Kamis, 18 Juni 2015

Awal Kehamilan yang Menegangkan

Setelah tanya sana-sini, akhirnya saya memutuskan ke dokter di RS daerah Sunter. Saya cari yang jam prakteknya malem supaya bisa ke sana setelah Franky selesai kerja. Dan dokter konfirmasi udah keliatan kantong janinnya dan ada detak jantungnya. 5 minggu hamil.


Pulang dari dokter udah jam 10 malem. Cape banget. Besoknya kami baru beli vitamin kehamilan. Sampe rumah jam 10an malem lagi. As usual, setiap pulang kami gak bisa langsung tidur. Mesti beres2, mandi, hair dryer, dll. Akhirnya baru tidur jam 11an. Cape.

Dua hari setelah beli vitamin, saya flek. Oh no! Sya inget pengalaman flek dulu. Ini bukan pertanda bagus. Saya cemas dan bilang ke Franky ini bukan hal bagus. Something is wrong with the pregnancy. Dua hari kemudian saya balik ke dokter. Dokter bilang, "Ini tanda2 keguguran. Kamu bedrest seminggu ya." Saya pulang dengan perasaan berkecamuk.

Hari ketiga bedrest, flek masih terus terjadi. Gak ada tanda2 saya lebih baik. Hari itu pas lagi tidur siang, perut bawah sakiiiiiittt banget. Saya sampe kebangun. Saya bingung ini sakit apa. Kalo mau pup gak begini rasanya. Mau mens, juga gak gini melilitnya. Saya pikir: coba pup deh, mungkin hilang sakitnya. Akhirnya saya pup. Saya mikir : duh kalo janin sampe keluar bareng pup, ya uda deh. Saya ga tau mesti gimana lagi. Satu badan lemes. Selesai pup, masih aja melilit seperti sebelumnya. Saya tiduran, pake selimut yang tebel, pake kaos kaki. Langsung cari HP buat whatsapp mami saya yang tinggal di apartemen yang sama, tapi beda lantai.

Stephanie: Mami sinii
Mami: Bentar mami jahit dulu.
S: Cepeeett

Akhirnya mami dateng pas saya lagi teriak2 kesakitan. Saya bilang saya sakit perut. Mami langsung bilang kita mesti sekarang juga ke dokter. Ganti dokter aja. Mami mau balik dulu ke apartemen mami, ganti baju. Mami keluar dari apartemen saya. Gak lama udah balik lagi. Tapi dia belum ganti baju. Ternyata kuncinya dia ketinggalan di meja saya. Saking paniknya, jadi kalang kabut deh si mami.

Baru abis itu dia dateng lagi. Saya udah ga teriak2 karena udah gak melilit. Cuma lemes banget. Mami suruh saya makan dulu, baru ke dokter. Saya pilih ke RS Mitra Kelapa Gading karena ada rekomendasi temen dan pas saat itu dokternya lagi praktek. Sampe RS, dikasih kursi roda sama suster. Keliatan kali ya lemesnya... Pas diperiksa dokter, dia bilang, "Hasil USGnya menunjukkan ada darah di sekitar kantong janin. Makanya kamu flek. Denyut jantung baby udah lemah, uda megap2 baby-nya. Tali plasentanya udah mau putus. Kamu tadi itu kontraksi. Kita coba selamatkan ya Stef.." Dokter kasih obat banyak banget.. Cygestuntuk hormon progesteron, Proterin sebagai obat anti kontraksi dan Duphaston jadi sehari 4 butir (sebelumnya 3 butir). Ditambah lagi saya disuntik 3x selama 6hari. Semuanay supaya janin selamat.

Dokter bilang sistem imun saya ngaco. Baby kan kaya parasit... Tubuh saya pikir ini parasit yang berbahaya. Jadi harus di-terminate. Makanya kontraksi. Sekarang kita terapi sistem imun kamu supaya ngerti kalo ini parasit yang baik, yang diinginkan. Jangan di-terminate.

Pulang dari RS, saya masih lemes. Bedrest. Lama2 bedrest pun membosankan. Tapi demi keselamatan baby, ya uda bedrest aja.

Puji Tuhan, keadaan saya semakin baik sejak itu. Denyut jantung baby semakin cepat. Dokter ijinin saya kembali kerja. Mami yang kuatir banget sampe ikut nganterin saya ke tempat kerja. Sejak itu kerjanya ga boleh banyak berdiri, mesti duduk terus. Mandi pun saya duduk di kursi plastik. Berdiri rasanya lelah banget.

Perlahan2, saya dan baby semakin kuat. Sekarang, semuanya udah jauh lebih oke. Thanks to my husband, family and friends yang udah support dan dukung dalam doa. :) Nanti ceritanya dilanjutin lagi. ;)

7 komentar:

  1. Puji Tuhan ya Step gpp,aku yang baca ikutan tegang. Semoga kamu dan baby selalu sehat yaaa,....#prayforyou

    BalasHapus
  2. Stephanie, first of all congrats for ur pregnancy :)
    Second, wish u have a strong, healthy pregnancy until safely labouring ya..🙏

    BalasHapus
  3. @Mega n Shally: thanks a lot yah! :)

    BalasHapus
  4. Congrats and praying for you! God is in control of everything, so don't worry :) xoxo

    BalasHapus
  5. Congrats for the pregnancy cicii!! Been waiting for this news, actually, hehe..
    Puji Tuhan baby & mommy-nya kuat yaa.. semoga lancar sampe labour day! Ditunggu sharingnya lagii :)

    BalasHapus
  6. @cella: thank u cella! Xoxo :)
    @sylvia: thank u syl! I will try to write more!

    BalasHapus
  7. Chindy Eka Ariesta9 Juli 2015 20.28

    Haduh tep, gw ampe ketar ketor bacanya tapi puji Tuhan yaa masa-masa sulit itu udah terlewati. Semoga kehamilan terus lancar sampai pada nanti persalinan yaa tep. *amen amen*

    Sebenernya imun kita luar biasa yaa tep kalau gtu krn bs deteksi hal berbahaya dan langsung membersihkan tp kalau case nya kek u bahaya juga XD Semoga ga ada aneh2 lagi ya tep *amen*

    xoxo

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^