Kamis, 11 Juli 2013

Just to be Close to You

Belakangan ini saya merenungkan, kok bisa ya saya married? It has never been a dream for me. Saya gak pernah ngebayangin diri saya menikah, berkeluarga, punya anak... Tapi, here I am. A wife of a noble man, indeed. My husband fought for my heart and asked it from the Owner, my Lord Jesus. And... through prayers, I had faith that it was the right time to give it to this very special man.
Tapi... kok bisa yah sampe ke titik ini?

Kalau denger temen2 cewe cerita, ada yang bilang pengen punya anak kembar lah, pengen married muda lah, senang bs masak untuk suami dan anak2 lah, bla bla bla.... For me, apa happy-nya?? Kayanya itu semua tasks, assignments! Enakan sendiri, bisa jalan2, bisa pilih sendiri mau apa, gak bergantung deh sama orang lain.

And, as you know, my dream is always the same. Pengen bisa jago piano. Dari pertama kali saya les musik pas berusia 5 tahun, saya tahu saya mau ada di bidang musik. Mau les musik, studi musik, kuliah musik. But somehow, waktu itu... saya berasa jalannya susaahh banget... Gaji sebulan ngelesin sebagian besar dipake buat bayar uang les saya sendiri. Tempat lesnya is soooo far. Saya diajarin metode baru dalam bermain piano, dan saya merasa definitely bodoh gitu. Gak bisa mengaplikasikan metode tersebut dengan baik. Tiap kali ngafalin lagunya, kepala saya pusiiiinngg banget. Abis itu laperr... Abis itu gak bisa latihan lagi, tapi harus tidur supaya sakit kepalanya hilang. Duh!! Kenapa sih harus begitu?? Kenapa metode baru ini susah banget buat saya? Then, the result was:  I wasn't accepted at the school. Ah... Impian belajar piano di amrik tampaknya mustahil buat saya.

Saat itu, I promise myself: I am not going to chase my dream anymore...
Saya belajar dari buku TMCC - Grace Suryani... Di situ dia nulis gini. "Dunia bilang: Fight for your dreams! Tapi Tuhan Yesus bilang: Put your dreams in My hands.."
Ah... Mungkin it's not for me. I think I am gonna stop doing this. Udah deh gak usah apply lagi sekarang.

At the same time, saya malah ditawari yang namanya: relationship yang serius, yang bisa menuju pernikahan. Hah? Is it a good dream? Masa sih? Apa ini yang dimaksud 'rancanganKu bukanlah rancanganmu'?

Saya memutuskan ya udah coba jalanin. And, whoop! I am married. Gampang banget kayanya. Ya ada sih struggle2 tertentu. Tapi, tetep aja. Dibandingin usaha saya yang mati2an mau sekolah piano, ini sih gampang banget. Cepet banget saya sampe di pernikahan. *muka bingung, amazed*

Di sisi lain, ada satu temen saya. Namanya Stella. Stella pernah cerita ma saya kalau dia pengen tuh married, berkeluarga, gak niat sekolah musik lagi. Padahal, she is very good. :) Saya encourage banget dia lanjut studi musik. Tapi dia gak mau tuh... Dia bergumul banget saat itu. And suddenly, dia dapet greencard Amrik.. Bisa stay di sana... Sampe waktu itu malem2 pernah ke rumah saya, nanya2 pendapat saya whether she should go or not. YA IYA LAAAAHH!! HELLOO!!! Saya bertaon2 pengen bisa ke Amrik, tapi gak ada jalan sama sekali. Sekarang dia punya G.R.E.E.N.C.A.R.D!! Itu artinya dia bs kerja LEGALLY di sana. Itu kan udah enak banget. Dia bs nabung sambil siapin audisi untuk sekolah. Pokoknya saya bener2 suruh dia pergi.

Akhirnya dia pergi ke amrik. Laporannya? Dia bersyukur banget berangkat ke sana. Despite the fact dia udah diterima di sekolah musik sekarang, dia bener2 belajar untuk dekat sama Tuhan. Dia ngalamin perjumpaan yang erat sama Tuhan Yesus. Dia punya cell group yang bertumbuh. Dia punya waktu pribadi dengan Tuhan. The point is.... dia bertumbuh banget di dalam Tuhan!!!

