Jumat, 19 Agustus 2011

A Glimpse of the School

Udah lama buanget gak update blog!! Kangeeeeennnn........ Seperti yang saya update sebelumnya di sini, saya mulai ngajar jadi guru bahasa Inggris untuk anak SD kelas 3, sekaligus jadi wali kelas mereka.


Ngajar bahasa Inggris di sekolah national plus itu sangat menantang! Pertama, bahasa pengantarnya harus dalam bahasa Inggris. Bayangin yah! Tu anak-anak masih first language-nya itu bahasa Indonesia. Sekarang harus belajar bahasa Inggris yang diajarkan dalam bahasa Inggris. Doenk! Puyeng lah mereka. Saya juga gak boleh jelasin dalam bahasa Indonesia. Pernah sih seminggu pake metode begitu, mereka jadi lebih gampang ngerti. Tapi, saya ditegur ma head teacher saya. Dia jelasin bahwa ortu masukin anaknya ke sini dengan harapan anaknya fasih berbahasa Inggris. Sekarang kalo kita malah ngajak anak2nya ngomong dalam bahasa Indo, ortu pasti complain: "Kalo di sini juga pake bahasa Indonesia, apa bedanya sekolah national plus dengan sekolah nasional biasa? Mana nilai plus-nya?" *saya manggut2* Itu bener banget. Memang standar sekolahnya begitu, saya gak boleh nurunin standarnya sembarangan.

Kemudian saya berargumen: tapi anak2nya gak ngerti saya ngomong apa. Kosa kata mereka belum cukup luas. Terutama kalo di bacaannya ada kata yang susah-susah. Menjelaskan pake bahasa Inggris, mereka makin bingung. Tapi kalo pake translation, mereka langsung mudeng. ^^v Tapi tetep, head teacher saya bilang itu gak boleh. Akhirnya dia kasih solusi suruh anak2nya bawa kamus. Kamusnya boleh English to English, boleh juga English to Indonesia. Kalo ada kata yang mereka gak ngerti, saya tinggal tulis kata itu di papan tulis, terus mereka bisa cari sendiri artinya di kamus.

Next problem, mereka gak ngerti cara pake kamus. Gubrak! Yang pake kamus digital sih enak, tinggal pencet2 doank. Yang pake model buku donk.. Mereka keder. PR saya untuk ngajarin mereka buka kamus. Pokoknya dilarang berbicara bahasa Indonesia! Kalo ada yang ngomong satu kata aja pake bahasa Indo, saya harus kasih hukuman. Entah suruh mereka bawa cokelat, atau suruh mereka menyalin sekian puluh atau sekian ratus kali: I will speak English in the school. Hati saya menangis pedih dan perih. Mereka ini anak-anak bangsa Indonesia, penerus bangsa Indonesia. Tapi mereka dilarang berbicara pake bahasa Indonesia. Dan sekarang, saya harus menghukum mereka karena mereka berbicara bahasa Indonesia? Aih... gak tega, gak rela, gak masuk di akal saya.. tapi kalo gak begitu, mereka gak terbiasa ngomong bahasa Inggris dan standar sekolah akan dipertanyakan. Saya sebagai guru di sekolahan ini, juga akan dinilai sebagai guru yang tidak berkualitas dan gak punya kemampuan mendisiplinkan anaka-anak berbahasa Inggris. Bener-bener dilematis..

Selaen itu, udah banyak kehebohan2 yang saya alami di sekolah. Angkatan yang saya ajar ini ternyata emang rata-rata kurang ajar. Mereka gak bisa diem, jalan-jalan mulu di kelas, motong2 pembicaraan saya terus, dan nyalah2in temennya mulu. Kayanya bener2 nganggep enteng saya ni guru baru. Gak usah show respect. Grr!!

