Minggu, 05 Juli 2015

Struggles During Pregnancy

Saya juga mau catet pergumulan2 selama kehamilan ini. Of course banyak sekali pertanyaan, ketidakpastian, kemungkinan, kebingungan yang terlintas. Here they are..


1. Setelah bed rest, saya cukup trauma tidur siang sendirian. Takut pas kebangun, kontraksi lagi. Biasanya mami bakal temenin saya sampe tiba waktunya saya berangkat ngajar. One day, mami mesti pergi pagi2 ke tempat lain. Saya nangis aja dong.. Takut perutnya kontraksi lagi dan gak ada yang temenin ke dokter. Franky jadi gak tega ninggalin saya. Biasanya dia berangkat kerja jam 8.30. Akhirnya hari itu hampir jam 10 baru berangkat. Ditambah ada barang yang ketinggalan. Jadi dia pulang lagi 20 menit kemudian. Dia bener2 terlambat deh. Saya jadi nyesel pake nangis2. Padahal uda dikasi obat anti kontraksi juga sama dokter. Gak perlu kuatir sampe kaya begitu.

2. Seringkali saya capeee banget di awal kehamilan. Pulang ngajar, rasanya pengen bangetlangsung pulang, mandi, tidur. Malam imlek, keluarga saya kumpul. Tapi saya uda bilang gak mau ikut. Mau tidur aja. Tapi sebetulnya saya kangen banget ketemu keluarga. Tidur di apartemen juga rasanya uda bosen. *pas bed rest, saya kan bener2 tiduran mulu* Akhirnya saya putuskan ikut kumpul aja deh. Di motor, masih galau. Kalo kecapena, gak langsung tidur, bisa kontraksi lagi ni. Tapi saya inget kalo Allah saya adalah Allah yg hidup. Allah yg pro pada kehidupan, bukan kematian. Kematian asalnya dari iblis. Kalo saya mikirnya kontraksi mulu, baby bakal mati mulu, ketakutan mulu, sebenernya saya lagi dipengaruhi iblis. Pikiran saya dipermainkan untuk takut, gak percaya kalo Allah yg pegang kuasa. Akhirnya di motor saya bilang dalam hati, "Allahku Allah yg pro kehidupan. Dia akan pelihara hidup baby saya. Kalo emang baby gak bisa bertahan, bukan salah Tuhanku. Semua kejadian ada maksudnya. Sekarang aku gak mau takut lagi. Baby gak apa2. Tuhan Yesus yg pegang kontrol atas kehidupan baby. If He wants my baby to live, baby will live!" Perlahan2, saya lebih tenang n gak takut lagi. Pas kumpul keluarga, saya enjoy dan happy.

3. Momen2 awal, seringkali saya mimpi absurd. Mimpi ada bom lah, mimpi Franky gak bareng2 saya, disuruh nerbangin balon udara, ditinggalin rombongan jalan2, naik mobil balap n mobil balapnya bisa terbang, dll. Mimpinya serasa jelas banget. Pas bangun, saya deg2an banget dan seringkali mau nangis. Saya sampe berdoa bilang ke Tuhan kalo saya gak mau mimpi buruk lagi. Tuhan Yesus bener2 dengerin saya. Sejak saya doa begitu, saya gak mimpi buruk lagi. I think He really answers my prayer.

4. Belakangan, saya lebih bingung tentang gimana membesarkan si baby. Banyak orang yang kasih saran. Dari keluarga, teman, sodara, ortu murid, rekan kerja.. Pokoknya semuaaaa yg saya kenal, pasti kasih saran. untuk hal teknisnya, saya lebih memilih mendengarkan kata2 mami saya sih. Why? Karena dia udah gedein 5 anak dan dia juga lebih jago masak dan bersihin rumah daripada saya. Jadi, hal2 yang berhubungan dengan kebersihan baby, asupan makanan baby, saya mau percayain dan dengerin saran mami. *Semoga saya gak berantem besar ama mami saat beda pendapat*

Yang lebih saya bingung, gimana mencerdaskan baby? Saya pengen baby jadi orang yang cerdas, pandai, berakhlak, cinta Yesus. Hahaha udah banyak targetnya. Saya liat temen2 saya yang SAHM bikinin aktivitas nempel pake kertas warna.. at early stage pijit baby nya supaya banyak rangsangan... dll...

Saya bingung mau ngomong sama baby pake full bahasa indo/full bahasa inggris/campur2. Saya udah mikirin sekolahnya baby. Kalo dia sekolah nasional, mending saya fokus bahasa indo.. Jd pas di sekolah, dia gak shock krn temen2 bahasanya berbeda dengan dia. Bisa mengikis kepercayaan diri dia juga kalo gak bisa ikutin pelajaran sekolah.

