Sabtu, 16 Oktober 2010

Printi si Printer

Kemarin, saya mengalami sebuah kejadian yang membuat saya makin berasa disayang sama Tuhan Yesus. Tentunya berhubungan dengan printer di rumah saya, sesuai dengan judul yang saya tulis. :) FYI, printer saya itu model yang simple. HP Deskjet 3920. Sebagai salah satu saksi betapa Yesus peduli ama saya, gak afdol kalo saya gak masukin fotonya. Hahaha.. :D Nih dia printer yang membantu saya selama bertahun2.
Saya lupa sejak tahun berapa saya pakai printer ini. Yang jelas, 5 tahun sih uda ada. Waktu awal2, ni printer masih canggih. *Btw, karena nyebut2 'printer' mulu terdengar kurang enak, maka untuk selanjutnya saya akan nyebut dia 'printi'* Lanjuuutt.... Kehebatan printi antara lain:
  • Kalo kita tumpukin berpuluh2 kertas di tempat kertasnya, printi bisa langsung menyortir satu per satu kertas yang masuk. Teliti banget! Selalu kertasnya masuk one by one..
  • Berikutnya, printi itu bisa menangkap perintah dengan cepat. Pokoknya begitu pencet 'enter' atau klik 'ok', dia pasti langsung bunyi2. Grek grek.. grek grekk.. tanda ia siap menjalankan perintah. Gak lama, pasti dia mulai nge-print.
Saya senang dengan printer ini: si printi. :)

Tapi, gimanapun juga.. printi tambah tua.. Seperti layakanya orang yang makin tua jadi makin sering bingung, printi juga jadi sering bingung. Kira-kira sejak tiga tahunan lalu, printi uda ga bisa menyortir kertas satu per satu.. Oohh.... sedihnya.. Kena deh saya mesti masukin kertas satu per satu dan tentunya mengulang perintah "print" itu untuk printi. Kerjaan saya selalu klik File -> Print -> ketik satu no halaman yang mau diprint -> baru deh printi ngeprint dengan sukses, tanpa ada kertas yang nyangkut. Kadang2 printi pun terlihat sangat bodoh.. Dimasukin kertas selembar saja, kertasnya nyangkut di dalam. :( Printi, printi... segitu bingungnya-kah kamu?

Makin kebelakangan, tepatnya dua tahun terakhir, printi malah gak tanggap kalo disuruh ngeprint. Kacau.. Bukannya bunyi 'grek grek' lagi, dia malah munculin tulisan di bagian kanan bawah desktop saya. Dengan simbol printer pake tanda tanya, muncul tulisan: the document is failed to print. Gubrak!! Kemudian, saya coba restart komputer saya. EH BERHASIIILLL!!! Printi nangkep perintahnya! Dia langsung mulai ngeprint. Saya jadi lega.. Tiap kali keluar simbol kaya gitu lagi, saya langsung restart komputer saya, dan berhasil deh ngeprint dokumen yang saya mau! Siipp laahh...

Namun, yang namanya proses makin tua, gak bakal ada habisnya kan... Tiap detik pasti kita makin tua, begitupun dengan printi. Beberapa bulan ini, abis saya restart, printi tetep gak ngerti kalo saya minta dia nge-print. Ya ampuuunnnn... Sampe uda restart komp 3 kali, tetap aja gak bisa. Baru besoknya bisa. Bahkan pernah 2 hari setelahnya, printi baru sadar kalo dia diminta tolong ngeprint. Cape deh... Dokumennya uda dikumpulin kemaren, dia baru hari ini ngeprint. Jadi basi.. dokumennya saya uda ga perlu.. Ah printi.. ada apa dengan dirimu?? Tinta selalu kuisi penuh, tapi memboikot pun kau jalankan terus..

Sampai puncaknya adalah hari Kamis/14 Oktober 2010 kemarin. Saya udah stresso banget! Hari Sabtu/ 16 Okt 2010 sore, saya mau pakai dokumennya!!!! Jadilah Kamis malam2 begitu, saya restart2 komp saya berkali2, dengan harapan printi ngerti perintah saya. Soalnya hari Jumatnya, saya berniat menjilid dokumen saya di tempat fotokopi. Anyway, hasilnya adalah: keputusasaan total pada Kamis malam itu.. Saya uda desperado. Saya gak bisa ngeprint di sembarang tempat karena gak semua orang punya programnya. Saya menimbang2 untuk minta tolong teman, tapi.. saya juga ga enak karena yang mau saya print cukup banyak. Uh.. Intinya, saya gak punya jalan keluar lagi. Akhirnya, saya mengambil keputusan: Printi, sini deh kamu saya doakan. Dengan mengulurkan tangan kanan saya untuk memegang printi, akhirnya saya berdoa dengan mengulang2 kalimat yang sama, yang saat itu bisa terpikirkan oleh kepala saya yang udah mulai pening karena begadang. Saya berdoa: "Tuhan Yesus, tolong supaya printer ini bisa bekerja. Make it work, Lord. Please..." Ya gitu2 aja ngomongnya. Abis itu, dengan merasa sedikit bodoh karena saya merasa doa saya aneh, saya pergi tidur. Ya semoga Jumat pagi nanti, printi bisa ngeprint.

