Sabtu, 12 Mei 2012

Until he asked..

Sejak mulai membina hubungan sama Mr. K, saya tau ini sesuatu yang serius. Kita gak pacaran untuk have fun doank, tapi kita mau coba liat kemungkinannya untuk kami menikah. So, pembicaraan2 kami memang cukup serius. Sampai akhirnya kita ngomongin soal tempat tinggal. Mr. K nanya kira2 tinggal di sini mau gak, di situ mau gak, harga tempatnya segini-segitu, lokasinya gini-gitu, dsb. Anyway, to make it short, kita dapet satu kesimpulan mau tinggal di mana seandainya kita menikah.


Hari esoknya setelah mendiskusikan hal itu, hati saya bertanya-tanya. So what? Terus...? Itu hal terakhir yang kita belum sepakati selama ini. Tentang iman, kepribadian, pandangan hidup, rasanya semua yang perlu saya tanyakan, udah saya tanya deh.. Sekarang kalo kita punya kesepakatan tentang tempat tinggal, apakah artinya .... kami siap untuk melangkah lebih lanjut? Hohoho *geer sendiri, pikiran melayang2*

Eh! Ternyata bukan pikiran saya doank yang melayang2! Kayanya doi juga berpikir tentang hal itu! Hahahaha. Tapi, saya gak mungkin donk nanya sama Mr. K: "Ehm.. Mr. K, kan kita sekarang uda sepakat tentang tempat tinggal, berarti ini uda saatnya Mr. K ambil tindakan lebih lanjuutt..ya kan?" Hahaha GAK MUNGKIN LAH YAAA!!! Saya gak mau ngomong2 kaya gitu. Menurut saya, it's his part, not my part. Jadi, akhirnya saya diem2 aja sambil merasa agak gelisah. XD Well, dari skala 1-10 (10 is the maximum), perasaan gelisah saya masi di skala 1. ^^v

Beberapa hari kemudian, Mr. K lagi main ke rumah saya. Terus, dia bisa bilang gini lho: "Fani, aku sedang siapin kejutan buat kamu. Aku akan melamar kamu." Saya: HAH???!!! - tapi itu cuman dalam hati doank... hahahahahaha Di ekspresi saya, saya sih cuma senyum mikir2 gitu, gak ngomong apa2, cool doonkkk... :p Dalem ati: Gw salah denger gak sih?? Maksudnya apa ya??

4 hari kemudian,  perasaan gelisah naik sampe skala 4. *cepet banget yak gelisahnya? :p* Abiiiss, dianya mancing2. Nyebelin dot com. Wkwk. Itu gara2 kemaren malemnya Mr. K ngomong kaya gini nih.
Mr. K: Fani, temen aku ngajakin liat apartemen di manaaa gitu..
Saya: Oh.. terus kamu mau liat bareng dia?
Mr. K: Ngga.
Saya: Kenapa?
Mr. K: Males aja. Lagian....
Saya: *pasang muka bertanya2, menunggu Mr. K melanjutkan kalimatnya*
Mr. K: Ntar aja deh...
Saya: *gubrak*
Mr. K: Kamu gak penasaran?
Saya: Ngga. -.-

Hahahahaha Hari itu tuh bener2 deh. Dia pengen tuuu saya penasaran, kepo nanya2. Tapi kan saya diem aja - INGET! LADY IN WAITING! BUKAN LADY IN A RUSH!^^ -  jadi dianya yang bingung... kok si Fani gak nanya2 yah..? As you guys know, sebenernya saya mah uda gelisaaah... :D Berhubung kita uda sepakat tentang 1 tempat, apa dia mau tempat itu kita pake kalo kita udah menikah? Tapi... emangnya kita bakal married? Dia gak ngomong apa2 tuh.. Apa jangan2 dia mau ngelamar yah? Apa ngga kali yah? Gw-nya doank kali yang kegeeran.. Mungkin gw salah denger... Tapi tetep, harus tenang... tenang.. tenang...

Belakangan, akhirnya saya tanya juga sih ma Mr. K. Apakah saya salah denger tentang yang dia bilang waktu itu? Mr. K bilang bahwa saya gak salah denger. Huah! Perasaan gelisah langsung naik sampai skala 6!

Saya jadi mulai nanya2: Kapan nih waktu kejutannya? Mr. K selalu jawab: "Belum saatnya Fani, sabar yah."
Ugh!!

Sampe suatu ketika, Mr. K bilang mau ajak saya n mami saya makan bareng hari Sabtu malem. Nah lhoo?? Apa nih?? Is it 'something'?? Selama nunggu2 hari Sabtu tiba, I wrote this in my letters to Jesus - Honestly, penantian ini mulai menjengkelkan. Tapi Fani mau tetep punya pengharapan di dalam Tuhan, bersabar di dalam penantian bersama Tuhan Yesus. Lord, give me a patient heart, a grateful heart. 
Something I realize: Susah bener ye jadi Lady in Waiting! -.- Tapi dengan pertolongan Tuhan Yesus, kita pasti bisa. Pasti bisa! ^^b

Selama makan, saya tunggu2.. Apa dia bakal ngomong2 ke nyokap yah? But he was silent! Cuman basa-basi biasa. Saya bete.. Makan rasanya gak enak. Lamaaaa banget saya tunggu2.. Akhirnya saya jadi sakit perut. -.-a Saya ke wc lama tuh. :D Pas balik, ternyata mami lagi cerita2 soal keluarga saya ke dia. Not any hint. Huh!

