Sabtu, 18 Februari 2012

The Origin of 'Kelas Karamel' - Part 2

Artikel ini ditulis untuk MAJALAH PEARL EDISI KE-8.

Read Part 1.

Saat itu, ada sih cowo-cowo yang ngajak kenalan, ajakin ngobrol. Tapi, saya males. Saya masi menganggap semua cowo berpotensi untuk nyakitin saya. Semuanya saya jawabin dengan jutek sampe akhirnya temen baik saya bilang, “Udah lah, Tep... Jangan jutek-jutek ma cowo.” Berbekal nasehat darinya, saya mulai lebih ramah, lebih responsif juga ma cerita ato komentar dari cowo. Pas kebetulan, ada tiga cowo yang ngajak saya ngobrol setelah saya dapet ‘petuah’ dari temen saya.

Cowo pertama. Dia nyapa di FB, kirim message, ngajak chat. Tu orang udah friend ama saya sejak lama, soalnya saya kira dia tu temen SMA. Dulu saya approve karena dia pasang foto anak kecil. Kirain mah itu ponakan dia. Gak taunya ini orang antah berantah yang tiba-tiba nge-add. Lumayan sering tuh, seminggu bisa dua-tiga kali chat. Ada yang sebentar, ada juga yang cukup lama sampe 45 menit gitu. Dia uda kirimin foto asli dia ke email saya. Dia juga uda ngajak ketemu, gak berduaan, tapi bertiga ma temen dia. Gubrak! Eke mana berani cuy? Anyway, saya putuskan cari-cari alesan untuk gak ketemu ma dia karena saya gak berani n saya udah ga sreg dengan cerita kehidupannya. Pekerjaannya ga gitu jelas, masi kuliah n skripsi gak diberes-beresin, n dia sempet bilang kalo udah lama ga ke gereja. *DOENK!* A big NO NO!!

Cowo kedua. Dia pun sama, kirim message di FB, nanya bole jadi friend ga? Melihat perawakannya di propic dan kesopanannya dengan menyapa dulu, baru nge-add, bersedialah saya untuk accept friend request-nya. Kembali dimulai, kirim-kirim message. Belakangan, dia minta no. HP saya. Dia telpon. Kami ngobrol lama, bisa sampe berjam-jam. Ada beberapa hal yang membuat saya tertarik dan kagum. Dia anggota salah satu gereja dan aktif pelayanan juga. Pekerjaannya jelas dan dia terdengar menikmatinya. Tapi, ada satu poin yang langsung bikin saya ilfil. Saya sempet tanya dia, dia renungannya pake buku renungan apa. Ternyata, dia kesulitan menjawab n akhirnya ngaku kalo dia jarang sekali saat teduh. :( He did not love Jesus that much.

Cowo ketiga. Saya ketemu ma orangnya di rumah sepupu saya. Waktu itu, sepupu saya baru lahiran, jadi mami suruh saya tengokin, bawain kado. Gak lama setelah saya dateng, ada dua temen koko ipar saya yang juga dateng. Alesannya sama, nengokin baby-nya yang baru lahir. So, jadilah kita rame-rame nongkrong di ruang tamu, sambil saya gendong-gendong bayinya. Dengerin koko ipar saya dan dua temennya ngobrol, lucu banget! Saya jadi ikutan ketawa-tawa. :D Cici sepupu saya juga sempet ceritain tentang saya, bahwa saya les piano n bikin blog. Si cici kasi komen-komen positif tentang saya. Salah satu dari temen si koko, nanya-nanyain saya mulu. Facebooknya apa, link blognya apa, kuliah di mana, dulu SMA mana, dan seterusnya. Saya berasa aneh. Ni orang nanya-nanya mulu.

