Jumat, 03 Agustus 2012

Save His Money

Nyiapin wedding tuh seru, heboh, n menantang! :D

Waktu awal persiapan, kami bikin budgeting. Kita punya target maksimum pengeluaran buat hari H adalah Rp. X. (hehe rahasia perusahaan donk. Ga enak ah kalo nyebut angka di sini :D). Dari X itu, kita coba anggarkan buat makanan berapa, kue pengantin berapa, jas, gaun, baju orang tua, gedung, etc etc etc...

Anyway, ternyata saya punya hati yang rada gak bener. :( Saya punya pemikiran gini. Misalnya, saya n Mr. K udah budgetin kita mau pakai kue pengantin Rp. 4.000.000,-. Saya mikirnya: "OKE! Saya akan cari model kue yang harganya 4 juta. Ngapain cari kue yang harga 1 juta kalau kita udah alokasiin dana 4 juta untuk kue? Toh perlengkapan yang lain juga masih bisa dibeli sesuai dengan jumlah yang kita anggarkan. Baiklaaahh!!"

Sampe suatu ketika, saya punya keinginan2 yang semakin "luar biasa". Hahaha. Saya merasa sumber awalnya ada beberapa, tapi yang cukup berpengaruh adalah browsing2 di internet. Dari searching di weddingku sampai liatin foto temen2 yang udah ngadain wedding. Semuanya bikin saya mupeng. Saya liatin dekorasinya, foto prewednya, kuenya, bajunya.... aaarrhhh mau kaya gitu! mau kaya gini! Mr. K ajak ngomong saya, "Fani, kalau keinginan kamu kaya gini, kita bisa over budget." Ah...  ...  ... iya betul...

Tapi saya masih berpikir... Kan masih dalam budget... Kayanya gakpapa... Bisa lah. Tapi tetep, Mr. K dengan tegas namun lembut (ciieehh emang Mr. K paling bisa begitu! XD I am so lucky), menjelaskan lebih baik kita coba jangan terlalu muluk2.

Saya cerita ke ci Diana yang pimpin Ensamble Galilea (Anyway, namanya sekarang uda Galilea Orchestra lho ^^) tentang hal ini. Suddenly dia bilang, "Fani, cici merasa ... sorry yah sebelumnya... kamu ada roh serakah." JEDEERR!!! Erh... Cici melanjutkan, "Kalau kamu udah budgetin 4 juta buat kue, bukan berarti kamu mesti pake 4 juta-4 jutanya kan.. Kalau emang bisa ketemu kue yang oke dan harganya 3,5 juta, itu kan lebih baik. Kamu bisa simpen 500ribunya dan pake buat kepentingan yang lain."

Saya masih mikir.... -.-a 'tapi kan kepentingan yang lain juga udah ada budgetnya. Apa salahnya pakai semuanya?' Tapi, saya jawab ci Diana gini, "Hm... mungkin aku pengen begitu karena dari kecil aku merasa gak pernah dapet apa2." (I don't know why that's the lie I always believe, padahal sebenernya tetep ada banyak hal yang bisa saya syukuri. Ckckck..) Jadi sekarang kalau saya mau dikasih kue harga segitu, why should I not receive that?"

Ci Diana bilang, "Gimana kalau kamu melihat masa kecil kamu sebagai bentuk latihan untuk kamu berhemat? Instead of menyalahkan orang tua kamu yang gak kasih kamu macem2, kamu seharusnya bersyukur udah diajarin ortu kamu untuk beli yang bener2 perlu dan penting. Dan sekarang bisa kamu praktekkan." Saya jawab, "Iya sih..."

Pembicaraan itu membuat saya berpikir. Hmm... hmm... hmm..

Entah gimana saya diingetin ayat di Amsal 31:12.

Ia berbuat baik kepada suaminya dan tidak berbuat jahat sepanjang umurnya. 

Ia berbuat baik kepada suaminya... 

Ia berbuat baik kepada suaminya... 

Sekali lagi, Ia berbuat baik kepada suaminya...


Hmm....

Hmmm......

