Selasa, 26 Januari 2016

Serba-serbi Punya Clairine

Beberapa pemikiran saya seputar bayi dan kehidupan setelah saya punya bayi:

1) Clairine minum ASI, tapi itu sama dengan dia makan apa yang saya makan. Saya ga abis pikir gimana Tuhan bisa bikin cara kerjanya seperti itu. Pertama, saya makan. Terus, makanan itu lewat kerongkongan saya, masuk ke lambung, diserap di usus, .... .... .... (setelah itu gak tau ke mana).
Pokoknya kaya ada dapur sendiri di dalam tubuh saya, khusus untuk produksi ASI. Kaya ada chef khusus yang bertugas n bertanggung jawab "masak" ASI.


Chef ambil semua bahan2 dari yang saya makan. "Yak, ada daun katuk, daging ayam, nasi, kuah obat, air putih!" Ces ces tong tong fuzz (suara alat masak beradu)!! "Oke, ASI selesai! Kirim ke payudara mama!"

Abis itu saya pompa. ASI berwarna putih. Clairine minum ASI yang saya pompa. ASI ngelewatin lambung Clai, usus Clai, diserap usus Clai, jadi feses. Lho? Kok fesesnya ijo kaya mama? Soalnya mama makan daun katuknya banyak, feses Clairine jadi ikutan ijo deh! :)

Luar biasa kaaannnn????? Gimana coba cara tubuh kita bekerja sampe bisa kaya gitu? Makanan yang saya makan berwarna-warni, bentuknya padat semua. Diolah jadi ASI yang berwarna putih, bentuknya cair. Masuk ke tubuh Clairine, diserap oleh tubuhnya, jadi feses. Pokoknya Tuhan itu amazing banget! Makin kagum sama Dia!

2) Franky bingungnya kok bayi tau abis ini mesti belajar tengkurep. Terus telentang. Terus duduk. Terus berdiri. Terus berjalan. Kok mereka bisa tahu urutannya? Kok mereka bisa mencoba hal-hal yang seharusnya mereka pelajari? Mungkin Tuhan bisikin ke mereka kali ya.. "Ayo, kamu coba angkat pantat kamu. Lehernya juga. Miring.. Miring.. yak yak yak, lebih miring lagi. Nah!! Tengkurepp dehhh!!" Terus Tuhan elus2 kepala bayi mungil itu.

Mami saya yang punya 5 anak bisa tuh jelasin ke saya. "Kalo mau belajar tengkurep, bayi bisa mulai miring2in kepalanya, angkat pantat. Lama2 bisa tengkurep." Saya sebagai ibu baru, mana tau urutannya bakal begitu. Saya gak pernah bilangin Clairine untuk coba angkat pantat, angkat leher. Mami saya juga ga ngomong, arahin Clairine. Jadi, saya rasa Tuhan yang arahkan dia.

3) Dari dulu saya merasa punya anak adalah beban, suatu tanggung jawab yang sebisa mungkin ingin saya hindari. Orang2 bilang punya anak tuh seneng, lucu. Perkataan mereka gak pernah bisa saya pahami. Sekarang, sejak ada Clairine, I understand. A joy that I have never expected. A joy that I have never known before. A joy that I want to pursue. Kayanya puas banget kalo bisa bikin Clairine ketawa. Tanggung jawab memang gak bisa dihindari. But, now I know the other side of the coin. :)

4) Saat hamil, saya masih gak percaya ada orang di dalam perut saya. Udah lahir pun, saya masih gak percaya saya udah punya anak. Berasa tua, berasa beban, berasa gak tau mesti gimana. Pengennya balik ke masa2 dulu sebelum punya baby. A world that I knew well. Saya sepenuhnya menyerahkan arahan perawatan bayi ke mami saya. Saya tahu dia sudah gedein 5 anak, pasti bisa bantu saya urus Clairine. Dibanding saya urus sendiri, pasti saya lebih banyak gak taunya.

Memang benar mami banyak membantu. Tapi ada satu hal yang saya gak sadar kalau zaman saya berbeda dengan zamannya. Saya kerja, sedangkan mami dulu gak kerja. Saya harus pompa ASI, sedangkan mami bisa nyusuin langsung. Management ASI yang dipompa ternyata membingungkan kita semua. Baca internet, tetep aja gak fasih menjalaninya. Banyak salahnya.. Tapi puji Tuhan, Clairine tetap sehat dan kenaikan berat badannya bagus.

Sekarang Clairine udah mau 5 bulan. Sebulan lagi akan coba makanan pendamping ASI. Saya gak mau kaya dulu deh, nyerahin semuanya ke mami tanpa mau cari tahu sendiri. Sebenernya saya juga menghindari cekcok dengan mami sih... Banyak denger juga kalau mama-anak, mertua-mantu pada ribut gara2 urusan gedein anak. Cara zaman dulu vs cara zaman sekarang. Yah karena saya gak mau ribut, jadi saya pilih cara zaman dulu. Dengerin aja mami bilang apa. Ternyata mami lupa2 juga, gak inget semuanya. *dong dong dong* Kali ini saya udah beli buku. Puji Tuhan udah dapet internet yg cepet juga, jadi bisa segera browsing untuk cari info kalo ada apa2. Semoga memasuki periode MP-ASI, saya lebih siap ketimbang memasuki periode ASI eksklusif. Doakan yaa!!



5 komentar:

  1. so happy to read this!
    Semangat ya ci steph!!! hehehe... semoga ci steph terus dimampukanNya untuk menjadi ibu yang baik untuk clairine dan semoga clairine tumbuh menjadi anak yang sehat dan cerdas! Tuhan memberkati :D

    BalasHapus
  2. Hahaha...
    Welcome to the parenthood side.
    Kita aja masih bingung Abigail mau ngapain dan diapain. Yang penting adalah ideal kita aja sebagai orang tua deh.

    Kita tidak perlu mendengarkan semua nasehat orang (karena toh nasehat-nasehat itu bertentangan satu sama lain). Yang penting kita enjoy dan anak sehat.

    Abigail sendiri sekarang senang banget pegang semua barang, baik bersih maupun kotor. Kita biarkan saja. Tangan nanti bisa dicuci kok. Yg penting jangan sampai masuk mulut aja. :D

    Have fun parenting!

    BalasHapus
  3. @febe: amiiinn!! Thank u Febe!!

    @ko Alung: Setuju2. Yang penting kita enjoy dan anak sehat. Ko Alung juga semangat!!!

    BalasHapus
  4. Smangaatt Gugun! So happy melihat lu semakin enjoy jd mama.. and so happy juga kita bs lewatin proses ini barengan bertiga. Acha acha Fighting!

    BalasHapus
  5. @Anita: iya nit, what a blessing bs lewatin bareng2. Kalo sendiri, mungkin gw lebih discouraged. Thanks God bngt deh!

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^