Kamis, 25 Agustus 2011

Nasionalisme

Dalam rangka memperingati hari kemerdekaan Indonesia, tanggal 17 Agustus kemaren saya upacara bendera di sekolah. Udah lama banget gak upacara, ada deh sekitar 6 tahun. ^^v

Di sekolah yang baru ini, ternyata mereka jarang banget ngadain upacara. Upacaranya ya cuma setahun sekali, pas 17-an. Kita ada 1 kali gladi resik pas tanggal 15-nya. Pas tanggal 15 itu, duh sedih banget deh liat bagaimana mereka mempersiapkan upacara. Murid-muridnya gak tau bagaimana berbaris yang rapi. Pemimpin barisan paling kanan gak tau apa yang harus dilakukan. Gak semua anak tau lirik lagu Satu Nusa Satu Bangsa dan Hari Kemerdekaan (yang itu lhooo: '17 Agustus tahun 45, itulah hari kemerdekaan kita.... hari merdeka, nusa dan bangsa, hari lahirnya bangsa Indonesia.. mer..de.. ka..' dst). Saat bendera merah putih digerek ke atas, gak semua guru hormat juga. Mungkin karena mereka bukan dari Indonesia yah. Ada orang Filipina dan China juga. Entah mereka merasa tidak perlu atau memang hanya enggan angkat2 tangan. :P

Pas tanggal 17-nya, secara umum situasi lebih baik. Murid-murid udah tau apa yang harus dilakukan. Pemimpin upacara sudah lebih tegas, gak klemer2 kaya pas gladi resik. Saya urutkan dari pertama-akhir yah.

Waktu baris, murid-murid udah lebih mudah diatur. Mereka udah lebih jelas mesti berdiri di mana. Pemimpin barisan paling kanan juga udah punya suara yang tegas waktu kasih komando. Pemberian hormat ke pemimpin dan pembina upacara juga lebih tegas. Cuma memang untuk guru2, kami bingung. Apa kami juga harus kasih hormat. Guru-guru dibarisin juga di sisi kanan lapangan. Tapi anehnya, waktu gladi resik kami jadi peserta upacara, tapi pas 17-nya kami jadi paduan suara. Nah lho? -.-a

Laporan upacara ke pembina upacara yang dilakukan oleh pemimpin upacara juga oke. Ngomongnya tegas. "LAPOR! Upacara pengibaran bendera pada tanggal 17 Agustus 2011 dalam rangka memperingati hari kemerdekaan, SIAP DILAKSANAKAN!"
Pembina upacara juga seru, "LAKSANAKAN!"
Pemimpin upacara tetep seru, "SIAP LAKSANAKAN!"

Setelah itu masuk deh ke acara paling inti, pengibaran bendera! Paskibra yang terdiri dari anak-anak SMA (FYI upacaranya digabung dari anak kelas 4 SD-3 SMA, yang TK dan SD kelas 1-3 belum ikut upacara) berseragam serba putih dengan rapi jalan ke tiang bendera, mengatur posisi barisan, bersiap membuka lipatan bendera merah putih dan akhirnya berhasil membuka lipatan merah putih itu. Orang yang di tengah bilang: "Bendera siap!" yang langsung disambung dengan aba2 pemimpin upacara, "Kepada bendera merah putih, hormaaaaaaaaattt grak!!"

(gambar dari Google)

-I have always loved this moment! Seru, deg2an.. bisa nyangkut soalnya! :D Pas SD, sering banget benderanya kelibet-libet gitu. Saya selalu nahan ketawa *Ih Fani jahat yah... mending sendirinya bisa.. :p* Tapi, bisa jadi keren juga kalo berhasil, rasanya pengen kasih tepok tangan kalo paskibranya berhasil. \(^.^)/-

Langsung deh kami, guru2, nyanyi lagu Indonesia Raya. Tapi kan gak semua guru adalah warga negara Indonesia yah. Jadi, yang nyanyi cuma sedikit. Sedih banget dalam upacara bendera, gak semua pesertanya tau lagu kebangsaan Indonesia. Terus, karena kita nyanyi, jadi kita gak kasih hormat ke bendera merah putih. Aih... I am losing the moment. Saya tu pengen ikutan kasih hormat ke bendera merah putih. Gak pernah kebayang lah saya akan kasih hormat ke bendera negara lain. *nasionalis* Tapi karena nyanyi, jadi gak kasih hormat. :(

Saya merasa cinta pada bangsa ini. Sejauh-jauhnya saya pengen belajar ke negeri orang, saya selalu berharap untuk pulang ke Indonesia. Bangsa ini perlu didukung dan dibantu. Kalau kitanya malah kabur dari sini, siapa yang mau bantuin? Saya gak pernah merasa benci negara ini walaupun negara ini punya record yang buruk dalam banyak hal. Saya sulit mengerti kalo denger temen saya yang bilang, "I hate this country." Why? Kalau kalian membenci negara ini, jadi negara mana yang kalian cintai? Lalu, apakah negara tersebut mengakui kalian sebagai warganya seperti Indonesia ini? Kenapa harus membenci negara ini?