Di tengah-tengah ngobrol, cici sepupu saya bilang, “Fani, entar pulangnya bareng dia aja.” ‘Ho… bole juga sih, daripada gw jalan sendiri n ngantri busway yang entah kapan datengnya… lagian die temen si koko, kayanya gapapa,’ gitu kata saya dalam hati. Jadilah saya nebeng dia pulang. Kami bertiga di mobil, saya dan dua temennya koko ipar. Di mobil, pertanyaan-pertanyaan tadi berlanjut. Gereja di mana, rumahnya di mana, kenal si ini/itu gak, dan sebagainya. Di mobil, saya juga investigasi donk. Emang dia doank? Haha.. :p Hal yang paling menarik perhatian saya adalah lagu yang diputer di mobilnya. Lagunya Maria Shandi! Saya merasa seneng pas tau ternyata orang ni dengerin lagu rohani juga. Dari obrolan, saya tau juga dia anggota sebuah gereja. Ya sebatas itu aja yang saya tau. Dia akhirnya anterin saya sampe depan pintu rumah, padahal saya uda coba menghalang-halangi supaya dianterinnya sampe depan gang aja.

Beberapa hari kemudian dia add FB saya. Lewat beberapa hari lagi, dia kirim message ke saya kasi komen tentang blog. Saya cuma bales: ‘hehe thanks!’ Tiga hari kemudian, dia kirim message lagi, minta nomor telepon saya. Saya kasi.

Dia mulai telepon. Dia bilang dia udah baca semua notes FB dan postingan di blog saya. Wuidiihh.. kaget… lom pernah ni ada pembaca kaya gini. Dalam seminggu uda kelar baca semua. Saya merasa tersanjung juga. Hihihi.. Okey, dimulailah ujian-ujian untuk dia. Haha *serem dengernya*Pertanyaan saya sih seperti biasa, “Kamu udah pernah baca Alkitab sampe kelar?” Menurut saya, ni saringan jitu banget, bakal langsung menyortir mana yang suka bergaul dengan firman Tuhan n mana yang nggak. Dia jawab, “Pernah.” Uwah, saya shock! Saya tanya lagi, “Udah kelar berapa kali?” Ni saringan lebih rapet lagi ni. Paling satu kali, kaya gw… dia gak bakal lolos. Dia jawab, “Dua kali, ni lagi jalan yang ketiga.” Gubrak! Haaaa.. ada yah cowo yang masi baca Alkitab sampe selesai idup deket-deket gw?? Kirain uda musnah… Ternyata dia lolos saringan paling awal. :D

Dia juga mulai ngajak pergi. Perginya berempat, kami n cici sepupu saya beserta suaminya. Saya pikir temennya yang satu lagi bakalan ikut. Ternyata kaga. Waktu itu kita makan siang bareng n muter-muter di mal aja. Agak berasa dia punya intensi tertentu ke saya, tapi I chose to ignore it. Saya sama sekali ga mau kegeeran.

Teleponan terus berlanjut. Dia mulai banyak cerita tentang dirinya, makanan yang dia suka, hobinya, dan masa-masa sekolahnya. Saya juga kaget pas tau ternyata dia suka baca buku rohani. Banyak juga yang dia bagikan ke saya. Gak nyangka belakangan dia bantu saya untuk lebih memahami Alkitab. Dia juga share ayat dan kitab yang dia suka di Alkitab.

Selain itu, dia bisa tiba-tiba nongol di gereja saya, ikut kebaktian. Tiba-tiba nongol di rumah bawain martabak (tu kaann.. emang salah waktu itu dianterin sampe depan rumah, mestinya sampe depan gang aja). Tiba-tiba kasih buku rohani. Saya masi mikir, ni orang ngapain yeh? Kayanya ‘pertanda’ nih.

Sampe akhirnya saya memutuskan untuk bilang ke dia: jangan telpon saya lagi. Alesannya gini. Pertama, saya lagi daftar sekolah ke luar negeri, ga tau diterima atau ga. Jadi, saya gak ada rencana punya hubungan khusus dengan satu cowo. Kedua, saat itu dia belum ikut pelayanan di gereja. Jadi dia bilang teman untuk dia sharing soal firman cuma satu, yaitu saya. Waks! Freaking me out! Mana bisa kita bertumbuh dalam Kristus hanya dengan satu teman sharing? Di mana-mana harus dalam grup, supaya firman yang disampaikan pun lebih objektif, gak cuma satu sudut pandang dari saya doank. Uda gitu, saya ini kan cewe. Dia pasti akan ambigu antara mau temenan ama saya ato lebih dari temen. Gak boleh! Sharing-nya ke cowo aja sana. Ketiga, saya gak yakin suami masa depan saya dan istri masa depannya akan senang dengan apa yang kami kerjakan saat ini. Jadi, saya minta dia menghormati suami masa depan saya dan istri masa depannya dengan gak telepon lagi. Dia bole telepon kalo memang ada urusan penting atau yah dia yakin perasaan dia ke saya netral. Dia setuju dan dia gak telepon.