Pernah satu anak cowo di kelas 3B, inisialnya D, ada kasus ma saya. Hari itu kita mau ulangan. Saya uda bilang (aslinya full English version), "Sekarang kita ulangan ya. Jadi miss sama sekali gak mau denger ada yang bersuara. Kerjakan sendiri-sendiri. Kalau ada yang kamu gak ngerti, angkat tangan. Setelah miss sebut nama kamu, kamu boleh sebutkan pertanyaan kamu. Terutama kamu, D! Miss ga mau denger ada suara sedikitpun dari mulut kamu. Kalau miss denger kamu bikin suara2, kamu gak boleh ikut ulangan. Dapet nol aja. Ngerti?"

D: "Ya ya.. terserah lah.."
S: "No, you have to promise me!"
D: "Ya oke lah, promise.. promise.." --> dengan nada bicara yang menganggap enteng.

Akhirnya saya bagiin soal ulangannya. Begitu saya taro soalnya di mejanya, dia langsung sengaja bikin suara ketawa2 cekikikan. Langsung saya ambil lagi soal ulangannya, sambil ngomong:

S: "D, you make noises. You cannot join the test. You get zero."

Si D kaget. Dia langsung pasang muka marah ke saya. Mukanya merah padam, pipi menggembung, mata melotot, idung kembang-kempis. (Kurang ajar yeh?? Bikin saya makin kesel aje. Anak kelas 3 SD bo!) Tiba-tiba, dia merebut soal ulangan di tangan saya! Saya langsung menepis tangannya dengan sekuat tenaga dan langsung teriak ke dia, "HEY!! You cannot do that to your teacher!! It is very impolite to grab a thing from someone who is older than you! And I am your teacher!"

Mukanya masih marah. Merah padam.

Abis itu dia ngintilin saya mulu. Kan tu banyak yah anak-anak laen yang angkat tangan, mau nanya soal yang mereka gak ngerti. Jadi saya keliling kelas gitu. Si D ikutin saya mulu.

Saya bilang ke dia dengan nada yang udah lebih tenang, "Are you angry, D? Me too. I am angry with you."

Begitu saya bilang gitu, raut mukanya langsung berubah. Siap2 mau nangis. Jiah.... dalem ati saya, saya langsung ngomong.. Ni anak gampang banget mau nangis. Berarti uda kebiasaan nih. Gak mempan pake marah, coba nangis ah. Sapa tau miss-nya iba, en jadi kasih dia ikut ulangan.

Udah deh, begitu dia nangis, saya makin demen. (Wkwk guru kejam) Bagus deh dia nangis. Biar suasananya makin dramatis. Tar anak-anak yang laen juga tau, gak bisa bersikap kaya gitu ke guru.

Sambil dia nangis, inilah percakapan kami.
D: "Ampun miss.."
S: "Gak bisa D. Miss gak bisa kasih kamu ulangan. Kita udah bikin janji. Kalau kamu bersuara sedikit pun, kamu gak bisa ikut ulangan. Kamu dapet nol. I keep my words, you keep your words."
D: "Miss..." *sambil pegang2 tangan saya, merajuk gitu lhoo*
S: "Gini aja D. Kalau kamu mau ikut ulangan, hari ini kamu bilang ke mami kamu begini, 'Mi, hari ini Miss Stephanie gak kasih D ulangan bahasa Inggris, soalnya D ribut di dalam kelas.' Nah, nanti miss tunggu. Kalau mami kamu telpon miss, miss akan pertimbangkan untuk kasih kamu ulangan. Tapi, kalau mami kamu gak telpon, berarti yah kamu ga bisa ikut ulangan."
D: "Gak mau..."
S: "Kenapa?"
D: "Takuut..."
S: "Oh, kamu takut sama mami kamu?"
D: *manggut2*
S: "Good, that is your problem, not my problem."
D: "Miss..."
S: "I am sorry D, I cannot let you join the test."

Akhirnya, jadilah dia selama 45 menit-an ngintilin saya terus di kelas sambil nangis n sesekali ngucek2 matanya.