Ngabisin duit suami, termasuk perbuatan jahat yah? Padahal dia carinya cape2. Seringkali kalo ketemu, dia juga lelah n bawa cerita kalau di toko begini-begitu. En then... saya pake sembarangan buat beli sesuatu yang mahal. Padahal mungkin gak usah semahal itu, juga udah dapet barangnya.  

Yeah, I think so.. Yah saya rasa memanfaatkan penghasilan suami untuk keperluan saya sampai berlebihan, termasuk perbuatan jahat.

Deng deng deng!!!! OH NO!! Masa saya jadi istri yang jahat? Gak mau dooonkk... Kan mau jadi wanita kaya di Amsal 31. Masa ngabisin duit suami seenaknya??

Mmm saya mesti pinter pakai uang dia. Pinter ngaturnya juga. Sekarang... gimana caranya yah? Mungkin saya akan mulai dari stop minta barang yang mahal2. Kebutuhan sekunder kaya upgrade ini, upgrade itu gak usah deh. Utamakan kebutuhan primer dulu aja. Kalau memang mau ada tambahan dekorasi yang manis2, coba cari di youtube ide2 kreatif gimana bikin ini/itu. Be creative, save his money, save his pride. Itu PENTING!! :) Dan yang gak kalah penting: Be grateful! Saya akan belajar mencukupkan diri dengan provision yang disediakan suami n be grateful. :) Ya iya lah bersyukur!! Apa sih yang gak bisa disyukuri?! Ada yang memilih saya untuk jadi istrinya lhooo!!! KYAA!!! KYAA!!! *euphoria jejingkrakan* Senang sekaliiiii.. Hihihihihi... XD

Well, itulah salah satu pelajaran yang saya dapat dari masa persiapan ini. Ternyata jadi seorang istri harus belajar gak ngabisin duit suami. Sekarang Mr. K masih cami (calon suami), tapi ntar kan beneran jadi suami (Amin!). Jadi dari masa persiapan ini gak ada salahnya saya mulai belajar mengatur memakai uang dia. Nantinya kan jadi "uang KAMI". Udah gak ada "uang dia" atau "uang saya", yang ada cuma "uang KAMI". So, sama sekali gak ada ruginya saya belajar dari sekarang. \(^.^)/

23 komentar:

  1. Uhuii dah step buat pembelajaran-nya, buat gw pribadi jadi bekal dan pembelajaran latihan dari sekarang juga deh soal bersyukur dan mencukupkan diri

    BalasHapus
  2. ahhh... bagus ceritanya.... :D

    wajar gak sih kalo sebagai anak muda punya jiwa kayak gitu... pengen ini pengen itu... ahaha... rasanya wajar soalnya gw juga masih kayak gtu.... :p

    pernah sih temen gw ngomong gini... "buat seorang wanita pesta pernikahan itu penting, karena wanita ingin jadi seorang putri dalam sehari.... tapi buat seorang pria... lebih penting kehidupan setelah menikah daripada pestanya itu sendiri"
    ahaha... dulu gw pikir uhhh temen gw pelit... :p

    tapi kalo dipikir bener juga sih...
    sayang banget kalo buat pesta 1 hari gtu ngabisin duit puluhan juta bahkan ratusan juta... Xp
    padahal abis merit khan masih butuh ini itu yahh... belom pendidikan anak makin mahal cui... >.<
    congratz yahh dah mau merit... :D semoga pesta meritnya sukses :D

    BalasHapus
  3. praise the Lord, ada pembentukan yang Tuhan berikan ..
    Tuhan lagi persiapin kamu sayangku buat jadi istri yang punya content spirit :)
    kalo kita mau buka hati pasti ada blindspot2 lainnya yang bakalan Tuhan kasih tau.
    aku tau kamu punya hati yang mau belajar, saat Tuhan copotin 'pride' kita dan kita mau berespon benar dengan MENGAKUI dan jadi terbuka, kita bakalan terus dibentuk jadi mutiara yang indah.
    teruslah berjalan dengan HATI yang benar, berkat Tuhan akan mengalir buat kalian berdua!
    love you, fanie!!