Sebulan kemudian, dengan dapet dukungan dari cici sepupu saya, dia telpon lagi. Kami ngobrolin tentang Ayub, makna yang lebih dalam dari doa Bapa kami, Amsal 31, 1 Petrus 3: 8-12, dan ada juga kisah dia dengan teman-temannya. Dia juga semangatin saya untuk tetep rajin baca Alkitab.

Dua minggu setelah dia mulai telpon lagi, doenk doenk! Dia bilang perasaannya ke saya dan nanya gimana perasaan saya ke dia. Nah lho… *.* Dia bermaksud membina hubungan dengan saya secara serius dan membawanya ke tahap lebih lanjut (I understood he was talking about marriage). Dia mau hubungan ini berjalan berdasarkan Tuhan Yesus. Dari pihak saya, saya kasih tau pendapat saya mengenai pribadi dia. Saya melihat dia sebagai seorang pria yang bisa memimpin (leader), melindungi (protector), rajin kerja (provider), berani (has the courage to take risk), lembut saat menghadapi saya, dan mau belajar kenal Yesus lebih dalam. Sampai saat itu, kesimpulan yang bisa saya ambil adalah dia seorang pria yang bisa diandalkan dan cukup rendah hati untuk diajar. A man that I can count on and has a teachable heart. Tapi, berhubung saya masi tunggu kabar dari sekolah, saya bilang ke dia saya gak bisa ambil keputusan. Saya udah berjuang selama 2 tahun supaya bisa masuk sekolah piano. Kalo sampe diterima, saya mau ambil donk. Kalo sekolah, saya gak mau pacaran, apalagi LDR. Tapi kalo saya gak diterima, saya akan pertimbangkan tawaran dia. Saya doa puasa selama seminggu n Tuhan mengajarkan banyak hal penting pada masa itu.

Selama menunggu kabar dari sekolah, dia tetap telpon saya dan kami saling mengenal satu sama lain. Sampai akhirnya… kabar itu datang. :( Saya gak diterima sekolah. :( Dan opsi untuk jalan ma doi, masi terbuka. So, ketika dia nanyain saya lagi, saya bilang bahwa saya gak bisa ambil keputusan sendiri. Saya minta kesediaan dia untuk tanya pendapat mami dan empat koko saya. Itu tuh saya ngomong kira-kira jam 1 pagi. Saya pikir mungkin beberapa hari lagi lah dia atur waktu untuk coba ketemu mami. Gak taunya… jam 5.30 sore itu juga, dia dateng ke toko mami n tanya pendapatnya. Mami saya oke aja n bilang terserah saya. Terus, untuk nanya ke koko, mami saran untuk ketemu langsung, jangan lewat telepon. Akhirnya, saya bantu atur waktu untuk have lunch bareng: mami, koko dan istri, saya dan doi. Waktu makan, saya coba agar suasana serileks mungkin. Ya sekedar acara kenalan supaya koko saya bisa liat orangnya yang mana. Agak bingung juga karena mereka belum pernah ketemu seblumnya. Tapi, puji Tuhan, koko n cici ipar saya pada kooperatif, bikin becandaan n nanya-nanya. :D Ada satu koko yang tinggal d luar negeri. Doi kirim email ke koko dan udah dibales.

