Rabu, 16 Desember 2015

Entering Motherhood ~ Baby Blues

Sepulangnya Clairine dari RS, tentu perjalanan saya sebagai mama langsung dimulai. Saya ingat betul bagaimana situasi hari pertama pulang dari RS. Mama mertua gendong Clairine, saya jalan pelan2, dan Franky bawakan barang begitu banyak. Saya langsung minta mba saya untuk bantu rapikan barang2 kami. Saya langsung mandi dan coba beristirahat.


Tapi tahu sendiri kan.. mana mungkin saya istirahat.. Clairine sebentar2 nangis dan mau minum susu. Saya langsung siap memberi ASI dan berharap membuat kemajuan setelah 2 malam yang berat di RS. Saat itu, ASI belum keluar banyak dan posisi puting kurang mendukung. Jadi Clairine sudah 2 malam jerit2 di RS dan ketiduran karena lelah menjerit, bukannya kenyang minum susu.

Saya ambil posisi duduk sila, bersandar, pakai bantal menyusui, dan siap memberi ASI untuk Clairine. 30 menit Clairine marah2 mencari posisi menyusu yang pas. *fiuh* Setelah 30 menit, dia baru dapat posisi yg pas. Mulai deh dia mengisap pelan2. Lama juga... sampe 30 menitan dia menyusu dan akhirnya ketiduran. Clairine cuma tidur kira2 30menit, bangun lagi dan minta nyusu lagi. Dan saya harus mengulang lagi dari awal.

Hari2 pertama saya masih semangat. Tapi lama2 saya pegel banget. Ditambah puting mulai perih (udah pake nipple cream, tapi tetep aja sakit). Saya nangis2 gak mau nyusuin lagi. :'(

Begitu saya mulai komplain tentang nyusuin langsung, mami saya suruh saya pompa. Saya ikutin sarannya. Memang terasa lebih baik. Puting saya tidak seperih sebelumnya. Tapiii, ada saja komentar orang yg bikin saya down. "Kalo dipompa terus, lama2 kering lho ASInya" Saya jadi ketakutan mau pompa. Saya mau kasih langsung aja deh. Tapi tiap kali mau mulai, saya uda menghela napas berat. Pas nyusuin, kesakitan. Pas selesai, nangis. Dengan tetap ketakutan ASI saya bakal kering, saya mau pompa aja, gak mau nyusuin langsung.

Masalah lain dg nyusuin langsung, Clairine cepat tertidur. Tapi saat ditaruh di kasur, dia nangis dan minta nyusu lagi. Mami saya selalu berkesimpulan kalau ASI saya kurang. *Doh! Very encouraging statement deh...* Setiap pompa, saya cukup stres karena tertekan ingin dapat susu yang banyak. Tapi yah keluarnya masih sedikit.. Saya pukulin payudara saya dan ngomong "Ayo susunya yang banyak doong!!!" --> ga efek sih, haha.. ga makin banyak susunya -.-"

Saya stres banget dengan tuntutan harus full ASI sementara ASI saya belum mencukupi. Saya pengeeeenn banget pake susu formula. Clairine bisa cukup minum dan saya tidak perlu ngoyo saat pompa. Setelah marah2 ke Franky, akhirnya dia setuju beli susu formula. 3 Oktober adalah hari pertama Clairine minum susu formula. Kami pilih Morinaga BMT. Deg2an banget susunya gak cocok. Nanti Clairine jadi susah pup atau muntah.. Tapi syukurlah ternyata dia cocok2 aja. :)

Aneh, bener2 aneh. Saya yg minta pakai sufor, tapi saya yg sedih, kecewa, marah kalau Clairine minum sufor. Saya benar2 merasa gagal mencukupi kebutuhan susu Clairine sampe harus digantikan oleh sufor. ASI saya kurang. That's the fact. I feel I am less a mother. Saya pengen banget bisa cukupin ASI buat Clairine.

Saya sempat bingung juga sm diri saya. Udah ngerti sufor itu gapapa walaupun memang ASI jauh lebih bagus. Toh anak2 gede juga dengan sufor. Tapi saya jadi gak pengen dia minum sufor. Apa karena saya ingin berkompetisi dengan 2 teman saya yg baru melahirkan juga namun sukses memberikan ASI? Apa karena saya kuatir pencernaan Clairine kesulitan mencerna bahan2 kimia di sufor? Belakangan, saya pikir mungkin itu karena panggilan saya sebagai seorang mama. My calling untuk bisa provide Clairine dg ASI. So.. karena I can't fulfill my calling, saya kecewa berat, saya marah. What do you think? Is that right?

Sebulan pertama bener2 challenging. Saya jadi ngerti how though it is to breastfeed. Saya angkat topi buat ibu2 yang berhasil breastfeed langsung. Mereka bisa melewati masa2 puting perih/lecet/berdarah, mereka bisa tahan duduk lama2 untuk nyusuin. Benar2 hebat!!