Begitu masuk ruang guru, saya cerita ma head teacher saya. Dia bilang saya harus laporan dulu ma ortunya. Jangan kasih anaknya duluan yang laporan. Soalnya tu anak-anak seringkali nyampeinnya berbeda dengan kejadian sesungguhnya. Hiya... akhirnya saya telpon mamanya, minta ketemu pas dia jemput si D.

Pas ketemu mamanya, ada si D. D langsung bilang, "Mama jangan marahin I yah.." Takut tuh dia.. wkwk.. Saya bilang sama mamanya kalo saya disuruh kasih ulangan susulan besoknya. Eh, mamanya lho yang bilang, "Jangan miss! Nanti aja kasih susulannya setelah liburan Lebaran selesai. Kalo baru sehari, dia bakal berasa kayanya gampang banget. Gakpapa miss kasih hukuman. Emang anaknya perlu dikasi hukuman. Cuma saya memang gak setuju kalo hukumannya berupa fisik, seperti disabet, dipukul gitu." Wuooh.. lega banget dah pas denger mamanya ngomong gitu. Fiuh.. fiuh.. saya emang kuatir sebagian besar ortu anak-anak ini bakal gak terima kalo anaknya dihukum. Tapi ternyata mamanya juga pro dengan hukuman. Hal ini juga nih.. yang bikin saya keder. Selama ini, saya selalu pro dengan reward system. Kalau mereka berhasil mencapai sesuatu, saya kasih apresiasi, baik dengan kata2 ataupun hadiah2 kecil. Tapi kalau mereka gak mencapai apa2, saya gak menghukum. Saya men-support mereka, kasih dukungan supaya mereka terdorong berusaha lebih keras, sehingga berprestasi lebih baik. Tapi... it seems that: sekolah yang baik adalah sekolah yang berani menerapkan hukuman yang sangat keras! Jadi murid2nya itu gak berani melanggar peraturan sekolah. Soalnya sekali melanggar, hukumannya bener2 gak enak. Lagi2... dilematis...

Anyway, kelanjutan cerita D. Akhirnya saya kasih dia ulangan seminggu setelahnya. Why? Cos kalo saya nunda2 lagi, saya gak bisa bagiin ulangannya ke anak2 yang lain kan, padahal mereka perlu untuk belajar lagi. Lagipula data nilai saya jadi belum lengkap dan saya gak bisa bikin rata2 kelas. Haish.. mau mendisiplinkan satu anak aja, saya yang harus repot tereak2, ngancem2, ngomong ke ortu, aturin jadwal ulang buat ulangan susulan si D, koreksi ulang, menunda menghitung rata2 kelas, dan menunda bagiin ke anak2 yg lain. Mendisiplinkan satu anak aja, saya harus bayar harga yang mahal. Apalagi ini 50 anak? Dan, berbicara sambil tereak itu suatu keharusan! Kalo ga, anak2 yang di belakang gak bakal denger, dan mereka akan cuek ngobrol sendiri. Udah berapa kali nih suara saya ilang.. Bener2 ternyata jadi guru sekolahan itu ribet.

Anyway, despite of those things I've mentioned, ini ada beberapa foto pas di sekolah. Ini pas lagi class-meeting 17 Agustus-an. Mereka bilangnya: Sports Day.

1. Saya bareng anak-anak di kelas saya, 3A. Saya wali kelas 3A.


2. Ini guru-guru bahasa Inggris. Kurang 1 orang guru cowo, Mr. Aden, soalnya dia ngajar kelas 6, dan hari itu kelas 6 belajar seperti biasa. Yang cewe2 ini guru Inggris kelas 1-5.
Kiri-kanan: Ms. Kirana (Indonesian) - P5, Ms Cynthia (Filipino) - P2, Ms. Amelia (Filipino, Head Teacher) - P4, me (Indonesian) - P3, Ms. Katrina (Filipino) - P1.