    BalasHapus
  4. Step, kita beda amit yaaa.. Akakakka.. Aku malah perhitungan bangetttt, sampe kalo bisa pake jasa kenalan aja biar muyaahhh (kelewat pelit malah sama diri sendiri). Akakkaka... Tapi emang model masing2 pasangan beda sih ya.

    Chayoo ya buat persiapannya.. ;)

    BalasHapus
  5. @Felhis: hehe sipp dee

    @Gatha: iya, kalo gw di antara 2 pilihan. gw sadar pengen bagus n pengen kehidupan setelah pernikahan kaga merana, atau bahkan sampe ngutang ke mana2. Jangan sampe deh. Nah itu dia, makanya mesti pinter2 nih atur pemakaian uangnya. :) thanks ya Gatha!! btw, gw pernah denger juga pepatah kaya gitu. It's true though. Jadi, 2-2nya emang mesti bisa berkomunikasi yang jelas n terbuka supaya bisa ketemu jalan tengahnya, bisa menyesuaikan gitu deh..

    @ci Lia: iya ci, aku gak nyangka bagian yg itu kebuka. aku aja baru nyadar. :D moga2 aku bisa bener2 jadi mutiara yang indah. Amin ci, amin. :)love you too ci Lia!!

    @Lasma: haha itu diaaa.. aku sebenernya ada perasaan2 kurang nyaman kalo kenalan semua. >.< suka berasa ga enak. anyway, aku rasa betul yg kamu bilang. tiap pasangan beda2. hihihi
    ciayoo juga buat persiapan kamuu!! :)

    BalasHapus
  6. ketawa2 baca postingan ini Step, secara aku sedang ngatur budget juga buat isi rumahk, belajar nentuin mana yang prioritas mana yang gak, mencukup2kan diri dengan budget yang ada, menyimpan yang bisa disiman....Yaelaaaahhhh, kayaknya pelit banget ya aku padahal biat sendiri ^^' Tapi ga tau nih, aku juga belajar kalo wanita yang cakap tuh pandai ngatur duit, jadi yaaaa.....blajar menahan diri nih dengan keinginan2 yang segambreng, haisss.... ^^' Semangat yo Step, kamu pasti jadi istri yang cakap ngatur duit keluarga ntar. Wong ditegur Tuhan kamu gak ngles2 berlama-lama, tapi mau belajar kok, pasti ntar dirimu jadi ahli keuangan rumah tangga yang hebat d^^b Cayyyoooo...!!!

    BalasHapus
  7. Chindy Eka Ariesta5 Agustus 2012 05.25

    Hwhwhw> Padahal gw kalo ngeliat u keknya peli n hemat bgt lhow tep. Ga nyangka u bs ada pemikiran kek gtu juga yaa :p antara serakah dan ingin yg the best kali yaa. Didiskusikan aja kalo hal2 seperti itu. Jangan pernikahan kita malah ga jadi berkat kan ga enak juga, ya kan? Hehehe. Semoga lancar yaa sampai pada harinya nanti. Amien.

    Btw benar juga tuh kalo dipikir menghabiskan duit suami dengan tidak bijak bisa disebut sebagai suatu kejahatan yaa. Harus selalu diingat XD

    BalasHapus
  8. @Mega: amin amin!! makasih dukungannya Mega. :) :) mau pindahan rumah juga yah? kapan meg?

    @Chindy: haha gw pelit n hemat banget soalnya rakus, serakah.. maunya simpen yang banyak. hahaha XD parah emang. iya semoga bisa berjalan dengan baik. thank u support lu chin! hehe glad that u agree with me.. haha

    BalasHapus
  9. wahhh gw baru tau good news klo u da persiapan mau merid :D ahhhhh congratzzzzz maap byk ketinggalan berita2 baru...
    ciayo steph..blajar ngatur keuangan ya dr skrg ntr jd istri yg bijak :)
    cerita2 lg ya ttg persiapannya ^^
    mwahhhhhhhhhh

    BalasHapus
  10. wahh ternyata lg persiapan mau merid yaah ^^ congratz ya tephh..
    ge bnr2 kaget plus senang pas baca blog u ini..
    uda lama ga berinteraksi tb2 dpt good news ^^
    mg2 persiapannya lancar yaaaa
    dan ditunggu lg kelanjutan cerita2 nya ^^
    mwahhhhhhhhhhhhhhhh

    BalasHapus
  11. @Leni: Len, sampe 2x kirim komennya? hehe error yah sitenya? uda ada beberapa orang juga tiap kali kirim pasti sampe 2x. -.-a hmm kenapa ya?? makasih dukungannya len. iya moga2 lancar. :) mwaaahhh jugaaa!!! thanks ya!!