Waktu saya kasih saran itu, saya gak sadar sama sekali tentang hal ini. Saya cuma bilang dia punya kesempatan untuk belajar culture baru, bs belajar musik lebih dalam lagi. Saya gak bilang: nanti lu bakal makin deket sama Tuhan, makin kenal Tuhan. *mane gue tau yak??* Ckck... Ternyata sekarang saya baru ngerti tujuan Tuhan bawa Stella ke sana. Tuhan mau makin erat dengan Stella. Tuhan gak bs lakukan itu dengan Stella di Jakarta. Soale, Stella tuh tipe cewe aktif banget. Dr pagi ampe malem dia bs kerjaaaa terus. Energinya gak abis2 deh tu anak. Temen2nya banyak pula di sini. Makanya Tuhan bawa dia ke amrik, suruh dia diem. Di amrik gak ada kerjaan yang segabruk, gak ada temen2 yang ngajak nongkrong, gak ada pelayanan yang sangat menyita perhatian dia. Jadi, Tuhan bs menyita perhatian Stella, bawa Stella berduaan dengan Dia. :) :) :')

So sweet yah Tuhan Yesus itu? Dia gak kehabisan akal untuk deket ma anak2Nya. Dia puter segala cara sampe kita mentok, nyerah, dan akhirnya cari Dia. Dia segitu pengennya deket sama kita sampe Dia bikin situasi kita gak ada pilihan lain, selain berada berdua sama Tuhan.

Sekali lagi terbukti yah 'rancanganKu bukanlah rancanganmu'.. hehe.
Yang mimpi belajar musik ke amrik, disuru married dan berkeluarga.
Yang mimpi married dan berkeluarga, disuru belajar musik ke amrik.

Tapi yang sama adalah: tujuanNya.
Tujuan Tuhan  adalah bikin anak2Nya deket sama Dia. Akrab, kenal, intim, mesra dengan Dia.

Kok bisa saya bilang dengan pernikahan dan keluarga baru ini, saya makin dekat dengan Tuhan? Friends, I really learn to understand bagaimana hubungan Kristus dengan jemaatNya melalui pernikahan ini. Kedekatan saya dengan Franky, keintiman yang kami punya, semuanya merupakan gambaran hubungan Kristus dengan jemaatNya. Tuhan. Kami belajar untuk membangun keluarga yang mencerminkan kasih Kristus. Kasih yang gak menghakimi, kasih yang mengampuni, kasih yang selalu ada, kasih yang gak berkesudahan. Sekarang semakin mengerti perikop di Efesus 5:22-33. (Dibaca sendiri ya :D)

Jadi, guys, bener kata pengkhotbah.
Kesia-siaan atas kesia-siaan, kata Pengkhotbah, segala sesuatu adalah sia-sia.
Pkh 12: 8


Mau punya S2 musik dari amrik: sia-sia.
Mau married dan berkeluarga: sia-sia.
Mau kaya: sia-sia.
Mau sukses: sia-sia.
Mau terkenal: sia-sia.
Semuanya sia-sia...

Lalu, apa sih yang gak sia2?

Akhir kata dari segala yang didengar ialah: takutlah akan Allah dan berpeganglah pada perintah-perintah-Nya, karena ini adalah kewajiban setiap orang.
Pkh 12: 13

Deket sama Tuhan-lah yang gak akan sia-sia. Kita bawa sampe mati. Kita dapet hadiah setelah mati, yaitu hidup memerintah bersama Allah di surga.

Yok, tunggu apalagi?
Berdoalah sekarang juga, minta Tuhan Yesus bawa kamu makin erat dengan Dia. Percaya sungguh2 bahwa Dia telah mati buat kamu untuk menebus dosa-dosamu. Dia adalah Juruselamatmu! Cari tahu lebih lagi tentang Dia. Baca Alkitab, cari tau silsilah Tuhan Yesus. Cari tau siapa sih Dia, tokoh fenomenal, yang mampu ngubah hidup saya namun juga diolok2 oleh orang lain dan dipertanyakan keberadaanNya. Berdoalah mohon pimpinan Roh Kudus untuk membukakan kepadamu, siapakah Yesus sebenarnya. :) Tuhan Yesus mengasihimu.

11 komentar:

  1. Faniiiiiiiiiiiii, yang bagian akhir soal kesia-siaan itu persis sama pesan gembalaku pas doa pengerja kmrn. jadi berasa gmanaaa gtu :D Mungkin emang Tuhan lagi mau ngomong itu ya hari2 ini :) Thank youuuu....