Sampe rumah, muka saya jutek. Perasaan gelisah uda sampe skala 8. Apa sih maksudnya ngajak2 nyokap gw makan bareng? Kenapa dia gak ngomong apa2? Huh!!

Hari Minggu, saya sibuk di gereja. Seharian gak ketemu dia. Pukul 19.30, selesai kebaktian sore, saya berharap Mr. K dateng jemput. Pas saya telpon, ternyata doi lagi ngumpul ma temen2nya. Kedengeran seneng banget, lagi ketawa2. Aih... kesal. Perasaan gelisah uda skala tinggi. Hari ni gak ketemuan, dia mala asik seneng2 gak inget gw pulang malem, gak nawarin mau jemput gw *egois + manja mode: ON* ... -.-"

Sepulangnya dari gereja, mami cerita. Ternyata... hari Sabtu itu dia nanya. ;)
Saya: Nanya apaan? *nada judes*
Mami: Dia tanya.. kalo dia sama Fani, mami keberatan gak?
Saya: Terus?
Mami: Mami bilang engga. Abis itu mami cerita2 soal keluarga kita. Ya gimana jangan berantem lah.. akur2 sama sodara.
Saya: Oo..
Mami: Sebenernya dia bilang jangan kasi tau Fani dulu. Tapi tar mami merasa bersalah, tar Fani ngomel lagi. Mending kasi tau Fani aja deh.
Saya: Bagus deh mami kasi tau. Fani uda kesel.
Mami: Tenang aja, paling hari Senen dia ngomong.
Saya: *tiba2 jadi ngomelin mami* Udah deh, jangan ngomong yang engga2. Nih mami bikin Fani berharap aja. Tar kalo gak kejadian kan, Fani kecewa..
Mami: haha.. santai aja..


Hari Senin...


to be continued to: When he asked..

8 komentar:

  1. deg deg deg..hahahaha
    nihhh kan kaya sinetron lagi seru2nya diputus.hahaha..
    Cici, Mr.K itu yang waktu itu ketemu di platinum GM bukaaan???hehehe.

    BalasHapus
  2. hahaha berarti pemotongannya tepat donk Kez? wkwkwk :D iyah betul, yg waktu itu ketemu di platinum GM kez. :)

    BalasHapus
  3. wooaahh Ci.. Ternyata saat "waktu" itu tiba pun kita masih bisa bete dalam menunggu ya?? Thanks Ci, dari sharing Cici aku jadi diingetin bahwa jadi lady in waiting bukan cuma saat nunggu pangeran itu dateng bahkan saat menjalin hubungan pun harus tetap bersikap lady in waiting bukan lady in a rush.. thx Ci! Hope the best for youuu :)
    Ga sabar nih nunggu kelanjutan ceritanya hehehe

    BalasHapus
  4. @Victoria: iyah aku juga gak nyangka. Ternyata waiting itu selalu jadi status kita kayanya. hahaha jk. I mean, emang itu tantangan kita sebagai wanita, cenderung gak sabar. padahal kita dipanggil untuk selalu bersabar. Thanks supportnya Victoria. Anyway, kayanya ni baru pertama kali yah kamu tinggalin komen? Kelanjutan ceritanya udah ada tuh, baru kelar. Hehe

    BalasHapus
  5. Ekekkeke...jadi ketawa ketiwi bacanya. Emang cewe kudu jadi lady in waiting karena sudah bakat cewe buat bikin banyak manuver buat ngelangkahin cowo. Tapi bersyukur ya, Nie.. si Mr. K yang move dengan sopan. Ngomong dulu ke nyokap. Dia juga ga seradak seruduk. Acung 4 jempol buat Mr. K dan dirimu yang tetap menahan diri walau sudah jengkel ekekekkeke..

    BalasHapus
  6. @Lasma: yoi berat juga jadi lady in waiting. hahaha iyah he is such a gentleman. :) nanti jempolnya aku sampein ke Mr. K yah. thank u Lasma!!

    BalasHapus
  7. hahahahaha asiiiikkk aku pernah ketemu Mr.K.buahahahaha. apaa cobaaa :p tpii cici aku lupaaa koqq yaaa nama-na X__X yaaa ampuuuunnn ciciiiiiii maapkan akuu yaaa yang pelupa iniiii :(

    BalasHapus
  8. Chindy Eka Ariesta2 Juni 2012 09.19

    Bagaimanakah kelanjutannya tep? yuk sama2 lanjutin di When he asked. Eh jadi gw yg dheg2an. wkwkwk

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^