Sabtu, 18 Februari 2012

The Origin of 'Kelas Karamel' - Part 1

Artikel ini ditulis untuk MAJALAH PEARL EDISI KE-8.

He Takes the Pen, He Starts to Write

-from the girl’s point of view-

Temen2 yang udah pernah pacaran, tau donk rasanyaaa?? Hehe… Apalagi kalo pengalaman pacaran yang pertama kali. Wuih… rasanya seneeenng banget! Gw punya pacar, cuy! Semuanya bener-bener terasa indah! Bisa sms-an, telponan, pergi berduaan, siapin kado ultah yang paling istimewa, n semuanya pasti diisi dengan nuansa super mesra. :p Kalo inget-inget, rasanya dulu manis banget… :)

Nah sekarang, temen2 yang udah pernah putus, tau donk rasanyaaa?? Huhu… Apalagi kalo putus setelah hati kita terpaut erat ma si doi. Wuih… rasanya sediiiihhhh banget! Gw gak disayang lagi, cuy! Semuanya bener-bener terasa perih! Gak ada yang sms lagi, telpon lagi, pergi berdua lagi, atopun siapin kado ultah lagi… Udah ga ada mesra-mesra. Yang ada cuma air mata. Kalo inget-inget, rasanya hati hancur banget… :(

Waktu putus itu, saya sharing ma temen baik saya. Saya sempet nanya ma dia, “Menurut lu, salah gw di mana sih sampe gw ditinggal? Dia (baca: ex) juga gak bilang gw salahnya di mana. Kalo ada penjelasan salah gw di mana, kan bisa gw perbaiki.” Temen saya jawab, “Ya karena lu gak ada salah, makanya gak bisa dijelasin. Menurut gw, lu uda jadi pacar yang terbaik.” Jawaban dia bikin saya merasa seneng sekaligus sedih. Seneng karena ternyata dia pun merasa saya udah do my best for the relationship. Tapi sedih karena jadi mikir: Kalo gw gak bikin salah, kenapa gw masi ditinggal?

Intinya saat itu, saya hancur deh, abis-abisan, TOTAL! Saya ketakutan tiap malem, soalnya saya serba salah. Kalo gak tidur, saya sendirian n pikiran saya kemana-mana. Kalo tidur, pas merem, pikiran saya kemana-mana juga. Intinya sih kembali mikirin soal putus itu. Pengennya siang terus, ngeliat orang banyak aktivitas. Jadi, pikiran saya teralihkan. Setiap pagi yang baru datang, rasanya saya lega banget. Saya bisa berbaur lagi dengan kesibukan dan gak usah mikirin hal itu terus-menerus.

Setiap pagi saya selalu ingetin diri sendiri: Besok matahari akan terbit lagi, jadi hari ini mesti semangat! Saya ingetin diri sendiri kaya gitu supaya saya gak terlarut dalam kesedihan sepanjang hari. Jangan sampe hari ini saya ngerjain semuanya asal-asalan karena berpikir saya udah gak mau idup lagi jadi gak akan ada hari esok. Gak! Besok matahari akan terbit lagi, do your best, Fani!

Pelan-pelan, pemulihan berjalan. Tuhan Yesus merangkul saya. Saya penasaran banget tentang ‘betapa sempurnanya saya sebagai seorang pacar, namun masih ditinggal.’ Saya pengen cari tau, apa ada cara lain dalam menjalani sebuah hubungan? Apa ada sikap saya yang salah, sebagai seorang perempuan? Did I give too much? Did I love too much? Didorong oleh nasehat pendoa-pendoa di sebuah gereja di daerah Sunter, saya mulai dengan membaca Alkitab. Waktu itu saya baca Alkitabnya berurutan dan bener-bener gak nyangka, Tuhan bukain kebenaran buat saya! Saya mulai paham tentang cintaNya. Saya mulai mengerti bahwa walaupun saya ‘dibuang’ oleh orang lain, Tuhan tetap menganggap saya berharga. Citra diri saya dipulihkanNya.

Matius 10 : 31

Sebab itu janganlah kamu kuatir, karena kamu lebih berharga dari pada banyak burung pipit.