    Anyway, iya loh, aku udah pengen married dari jaman SMA... tapi sampe skarang ga nemu. Cuman Tuhan kasih banyak hal yang ngebayanginnya aja ga pernah. Ada rencana sendiri2 ya yang Tuhan kasih, pas sama kebutuhan tiap2 orang...

    BalasHapus
  2. Wuaahh ci.. aku juga pengen banget bisa S2, bisa merantau, bisa ini itu.. dan walaupun pengen pacaran dan married jg, tapi kadang ngebayanginnya gimanaa gitu. hiii.. penuh tanggung jawab, ribet, kesel, capek, pasti banyak problem lah x( Popoknya suka aja ngebayangin tapi buat ngejalanin beneran rasanya ogaaahh..

    Jangan2 ntar kemakan omongan sendiri nih? :S

    BalasHapus
  3. inspired me a lot!

    iya ni, sekarang lagi berusaha buat deket terus ama Tuhan, dan kadang emang susah terhalang waktu, kerjaan, dll dll dll... Jadi ya sekarang harus mulai commit menyediakan waktu buat Tuhan, bukan menyisakan waktu :)

    soal married, ntah kenapa tiba2 kayak dapet feeling gitu akhir tahun kemarin kalo taun ini harus dilamar. Nikah ga perlu taun ini yang penting dilamar dulu, padahal juga ga pernah berdoa khusus ke Tuhan tentang yang satu ini, tapi koq bisa2nya ya dikasi ama Tuhan. Bersyukur si dengan semua yang kita dapetin :)

    BalasHapus
  4. Bener banget Tep. Gue dulu fokus bgt sama rencana mau sekolah sampe ga peduli sama hal lain. Tapi di saat gue mulai diajarin fokus sama Tuhan, ngerjain semua sebaik2nya, dan sebetulnya malah mulai ngelupain mimpi bisa sekolah musik di Eropa, malah Tuhan kasih miracles yg bawa gue ke sini, totally bukan dari kekuatan gue sendiri. He always wants us to learn something about Him. He is longing to be close to us, cuma kitanya yang suka lari2...:p Thanks for the reminder!

    BalasHapus
  5. Chindy Eka Ariesta12 Juli 2013 06.40

    thumbs up tepgun. makin keren sajah kamu. hwhwhw. segera dapat momongan yaa biar ponakan gw nambah lagi :))

    BalasHapus
  6. wuoh ci, thank u for the strong message, jadi makin terkuatkan untuk rencanaku mau s2 hehehehe.. =P

    BalasHapus
  7. @Dhieta: mbak Dhietaaa lho kok bisa pas gitu? Aku sebenernya nulis ini udah lama banget, tapi gak selesai2. Pas kemaren insom, aku kelarin aja deh. Gak taunya malah jadi pas sm pendeta? *garuk2 kepala* kok bisa ya.. hwhw intinya, serahin mimpi kita ke tangan Tuhan Yesus deh. Terus, berserah aja mau diapain mimpinya. :D

    BalasHapus
  8. @Volare: Haha maksudnya kemakan omongan sendiri tuh gimana? Yah sama yg seperti aku bilang ke mbak Dhieta, serahin aja Manda semua mimpi kamu. ;)

    @Carolina: wow! Congrats for ur engagement Carolina! iya, memang biasanya gak disangka2 deh. Yang kita gak pikirin, tiba2 Tuhan bisa kasih. ^^

    BalasHapus
  9. @Meta: Met, ternyata sekarang jadi sering baca blog gw nih? :D :D Jadi malu ah.. :D
    Honestly, gw gak nyangka juga dengan jalan hidup lo. Gw kan tau lu dari kuliah ya, kayanya komen yang lo tulis di sini... kaya bukan Meta yang selama ini gw kenal. :D *peace* ^^v Tapi gw bener2 bersyukur Met untuk elo. God really knows what to do with ur life. :)

    BalasHapus
  10. @Chindy: biasa aje Chin. Thank u yah uda baca tulisan gw n kirim 10 komen lebih. :D Demen nih gw kalo ada pembaca kaya lu. Hahaha Lu pa kabar?

    @Eunike: Semangat S2 Nik!! Jiayooo!!!

    BalasHapus
  11. Chindy Eka Ariesta15 Juli 2013 19.45

    Kabar bae tep. Yaa pas gw baca2 jadi sekalian deh comment. Kan ga mau rugi :p
    Biar selalu diinget juga ama u. wkwkwk

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^