Tuhan membuat saya terlahir dan bertumbuh di Indonesia, pasti Dia punya maksud tersendiri. Pasti ada yang harus saya lakukan untuk Indonesia, bukan untuk Irak, bukan untuk Taiwan, bukan untuk Rusia, bukan untuk Australia, bukan untuk U.S.A., bukan untuk Mesir, bukan untuk India, bukan untuk Singapore, bukan untuk Jepang, bukan untuk Malaysia, bukan untuk Korea, bukan untuk Brazil, pokoknya bukan untuk negara lain! Ada yang harus saya lakukan HANYA UNTUK INDONESIA.

Lanjuuut... Abis pengibaran bendera, dilanjutkan dengan pembacaan Pembukaan UUD '45. Saya ampir apal tuh saking tiap Senen dulu dibacain di sekolah. Tapi anak-anak di sekolah itu sekarang? Mereka gak hafal. Mereka harus dipaksa ngafalin Pembukaan UUD '45 itu karena bakal keluar di ulangan. Well, masih lebih baik di-paksa gitu sih ya, daripada dari pihak guru sama sekali gak mendorong murid untuk tau isi Pembukaan UUD '45. However, itu bagian dari identitas bangsa ini dan mereka perlu tau.

Selanjutnya, pembacaan Pancasila. Ini sih oke deh. Tinggal ngikutin pembina upacaranya doank. Berikutnya, teks proklamasi. Yang ini juga oke. ^^b Tapi, kok gak ada Janji Siswanya yah?? Apa sekarang udah gak perlu pake Janji Siswa? -.-a

Abis itu ada amanat pembina upacara. Pembinanya ngomongin soal Indonesia dulu dijajah Jepang lah, Belanda lah. Saya bener2 gak yakin tu anak-anak bisa ngebayangin situasi penjajahan. Yah saya sendiri sih gak bener2 bisa membayangkan. Tapi saya ingat bahwa bangsa ini masih struggle untuk merdeka dari penjajahan kebodohan dan kemiskinan. Di bagian ini, apakah mereka ngerti? Anak2 ini bisa bawa DS ke sekolah, pake kamus digital, punya iPad sebagai mainan mereka, bawa semacam roller skate yang bisa dipasang-lepas di sepatunya, ke sekolah tasnya dibawain ma suster/mbanya, sekali jajan di kantin bisa habis Rp. 20.000,-. Do they really know apa artinya kebodohan dan kemiskinan? Do they really know kalau bangsa ini perlu dicintai, dibanggakan, dan dibantu? Mungkin jawaban dari semuanya ini tentu saja: proses.. Dalam usia segitu, mungkin mereka belum memiliki jiwa patriotisme. Balik lagi, ini tanggung jawab guru2 untuk nanemin kecintaan pada bangsa Indonesia. Ah.. I hope those kids will love this country someday.

Selanjutnya, menyanyikan lagu kebangsaan. Ini dia nih... Gak semua anak-anaknya bisa lho nyanyi lagu nasional. Sedih dah, sedih... Anak Indonesia tapi taunya lagu Justin Bieber doank, kaga tau lagu nasional sendiri.. Bahkan sempat beberapa hari sebelumnya, saya yang ngajarin anak kelas saya untuk nyanyi lagu Tanah Airku. Mereka totally blanky gitu pas denger lagu ini. Terbata-bata awalnya, namun setelah beberapa kali pengulangan, lumayan deh. Ada beberapa anak yang mulai bisa menyanyikannya. :) Ayok ayok kita sering2 ngajarin lagu nasional ke adik-adik kita. Kalau bukan kita yang meneruskan lantunan lagu2 nasional ini, siapa lagi yang bakal ngajarin mereka? Mau minta Justin Bieber ato Lady Gaga ato Super Junior ato Girl's Generation (So Nyeo Shi Dae) yang ngajarin?? Mana mungkiiiinn....!! Kita harus turun tangan sendiri!! Ayuk sama-sama kita teruskan jati diri bangsa ini ke adik-adik kita.