Tu ayat berbicara dengan sangat kencang buat saya! Saya inget banget itu adalah ayat pertama yang bener-bener jadi perisai iman saya untuk memadamkan semua panah api dari si jahat. Soalnya beneran lho! Saya diserang pake panah api ma si jahat. Banyaaakk banget! Panahnya berupa kalimat-kalimat yang diulang di kepala saya, seperti: “Fani, kamu tu gak berharga.” “Gak ada yang menginginkan kamu.” “Kamu gak pantes dicintai.” “Mati aja lo, dunia juga gak bakal berubah kalo lo gak ada.” Pas saya tau kebenaran, saya bilang dalam hati dan kepala saya: “ENGGAK! Tuhan Yesus bilang saya lebih berharga dari pada banyak burung pipit! Lebih baik Tuhan Yesus kehilangan banyak burung pipit daripada kehilangan saya! Saya berharga! Tuhan Yesus sayang ma saya! Saya akan bertahan!”

Selain proses pemulihan citra diri saya, Tuhan Yesus juga mendorong saya belajar tentang hal lain, yaitu tentang bagaimana menjadi seorang wanita Allah dan seperti apakah pria Allah itu. Saya banyak baca buku seperti I Kissed Dating Goodbye, Boy Meets Girls, When God Writes Your Love Story, When Dreams Come True, The Puzzle of Jomblo Life, Tuhan, Mengapa Aku Harus ke China, I, Isaac, Take Thee, Rebecca, Facing Your Giants, Tuhan Masih Menulis Cerita Cinta,Lady in Waiting dan Chosen. Lewat setiap buku, ada hal-hal baru yang saya pelajari. Saya belajar tentang peran seorang wanita. Ternyata wanita harus mengembangkan sikap bersabar dalam penantian. Itu yang bener2 nemplak saya. Soalnya dulu, saya tu yang mulai pedekate ke cowonya duluan. *WHAT?*Hehe, ya begitulah, memalukan yah? Saya dulu yang agresif deketin cowonya n saya rasa sejak saat itu hubungan udah mulai di titik yang salah. Saya gak merasa berharga karena gak pernah diperjuangkan dan mungkin pihak sana pun akhirnya menyadari kalau saya bukanlah wanita yang ia cari. Well, kalo semua itu memang Tuhan izinkan terjadi supaya saya bisa ngeliat bahwa usaha mandiri saya bikin idup saya ancur, dan cuman Yesus yang bisa memimpin hidup saya dalam damai sejahtera dan kasih, I don’t regret it. Saya jadi nangkep pelajarannya. The lesson is well-learned.

Setiap perbuatan pasti ada konsekuensinya. Nah, salah satu konsekuensi yang saya hadapi adalah saya trauma membina hubungan. Saya percaya Tuhan Yesus sayang ma saya, tapi saya sama sekali gak percaya masih ada manusia yang berwujud laki-laki bisa sayang ma saya. Saya pun ambil keputusan I kiss dating goodbye selama setahun! Sejak saat itu saya jaga jarak dengan semua teman cowo. Saya gak mau nebeng pulang lagi, kalo bisa cari tebengan ma temen cewe ato om/tante yang bawa mobil. Saya gak mau mengajak ataupun diajak ngobrol yang gak penting. Telpon ato sms cuma untuk ngurusin kerjaan aja. Curhat-curhatan pokoknya sama temen cewe dah! I kiss dating goodbye terasa mudah. Kenapa? Soalnya saya emang trauma ma cowo. Menjauh dari mereka akan membuat saya merasa lebih nyaman dan aman. Dan yah, itu memang sangat membantu saya.

Terus, setelah periode I kiss dating goodbye berakhir, saya mulai cemas. Oh, apa ini uda waktunya untuk nyebur ke dunia yang bercampur dengan cowo? Gak bisa ya tinggal di ‘kampung hawa’ mulu? Saya lebih ngerti cara tinggal di ‘kampung hawa’ ni sekarang. Lagian, masi bingung juga.. sebenernya saya ada panggilan untuk jadi istri ga sih? Ato, sebenernya Tuhan pengen gw tetep single?

Continue reading to Part 2.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^