9 komentar:

  1. Hi Stephanie,

    Congratulations on the birth of your daughter :)
    I am sorry to hear your struggle breasfeeding

    Please join this amazing group on Facebook "Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia" https://www.facebook.com/groups/AIMI.ASI/
    It helps me so much on my journey breastfeeding my first, second, and third child
    They explain everything about breastfeeding: why your baby rejects your breasts, breastmilk management for working moms, negative effects of bottle, etc
    I hope you can find it useful

    BalasHapus
  2. Hi Stephanie,
    I can relate ur feeling. Tapi...komentar pompa bikin kering itu salah loh. temen2 g semua pada pompa koq. malah ada uda 2 thn anaknya masih keluar asinya. sampe dy jual2in tu asi dy. pump every 2 hours. justru hrs rajin ditrigger kata dy. ini dy uda ank kedua gt terus. kmrn jg nemu di Instagram mom triplets yang asinya melimpah ruah karena mompa tiap dua jam juga. tp pompa yg elektrik ya klo ga pegel tangan. hasilnya melimpah ruah asinya. dan selama anaknya masih mau minum itu malah ga akan kering.
    Jia you ya breastfedding nya.

    BalasHapus
  3. @zita: thank u ya infonya. Aku jg pernah lihat posternya AIMI tu. Nanti aku cari tau lebih banyak ya.

    @Shal: thank u supportnya :) iya ni so far aku pompa terus dan memang tmbah banyak sih. Aku masih suka kasih asi langsung sekali2 soalnya memang agak takut kl berkurang. Katanya kalo asi langsung, ada rangsangan dr baby yg bs bikin asinya +banyak.

    BalasHapus
  4. Halo, aku barusan aja lihat blog-mu.
    Aku juga ngalamin baby blues.
    Masalah ASI atau bukan itu kayaknya karena skrg2 ini sedang gencar2nya pro ASI, jadi ibu2 baru fokus pada full ASI.Dan mindednya harus ASI, kalo ga ASI jadi ngerasa bersalah.
    Zaman anak pertama aku dulu pro ASI ga gencar, jadi aku ga segitu 'ngoyo full ASI' Tau sih ASI adalah yang terbaik, tapi bukan berarti sufor juga super bad idea. Jadi dibawa relax aja ya. Karena anak pertama ga full ASI dan turn out to be okay, anak kedua pun aku juga ga ngoyo. Karena menurutku lo ya, a good mom ga dinilai dari seberapa full ASI baby-nya, atau caesar / normal birth atau yg lain2nya.
    Masalah pompa atau gak, semua tergantung dari tubuh masing2, karena temenku dipompa melimpah ruah, aku dipompa jadi kering. Ada yang ASI jadi kurus, ada yang ASI tetep gendut hehehe, semuanya tergantung dari tubuh masing2. We are all different

    BalasHapus
  5. Hello stephany,

    Gimana kabar babynya skrg? Memang awal2 menyusui berat dan susah banget..punggung pegel, puting berdarah dan stress. Aku jg ngalamin hal yg sama dulu, termasuk nangis2 dan jg keringat dingin tepat sblm nyusuin krn ketakutan waktu abis lahirin anak pertama. Begitu terus sampe babyku sebulan lebih baru puting berangsur membaik.

    Nah dari pengalamanku, asi paling kenceng keluarnya ketika aku sedang bersyukur, entah itu karena liat baby yg lucu, bersyukur krn bisa meluk babyku tanpa harus dipaksa kerja dan tinggalin baby di rumah, atau Karena rasa sayang ke baby meluap2 dr dalam hati. Kalo lagi gitu pasti deh gak sampe 1 menit asi sudah mancur sendiri tanpa di stimulasi. Karena itu, pas lagi nyusuin jadinya aku suka sambil memuji Tuhan dan berdoa karena mnrtku itu waktu yg paling pas. Mgkn term ilmiahnya, rasa senang dan sayang bisa menciptakan hormon oksitosin di badan ibu menyusui shg bisa memicu produksi asi kali ya..

    Puji Tuhan sekarang anakku sudah 3, semuanya full asi dan anak yg pertama, yg aku paling struggled dulu nyusuin nya bisa asi sampe 25 bulan. Bukan karena aku tp Tuhan yg sudah kasih kuncinya ke aku, yaitu coba cari2 alasan untuk bersyukur ketika lg nyusuin fan kalo udh ketemu, bersyukurlah..

    Coba stephany cobain deh, itu manjur banget buat aku..God bless you and family.

    In Christian love,
    Indah
    Www.thousandsthanks.blogspot.co.nz.

    BalasHapus
  6. Ada banyak masukan dan semuanya benar. Jadi jangan terlalu dipikirkan ya. Yang penting Clai tetap sehat dan tumbuh kuat.

    Insting mama lebih kuat daripada orang lain walaupun itu dari kakek-nenek, om-tante, apalagi tetangga. Jadi mama pasti tahu lebih baik. Yg penting terus bonding aja sama Clai.

    BalasHapus
  7. @Paula Suseno: Halo! Salam kenal ya! Iya, kayanya karena campaign ASI eksklusif itu ya saya jd merasa bersalah kalo gak bisa ASI. Setuju banget sih kalo kita semua berbeda dan menjadi seorang ibu bukan tentang ASI/sufor, ceasar/normal.. Question is: kenapa sekarang kita terjebak dengan pola pemikiran ASI lebih baik? Normal lebih baik? Bikin ibu2 yang gak kasi ASI dan gak lahiran normal berasa minder yaa...

    BalasHapus
  8. @Indah: bagus banget masukannya Indah! Semua artikel yang aku baca memang bilang kita harus hepi. Tapi gak ada yang bilang kalo kita sambil memuji Tuhan dan bersyukur. :) Aku akan coba tipsnya.:)

    BalasHapus
  9. @Ko Alung: Sip ko Alung!! Thank u yah supportnya!! :)

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^