Kamis, 18 Juni 2015

Kirain Hamil

Sekitar setahun setelah menikah, saya pernah ngira diri saya tu hamil. Kok bisa mikir gitu? Soalnya saya sempet flek seminggu sebelum waktunya mens. Biasa kalo mo dapet kan fleknya sehari/2 hari sebelum tanggal biasa. Jadi saya bingung dan akhirmya googling. Ada deh artikel yang bilang mungkin hamil. Jadi deg2an sendiri. Soalnya kami kan gak planning hamil.

Anyway, saya gak berani testpack karena memang belum telat seminggu. Lagipula, katamya kalo flek hamil tuh cuma sedikit. Itu cuma pertanda embrio menempel di dinding rahim. Kok saya fleknya lama banget sampe berhari2? Bingung..

Akhirnya, saya mens juga! Perasaannya lega. Cuman, pas mens banyak banget. Yang aneh, kok warnanya pink2 gitu? Kan biasanya warna merah darah atau hampir hitam. Kembali bingung.. Rekan kerja ada yang sampe nanya sih saking liat saya pucat. "Stef, kamu hamil?" Kaaann... jadi bikin kecurigaan aku menjadi2... Tapi tentu saja saat itu saya jawab, "Ngga.. Ini lagi mens.."

Saya putuskan telpon temen yang kuliah kedokteran. Dia kasih saran supaya saya testpack setelah selesai mens. Kata dia, biasanya kalo emang hamil, di testpack masih bisa keliatan. Saya ikutin sarannya. Ternyata negatif. Fiuh... Lega deh. Kalo bener positif, rasanya ngeri juga. Istilahnya: ternyata tubuh saya saat itu sedang mengalami kematian janin. Bagus deh ternyata gak hamil.

Well, itulah pengalaman saya sama flek. Flek itu bikin deg2an banget. Flek bikin saya bertanya2, menduga2, dan cemaaaasss luar biasa. Sejak saat itu, saya bener2 gak pengen ada flek lagi kecuali memang sehari/2 hari sebelum mens. Nah, kejadian ini saya beneran hamil apa gak, kayanya mesti tunggu ketemu Tuhan Yesus baru bisa tanya langsung.
Yah, semoga saya inget nanti mau tanya tentang hal ini ke Dia.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^