Ini saya upload lagu Tanah Airku. Ini salah satu lagu nasional favorit saya. Melodinya syahdu, menyentuh hati. Kata2nya pun tepat sasaran, sesuai dengan apa yang saya rasakan. I like it! :)



(Video dari youtube)

Abis nyanyi lagu nasional, ada doa. Selesai doa, laporan dari pemimpin upacara ke pembina upacara, kasih tau kalo upacara udah selesai. Udah deh, selesai upacaranya.

Ternyata upacara yang selama ini saya benci selama bersekolah telah menanamkan suatu nilai nasionalisme tersendiri dalam diri saya. Saya merasa bangga, di tengah-tengah guru berkebangsaan lain, saya tau sejarah bangsa ini, saya tau ideologi bangsa ini, saya tau lagu-lagu nasional bangsa ini, saya mengangkat tangan saya untuk memberi hormat bagi bendera merah putih. Saya bangga saya warga negara Indonesia.

13 komentar:

  1. terharuuuuuuuuuuu bacanya Ciiii T.T beneran deh aku kalo mo nulis soal gimana rasa sebelku dg generasi muda sekarang, terutama anak2 yg di perkotaan kagak ngerti apa2 sama Indo pingin aku hiaaaargrgrgrgrhrhhrghhrghrgh rasanya >.<

    en you know what, your post really strengthen me to do something to this country, more than just pray! ada unsur peneguhan sehabis aku baca postingan ini C hehe :)

    BalasHapus
  2. @Nonik: oh yaaa??? kok bisa bikin terharu?? kayanya aku lebih ke arah berbagi kesedihan n berusaha mendorong yg laen utk bikin generasi di bawah kita tetep punya hati utk Indo.
    Itu sadis amat Sa? Pengen kamu hiaaaargrgrgrgrhrhhrghhrghrgh ???? apa tuh?? di kepala aku uda kebayang tindakan2 anarkis aneh2.. wkwkwkw jk :p

    ayo semangat Louisa!!! You can do something for this country!! Semangaaatt!!!!

    BalasHapus
  3. hiiiiaaaaarrrggghhh= pingin aku ceramahin anak2 di perkotaan (jujur sih,hanya jakarta yg kepikiran). "Kalian semua!!! Anak2 hedonistis!! kalian cuma tau minta duit sama orang tua!! Liburan kalian selalu ke Singapore dan Hongkong!! Kalian selalu taunya suruh mbak sus dan pembantu!! Kalian masuk ke sekolah internasional dan taunya cuma hambur2in duit ortu! En kayaknya masih juga berani kurang ajar sama guru! Apakah kalian tahu berapa juta anak Indo yg ga bisa sekolah?? Apakah kalian pernah ke NTT, Sulawesi, dan Maluku yg ga kalah indah dg negeri2 lain yg pernah kalian kunjungi??! blablablabla......"

    Sekarang aku sedang di tahap pergumulan soal pekerjaan setelah lulus hehe. Ada hubungannya dg "do something for this country..." tapi masih belum yakin Ci so belum bisa di-share hehe.

    BalasHapus
  4. oh iya aku terharu karena mereka tuh kok pada ga ngerti lagu2 nasional...en mula2 juga bingung gimana cara kibarin Sang Saka Merah Putih...ga hapal pula pembukaan UUD 1945 dan janji siswa. Sampe sekarang aku masih hapal. Mungkin karena generasi kita masih dibiasain upacara tiap senin jadi rasa nasionalisme masih tertanam ya C :'(

    dulu juga belon ada Justin bibir en lady gaga. belon ada BB en FB. Lah sekarang...kan udah beda banget...

    BalasHapus
  5. @Louisa: wah omelan kamu kalo dikasi ke anak2, pasti memberi efek tersendiri buat mereka. haha kayanya siap mendidik ni Sa.. jadi guru juga yok! hahaah banyak kesempatan banget untuk do something for this country kalo jadi guru *saya baru sadar* hahaha

    iya betul.. tnyt hal nyebelin waktu kita sekolah itu sebenernya bawa efek yang baik juga. hal2 kebangsaan meresap ke dalam diri kita. iya dulu teknologi lum secanggih sekarang juga yah.. yah memang kemajuan pun membawa kemunduran.. :)