Hari-hari nunggu jawaban koko, saya interview doi dengan pertanyaan seputar masa depan, gimana gambarannya kalo saya ikut doi. Saya tanya apa mimpimu di pekerjaan untuk 10 tahun ke depan? Kamu pengen istrimu kerja ato ga? Kalo kerja, apa harus bantuin kerjaan kamu? Kamu pengen punya keluarga yang seperti apa? Apa tujuanmu berkeluarga baik secara eksternal maupun internal? Bagaimana kamu akan menjalankan peranmu sebagai pemimpin rohani di keluarga? Gimana kalau level edukasi dan penghasilan istrimu lebih tinggi dari kamu? Dan beberapa pertanyaan lainnya. Overall, jawaban dia memuaskan saya. Kalo otoritas dan teman-teman terdekat saya oke, saya mau coba ah jalan ma dia.

Kurang lebih seminggu setelah lunch bareng, doi nanya saya di telpon, “Gimana jawaban koko?” Saya bilang mereka semua oke tuh. Dia nanya lagi deh, “So? Kamu mau jalanin bareng aku?” Saya jawab, “Iya, aku mau coba jalanin hari-hari aku bertiga, bareng Tuhan Yesus dan kamu.” ^.^ Jadian deehh…

Here we are. Kami sedang menjalani suatu hubungan dan terus belajar mendengar suara Tuhan, supaya kami tau apa kehendakNya bagi kami. Walaupun saya pernah trauma, saya mau mencoba dengan doi karena saya liat karakternya dia. Hal yang paling utama yang saya liat adalah hatinya yang cinta Yesus atau ga. Kalo dia cinta Yesus, pasti dia mau bertumbuh supaya makin serupa Kristus. Itu yang paling penting.

Sepanjang cerita di atas, saya berdoa sering banget. Soalnya saya udah kapok dengan pengalaman yang dulu. Saya sok bikin cerita sendiri, akhirnya gatot. Kali ini, saya mau pastikan Tuhan Yesus yang nulis cerita cinta saya. Makanya saya tanyaaa mulu ma Tuhan Yesus. Selama proses ini pun kami juga dibentuk untuk lebih saling kenal karakter masing-masing, apa kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kami juga mempertimbangkan beberapa hal seperti gimana penerimaan keluarga besar, mau ke gereja yang mana, apakah saya bisa menyesuaikan dengan provision dia, dan sebagainya. Semuanya masih dalam proses. Teman-teman, hubungan kami so far, so good. :) Saya yakin ini adalah kesempatan bagi kami untuk mengalami kasih Yesus dalam hubungan ini, baik kami akan melanjutkan ke tahap selanjutnya ataupun tidak. If you don't mind, please pray for us! :)

7 komentar:

  1. Margaretha Valentini19 Februari 2012 06.40

    Errr, rasanya pernah denger cerita ini di mana yaa? Kayaknya di suatu tempat di plaza yang tidak jauh dari rumah deh. hahahaha. I always love reading your blog especially when it is about your Caramel Class. Keep praying n think positively, tep. Pelajaran yang berharga dan selalu tumbuh dalam proses melalui hal-hal yang menarik.

    BalasHapus
  2. Chindy Eka Ariesta19 Februari 2012 06.49

    Ohh begini toh awal mula kisah itu. Hehehe. Saling mendoakan aja yaa tep supaya yg skrg ini boleh menjadi ug terakhir :) Udah ga masanya lagi soalnya buat putus n nyari baru, mendingan dibenahi aja yg ada skrg :)
    semangat yaa tep!
    Miss u so *hugs*

    BalasHapus
  3. CIEEEEEEEEEEEEEEEH. HAHAHAHAHA ^O^ asiiiiiik :D :P jadi seneng godain ci Fani neh kikikikik.

    BalasHapus
  4. sure tep, i pray for u! haha... ud lama ga baca blog lu. senang membaca si mr K.

    BalasHapus
  5. ciyeee... selamaaat ya cc fani.. we pray for u.. ^^

    BalasHapus
  6. hai teph lama ga mampir di blog u ^^
    pray for u :) wah salut liat perjuangan si doi buat dapetin u ya hihiih
    harus lewatin keluarga u pasti tegang banget..=)
    mg2 awet dan ke tahap merid....GBU

    BalasHapus
  7. villia vinsen wijaya25 Maret 2012 22.15

    halo ci.
    uda lama banget ga baca blog cici.
    skarang blog nya jadi buagusss bangett.
    i'll surely pray for you ci.
    :D

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^