    BalasHapus
  12. tepp gw suka bokk. emank ya postingan yg berdasarkan pengalaman sendiri itu paling yahud ahaha. thanks buat kejujuran lu hehe, i know its not easy sometimes to share it to public. bekal buat gw ntar neh untuk fokus ke marriage nya, the day after it. not the wedding yg hanya sehari aja. well, emang sekali seumur idup sih. tapi couple2 sekarang banyak banget tuh yg stress mikirin wedding, sampe preparation untuk marriagenya kurang banget..thats why banyak perceraian, broken home dll.
    Tapi i feel you juga, pengen pake gaun yg cantik dekor indah poto2 prewed yg bikin org lain berdecak kagum ahaha.. tapi as time goes by skr kalo gw sih prefer untuk bulan madunya yahhh, coz bisa beduaan moment terindah tak terlupakan :D save buat bulan maduuuu HAHA maldivessssss~~~~
    Ayoo semangat tephh hehe..jangan tll dibawa stress banget yah (pengalaman jadi bridesmaid sampe 5x dalam taon ini -.-). Kalo dibawa stress rugi loh, kan masa singlemu tinggal itungan bulan lagi. masa2 single yg g pernah balik lagi. jadi make use most of the time wisely :) and enjoy the days yg semakin menipis.
    Im counting down to the big day yah.. seeing you wear beautiful white dress.. but what make you stunning the most is your heart :) because you dress yourself with love, cover yourself with respect for your husband, and walk in the shoes of understanding. Your heart is what makes you beautiful :) HUGSSSS

    BalasHapus
  13. @Ani: haha tau aja lu, emang pas mo nulis gw rada deg2an. hadeh... malu2in banget gw ngaku di publik kalo gw tuh serakah, rakus. haish... tapi ya uda deh. keterbukaan adalah awal pemulihan. :D

    yup2 emang harus siapin marriage nya juga. nih gw lagi baca buku lagi. menebus masa2 kemaren yg susa banget cari waktu buat baca. lagi baca Love and Respect. Bagus ni bukunya. U should read it too!!

    Hahahahah kerasa yah ni pas kemaren bantuin bikin logo? >.< maaap baweell >.< tapi makasih banget yaaahh!!!! i really really super duper like the logo!!! <3 <3 <3 :) :)

    bulan madu??? betuull!!! udah mempersiapkan 'atribut'nya nih. ;p hahaha gw mau ke bali. lagi liat2 disdus ada diskon watersport. Yeah!!! asiikk!! bisa main watersport!!

    wah lu bener2 ngingetin gw nih. tinggal 4 bulanan lagi anii.. abis itu mesti nyandang status 'nyonya' yeh. wkwkw belon kebayang apa rasanya. :D stress sih kadang2 ni. tapi overall, gw enjoy the preparationnya. gw mau pake sisa2 waktu yang menipis ini untuk... hm.. hm.. hm.. kelarin baca buku, coba cari kerjaan lagi, n yah ngurusin wedding daynya. :)

    Aniiii bagus banget paragraf terakhir!!! Thank u thank u so much!!! Gw demen banget yang ini: "but what make you stunning the most is your heart :) because you dress yourself with love, cover yourself with respect for your husband, and walk in the shoes of understanding. Your heart is what makes you beautiful" HUUUUGGGSSSS!!!!!