    BalasHapus
  6. ciciiii tlisan iniii bikin akuu meleek dehhh.. bangeed2..hehehe.. bner2 kita harus mendukung, berdoa enn do sumthing buat indonesia.. ga lagi cuma ngutuk2in orang indonesia.. hohoho.. yeremia 29:7 ciii.hehehe.. ciiii taoo ga sehh, cici harusnya bangga bisa jadi guru. krna guru itu peletak fondasi bangsa..hehehe.. aku prnah nulis tentang ini untuk lomba nulis, cm lumm bisa di share,, nnti aku share yaa cii :p

    BalasHapus
  7. @kezia: Aku masukin deh Yeremia 29:7 Usahakanlah kesejahteraan kota ke mana kamu Aku buang, dan berdoalah untuk kota itu kepada TUHAN, sebab kesejahteraannya adalah kesejahteraanmu. --> aku akan mencoba menghafalkannya. selama ini gak kena juga ke aku ayatnya. hoho

    betol betoll.. guru adalah peletak fondasi bangsa. makanya nih.. lagi struggle juga mau jadi guru yg kaya apa. belum punya gaya sendiri.

    okeee daku tunggu sharing kamu!!! :) :)

    BalasHapus
  8. Way to go,tep.....btw gw jg mao bilang kalo gw jg sangat cinta negri ini, walaupun kadang miris jg sih, ngomongnya pluralis, tp kok masih ada yg beda2in agama dan keturunan....but gw anggep mereka itu sebagai org yg kurang bertanggung jawab thd negri mrk sendiri dgn berbuat spt itu....and i do have a great expectation for this beutiful country,,,, cheers ^^

    -Pinky-

    BalasHapus
  9. aku juga suka lagu tanah airku cii :D kmrn ini di persekutuan pemuda ada bahas tentang nasionalisme gitu. trus jadi diingatkan kalo harus ttep ada hati bwt indonesia meskipun 'pergi jauh' :p masi ga tau sih bs buat apa untuk indo (slaen berdoa - yg aku jg suka lupa doain :$) hehe.

    btw uda lama aku tungguin ga ada post baru, akhirnyaaa ada juga hihi :p

    BalasHapus
  10. Ci Tep commentmu itu benar2 wow en "tanda peneguhan" lagi buatku heheh. Siap jadi guru?? wew...^^ lagi pergumulan soal itu...

    BalasHapus
  11. @Pinky: wah ternyata masi ada yang mau frontal bilang cinta ma negeri ini! :) seneng gw baca komen lo Pink! ya kalo ada yg beda2in agama dan keturunan, gw rasa ada faktor dari level pendidikan dan juga pada lum kenal ma Yesus yah. haha soalnya kalo kenal Yesus, pasti mereka jg gak akan menganggap suatu suku lebih baik dr suku yg lain... krn di mata Yesus, kt sama.

    @sarah: iya temanya lagi 17an sih ya. jadi rame nih soal nasionalisme. hahah nanti kalo uda kelar kuliah kmu juga terdorong untuk melakukan sesuatu buat negara ini kok. :) tunggu aja waktunya sar. ^^ yup yup skrg diteruskan dulu berdoa buat bangsanya. iyah ni saaarrr,, ni kebetulan liburan lebaran. makanya bisa blogging. abis ini gak ada liburan lagi sampe desember. aih... lum tentu bisa blogging lagi deh.. >.<

    @Louisa: hehehe semoga kamu makin dibukakan apa panggilanmu yah. jadi guru sih bener2 mengarahkan pola pikir generasi selanjutnya lho. aku sndr lagi puter2 otak gmn caranya jadi guru yg inspiratif, yg mampu menyentuh hati anak2, mengalahkan pola asuh yg negatif dr keluarga2 baru yg sebenernya belum siap punya anak. -.-"

    BalasHapus
  12. cici malah paling ga suka tuh upacara bendera..PANAS..LAMA..harus BERDIRI pula...Dulu kan di skolahan tiap hari senin, harus ingetin bawa topi dasi pula, klo ga bawa bisa dipajang di lapangan...huhuhuhu..upacara bikin trauma!!! I DON'T LIKE MONDAY BCOS OF IT!! Cinta seh ama Indonesia tp ga cinta klo disuruh upacara bendera

    BalasHapus
  13. @Ci Fifi: hwhwhw Bener banget ci!! aku parno tiap kali upacara, takut lupa bawa topi. akhirnya aku ngorek2 laci meja manapun, berharap nemu topi ketinggalan. hahahaha sip! satu anak bangsa lagi nih! ;)

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^