3. Satu guru cewe di antara saya dan Ms. Kirana itu namanya bu Erma, guru B. Indonesia.
Yang di bawah, 2 guru cowo itu guru2 Science. Kiri-kanan: Mr. Roselio (Filipino), Mr. Agus (Indonesian)

Sekarang ada satu video. Hehe.. Hope u guys enjoy it! Tenang aja, saya uda dapet izin kok untuk publikasiin foto2 dan video di sekolah ini. :)

video

14 komentar:

  1. cici akhir-na nulis jugaaaa..hehehe.. wahhh pantesan cici menghilang dri peredaran.hahaha.. trnyata lelaah skalii yaaa..hoho.. ga nyangka loo cici bisa setegaas ituu.. aduhh pdhal cici lmbuuut skaliiii :D

    BalasHapus
  2. haii tephhhh.... lama ga bersua hehehehe
    lucu ya cerita2 di skul, gw sk banget dengerin cerita guru2..seneng rasa nya hihiihih *ga tau aja penderitaan guru2*
    anak murid lu si D itu gendut ga? hahahahha berani bgt nantangin gurunya ya, tp emank bnr harus didisiplinkan biar yg laen ga ikut2an kyk dia..
    tp teph anak2 skrg rata2 mank dwajibjkan fasih inggris ya, ntr pas ujian bhs indo malah krg ngerti ga sehh... tp yahh uda jaman nya makin canggih seh...
    seneng bisa ngeliat poto2 u di skul =)
    cia yo lao tse :)

    BalasHapus
  3. @Kezia: haha kamu lum tau aja Kez.. di balik kelembutan tentu ada kekuatan. wkwk apa coba?? :p ya gitu deh ah..

    @Leni: iya, ga tau aja penderitaan guru2. haha kaga, si D kurus kok, kaya encek2 iya. hahaha coba suruh ngarang pake bahasa indo. lebih ancur drpd ngarang pake bahasa inggris. hahaha :D *agak kuatir bbrp puluh tahun lagi ni bangsa kehilangan identitas*
    xie xie Leni!! ^^

    BalasHapus
  4. Wuaahh.. akhirnya bs baca crt u. Bener2 yah..tyt pengorbanan jd guru tuh luarr biasa.. Disiplin anak emang susah2 gampang, tp yah tetep semangat step.. Tuhan punya rencana indah dibalik itu semua :)
    Btw, baju u santai banget, hehee.. God bles :)

    BalasHapus
  5. @steph: gue ngerti dilemma loe tep ... ngga mudah memang. di satu sisi menangisi kenapa anak2 bangsa jadi lebih bangga bicara bahasa asing daripada bahasa bangsa sendiri ... tapi di sisi laen yah itu ekspektasi ortu, en mereka bayar mahal untuk itu. just do your best, tep.
    en masalah disiplin, itu emank ngga gampang. en itu mahal harganya. mahal sekali.semakin loe ngajar nanti loe akan semakin ngerasa betapa Allah kita itu Guru yang paling bae :))

    BalasHapus
  6. it's a really hard thing to teach english to kids which their mother tongue isn't english and prohibited to teach using their mother tongue . Keep going Ms. Stephanie :D

    BalasHapus
  7. @Fajar: hahah jadi berasa ditungguin nih. :p Iya jadi guru itu sebenernya kita jadi macem2. Jadi badut iya, jadi pendeta iya, jadi killer iya, jadi org super kreatif iya, jadi hakim iya, jadi penyanyi iya, wuah pokoknya semua deh! Thanks ya supportnya!! Oh ya bajunya santai? Mungkin krn pake sendal. Hehehe

    @ci Grace: thanks ci!! I'll do my best. Mau gak mau sekarang sih aku memutuskan untuk kasih punishment kalo mereka ngomong B. Indo. :( so sad yah.. Oh ya? gak sabar pengen cepet2 ngalamin spt yg cc bilang. Ci, bukunya belum aku baca. Asap aku browse during this holiday deh. Hehe pasti akan sangat membantu aku untuk bisa ngajar a class. Thanks banget yaaahhh!!!!