    BalasHapus
  14. Whaaaaaa, ternyata lg persiapan merit juga nih..semangaaaat
    Aku juga tinggal 15 hari lagi niiiih..
    Awalnya aku jg sama kaya kamu thep, budgetnya brpa ya dipake segitu tp kena tegur jg..klo bs disaving kenapa enggak..ujung2nya aku malah lebih perhitungaan n milih2..maunya dapat murah tp bagus..hehehehehe

    Semangat persiapannya, nikmati setiap proses yang dilalui :)

    BalasHapus
  15. Hohoho. Kalau menurut saya sih budget berapapun terserah. Kalo soal kue pengantin sih menurut aku klo dah ada budgetnya, dipake ampe budget itu masih gpp. Karena biasanya sih klo aku beli komputer(ganti topik sedikit) budget itu kan batas maksimum, jadi biasanya sih ditarget ampe 90% dari budget itu yang bertujuan untuk "naik kelas" klo harganya ga bisa lebih murah lagi hehehe. Keep Going ^^

    BalasHapus
  16. Sedikit tambahan. Mungkin Ci Diana ga pernah berurusan dengan yg namanya "dikejar target". Jadi target untuk mencapai budget yg dibuat dianggap serakah hehehe

    BalasHapus
  17. Hi Step, ini Sharon (your ex-piano student di Bimus :p)

    Tadi gak sengaja liat blog ini dan jadi keterusan baca, hehe.. Mungkin Tuhan punya maksud deh supaya baca tulisan ini karena aku juga lagi wedding preparation dan baru aja lagi consider bridal + foto prewedding. Padahal aku udah DP foto di tempat lain tapi kayak mikir di Bali bagus, di Singapore bagus, di Jakarta bagus, de el el, semuanya kepengen, hahaha.. Belum lagi soal wedding gown yang pinginnya beda pas pemberkatan dan resepsi.. *serakah dot com*

    Sebenernya kita ber2 udah sepakat untuk set budget keseluruhan tapi gak ada anggaran spesifik sih masing-masing posnya berapa.. Tapi tengkiu untuk tulisan yang nancep dan ngena banget ini.. ^^

    Oh ya, actually udah sempet tahu kalau you're gonna married this year dari Erni tapi belum sempet bilang apa-apa.. Congrats and enjoy the preps ya.. :D

    BalasHapus
  18. @Welly:waahh berarti sekarang uda merid donk? congrats yaahh!!! yup kita sama2 belajar. :)

    @Natan: haha thanks ya insightnya tan. :D

    @Sharon: eh Sharoonn!!! woy wooyy pa kabar? haha ternyata mau merid juga. :) hihihi iya emang mesti belajar mencukupkan diri dengan apa yang ada yah. moga2 bisa membantu. thank u n congrats jugaaa!! :)

    BalasHapus
  19. Amsal 31:12, sungguh-sungguh luar biasa, Firman Tuhan yang singkat namun sangat lama (sepanjang umurnya). Semoga Firman ini terus menjadi rema buat kamu, dan hati kamu trus mau diajar. GBU and You'r CAMI.

    BalasHapus
  20. @Psalm: iyah FirTu emang besar kapasitasnya. gak maen2 yah.. sepanjang umur kita, kita harus berbuat baik. makasih ya Psalm buat dukungannya!! :)

    BalasHapus
  21. Hi, Stephh... Tadi browsing2 wedding cake..Trus inget blog kamu yang ini. Ahahhaha... Udah milih wedding cake yang murah, tapi ngerasa aneh karena ga sama dengan orang kebanyakan dan perasaan aneh itu akibat dari browsing2 juga. Hhahaha...

    Karena ga damai sejahtera cari blog dirimu yang ini. Langsung plong daahh, ga mikir mau nyama2in orang lagi... Nyehehhe.. *aneh yaa..

    BalasHapus
  22. @Lasma: hai Lasma. Iya stop aja browsing2. Makin liat, makin gak puas. Padahal ternyata 2 jam lewat begitu saja. hahaha iyaaa jangan banding2in lagi ya Lasma. :) be grateful dengan apa yang ada sekarang :)

    BalasHapus
  23. Siip ! Pertama kali baca tulisan ini dah lamaa sih, tp sekarang dibaca lagi br kerasa bgt efeknya..coz ak lg dalam masa2 Wedd Prep :D

    Ngabisin duit cami itu salah 1 perbuatan yg jahat... belajar mencukupkan diri, belajar berhemat n mengelola :)

    Thx for sharing !

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^