Jumat pagi. Saya bangun dan langsung menyalakan komputer saya. Saya coba print halaman 1. BISA! Coba halaman 2. BISA JUGA!! Hlmn 3. BISA!! Dan seterusnya sampai halaman 8. Hehehe... :) Namun, saat mencoba nge-print hlmn 9, muncul lagi tulisan: the document is failed to print. APAAAHHH??? Gimana siiihhh?? Barusan bisa, kok jadi gak bisa lagii?? *bingung...*

Tiba2 saya merasa Tuhan mengingatkan saya: "Fani, tadi kan kamu kasih perintah untuk print halaman 1-8 dengan mengklik 'OK' pakai mouse kamu. Tapi yang halaman 9 tadi, kamu kasih perintahnya dengan cara klik 'Enter' di keyboard. Dia gak bisa kalo kamu kasih perintah lewat keyboard, bisanya lewat mouse.."
Begitulah kira2 Tuhan memberikan pencerahan untuk saya. ^^ Saya baru sadar.. Ternyata gitu yaahh!! Assiiikkk!! Then, berhubung uda keluar tulisan 'failed to print' itu lagi, saya langsung restart komp saya supaya printi bisa nangkep perintah untuk print halaman 9. Dan setelah direstart, printi tanpa ragu2 langsung mengeprint halaman 9. Setelah itu, saya mengeprint 31 halaman sisanya dengan lancar. Karena saya sudah tau caranya. Klik pake mouse! Jangan pake keyboard.. Hore!! Berhasil deh saya mengeprint tanpa hambatan apapun. Oh senangnya!!

Luar biasa deh! Saya bener2 merasa Tuhan Yesus adalah teknisi yang luar biasa! Mantab! ^^b Mungkin buat teman2, pengalaman saya ini konyol. Urusan printer kok susah amat. Kalo rusak, beli lagi aja yang baru. Ya gak? Hehehe saya juga uda kepikir mau beli yang baru sebenernya, tapi niat itu saya urungkan mengingat pengeluaran saya cukup banyak bulan ini. Lagipula, menurut saya printi masih bisa bekerja, hanya saja saya gak mengerti kuncinya di mana. Saya masih ingin menggunakan printi. So, pengalaman ini adalah bukti Tuhan mendengar dan menjawab doa saya ketika saya berdoa sambil 'tumpang tangan' ke printi dan memohon dengan sungguh2. Saat Tuhan Yesus tau saya benar2 buntu dan gak punya pertolongan lain, Dia turun tangan sendiri. Dia sadarkan saya satu hal yang paling simpel namun tidak pernah saya sadari selama bertahun2 menggunakan printi, yaitu soal pakai keyboard atau mouse saat memberikan perintah. Bahkan ketika saya merasa doa saya aneh (pake tumpang tangan segala ke printer, bukan tumpang tangan ke orang), Tuhan malah menyatakan diriNya. Keren deh, Tuhan Yesus! Saya merasa Tuhan Yesus peduli sama saya. Dia dengar seruan hati saya. Dia jawab doa saya. Dia membantu saya secara langsung. Dia sayang sama saya. :) Lord, I'm amazed. Thank You very berry much, Lord! I love You, too!!

Mazmur 145: 18-20
Tuhan dekat pada setiap orang yang berseru kepadaNya, pada setiap orang yang berseru kepadaNya dalam kesetiaan. Ia melakukan kehendak orang-orang yang takut akan Dia, mendengarkan teriak mereka minta tolong dan menyelamatkan mereka. Tuhan menjaga semua orang yang mengasihiNya, tetapi semua orang fasik akan dibinasakanNya.

2 komentar:

  1. Wah. baru pernah kejadian klo perintah dengan mouse atau keyboard itu berbeda :D. Karena intinya itu sama2 ngisi 'antrian' dari si printernya itu sendiri. Selama ini klo emang failed itu biasanya ada masalah di printer / komputernya entah masalah teknis / non teknis. Berhubung printernya masih bisa ya Puji Tuhan deh. hehehe

    BalasHapus
  2. iya makanya tan, aku juga kaga sadar. karena mestinya kan perintah dg mouse ato keyboard sama aja. tapi sip lah.. jadi dpt pengalaman tersendiri. hehehe

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^