    @Natan: Yup, how true that is!!! hehehe makasih Natan!! :)

    BalasHapus
  8. Akhirnya upload juga!!! Cici aku kangen loooh sama tulisanmu en sama kamu juga...ayo ntar ketemuan lagi yaah :)

    1. Ci yg pas baca awal2 cerita ini jujur yah aku marah en geram sekali dg sistim sekolah/pendidikan sekarang. Sistim macam apa ini??! Merusak en mencerabut kepribadian dan identitas bangsa dari anak bangsanya sendiri... Jujur Ci ga peduli orang mo ngomong apa soal sekolah internasional, ga peduli ortu mereka sudah bayar mahal, saya tetap antipati dg sistim semacam itu.Saya boleh dicap ekstrim or blablabla tapi rasanya geram banget liat sistim pendidikan sekarang.Lihatlah Jepang & China!!! mereka 2 negara maju tapi apakah pendidikannya memaksakan harus berbahasa inggris, khususnya buat anak2 SD??? ENGGAK. NOPE AT ALL!!!! benar2 b*r*ngsek sistim sekarang, menyesatkan bangsanya sendiri.

    2. Baru bisa tersenyum, en nyengir2 sendiri plus manggut2 setuju dg caramu mendisiplinkan si D. tao rasaaaaa toh anak!!!

    haha maafin Ci lagi berapi-api kalo diskusiin soal bangsa ini. Really wanna do something more to shake the head of its people!!!

    BalasHapus
  9. @Nonik: Iyah kahirnya upload juga. hehe sama nih, aku kangen blogging n kangen kamu juga!! *hugs*
    komen kamu berapi2 bngt Sa! haha setuju banget sih ma komentar kamu. aku juga bergumul ttg hal ini. tp memang secara umum mereka jadi better english speakers sih.. masih ga tau itu hal yang baik atau gak. coba kita tunggu 10 tahun ke depan yah, setelah generasi2 ini lulus sekolah. baru kita bisa liat apakah ini bener2 menyesatkan atau malah sebenernya a helping tool untuk mengangkat bangsa ini masuk ke dunia internasional. beberapa mata pelajaran tetep pake bahasa indo d skolah national plus, so.. yah.. sebenernya masi ada unsur bhs indonya.. tp emang bagian menghukum mereka krn ngomong dg bahasa indonya yg bikin aku dilematis.

    wkwkwk ternyata ada yg setuju dg galaknya aku. hahaha makasih ya louisaaaa :D iya gpp kok berapi2, jadi berasa smp sini semangatnya. hehe

    BalasHapus
  10. hahahha.. ci steph jd keliatan galaknya :D
    tp kyknya itu sikap yg tepat bwt mendidik anak kecil ya: KONSISTENSI!
    klo gak gitu, forever and ever cc bakal dipermainkan terus deh..

    tu anak ya ci, klo cc gak bs sentuh hatinya, dia akan nganggep cc kejam at least sampe lulus SMA (pengalaman pribadi wkwkwk..). abis lulus SMA, lupa lupa inget klo dulu pny guru namanya Miss Stephanie :(

    susah ya jd guru?

    BalasHapus
  11. @Amanda: Iya, betul!! harus KONSISTEN!! masih belajar nerapin itu sih.. kadang2 suka ga tega, jadi goyah juga. hahah
    eh, apa tuh pengalaman pribadi? apa tuh? haha
    iya, susah jadi guru.. *manggut2* :D

    BalasHapus
  12. lucu deh tiap x liat komen si kezia, pasti diakhiri dg kata2 ci steph lembuuuuuuttt hahhaa
    dia blg ke gw jg loh kalo elu org na lembut banget,,,
    jd pengen ktmu haha

    BalasHapus
  13. hahahah iya gw juga bingung dia bilang gw lembut2 molo. wkwkw ga tau aja dia kalo gw lagi ngajar di kelas. hahahah gw juga mau ketemu lu Len!! ayo cepet beli tiket ke Jakarta!! :D

    BalasHapus
  14. hahahha si kezia lucu bangettt.. suka ngbrol..
    *mana kezia? ga comment2 hahaha*
    pengen jg , mg2 bisaa ya.... ^^ lg diaturrr

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^