Franky sih uda suruh pake bahasa indo aja. Tapi saya tetep galau lau lau... haha Ortu murid bilang kalo kita ajak dia ngomong inggris, nanti gak usah lesin bahasa inggris lagi. Aih... semua ada plus minusnya. However, walaupun saya kepengen bisa ngomong inggris sama baby, tapi saya sadar penting banget baby fasih dan familiar dengan bahasa indo. Why? Karena sepupu2nya dan keluarga besar kami ngomong pake bahasa indo. Kalau dia gak bisa bahasa indo, dia lebih terasing lagi di tengah2 keluarga. Ahh... rasanya harus bahasa indo.

5. Pasti doongg saya kepengen baby bisa maen piano! Guru piano mana yang sejak awal hamil gak berharap sama sekali anaknya belajar piano? Tapi deep inside my heart, saya tahu kalo setiap orang diciptakan dengan instrumen yang berbeda. Kalo saya kuat di piano, belom tentu baby kuat di piano. Bisa aja dia lebih kuat di drum/gitar, dll. Terlebih lagi, what if baby is not a music person? Mungkin dia kuat di olahraga seperti Franky. Jadi mesti arahin dia ke mana? Well, I will introduce music to baby. Tapi mesti keep in mind gak boleh memaksakan ambisi saya ke baby krn baby bukanlah saya. Baby is another human being.  *Semoga saya selalu inget hal ini*

6. Di atas semua rencana saya, ada rencana Tuhan untuk baby. Nah lho.... cari tau rencana Tuhan buat saya aja uda susah. Apalagi ini? Cari tau rencana Tuhan untuk baby. Well well well.. bisa gak ya saya tau rencana Tuhan buat baby?

Selama mengalami pergumulan, ada 1 ayat yang bener2 kuatin saya.

Yohanes 14: 27
Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu.


6 komentar:

  1. semangat tepgunn!!!! I pray for you and ur babyy!! stay strong yaahh and have a delightful pregnancy moment! >.<

    BalasHapus
  2. Chindy Eka Ariesta9 Juli 2015 20.42

    Eh yaa lupa bilang td tepgun. Congrats yaa. Ikutan happy banget deh pokokna. Kalau hal membesarkan anak dr expertnya aja tep yaitu ortu sendiri. Hehe.

    Kalau untuk bahasa sih keknya gw nanti maunya si anak belajar bahasa Hakka (khek) dlu baru Indonesia. Karena gw mau preserve our mother tongue, jangan sampe extinct XD Kalau bahasa asing lainnya bisa diajarin nanti coz seperti yg u blg, blm tentu si anak potensinya di bahasa juga kan. Jadi disesuaikan aja nanti dengan potensi si anak yaa :D

    Above all, pengenalan akan Tuhan yang tepat yang lebih essential yaa tep karena itu kan sumber segala hikmat :D

    BalasHapus
  3. @eunike: thank uuu! Your greeting warms my heart!!
    @chindy:thank u chin! Iya nih mungkin bhs indo dl ya. Lagian ayat2 jg gw hafalnya banyakan indo.

    BalasHapus
  4. Chindy Eka Ariesta18 Juli 2015 11.53

    Iya tep. intinya sih ajarkan apa yg u sendiri sudah benar2 mengerti jadi si anak juga mantap pengertiannya. Keep on sharing ya tep ;)

    BalasHapus
  5. aaaahh Faniii..so surprise liat neh blog, kembali hidupp..ternyata awal2 pjuangannya cukup menegangkan juga y..tp thanx God bgt..uda ampir di akhir neh, ga lama lagi..Semoga prosesnya lancar y n fast recovery.
    Ayatnya favorite cc tuh fan, kan cc suka galau gitu, pas bgt d dksih ayat itu, jadi siap grak lagi. Kalo mbesarkan anak emang banyak dilemanya y..klo qta lembek takut si anak ngelunjak, tp klo qta keras takutnya menimbulkan trauma, yah cuma bisa terus menerus meminta hikmat dan petunjuk Tuhan d. Let it flow aj fan..Jangan gelisah dan gentar hatimu!! (ngingetin lagi)

    BalasHapus
  6. Teph, sehat-sehat ya sampai HPL, soal mengurus baby, selain ortu pasti bantuinl, Tuhan juga kasih hikmat kok. Tiap anak beda dan perlakuannya juga beda. Tuhan kasih anak, berarti Tuhan juga kasih kita kapasitas buat menjaga dan mendidik.

    Semangat yaaaa Mommy Teph!

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^