Selasa, 16 Februari 2016

Journey of Love

Perjalanan mengasihi Clairine berbeda dengan pengalaman2 saya sebelumnya. Kalau diumpamakan dengan parameter, misalnya -2 (kesel banget) -1 (agak kesel) 0 (biasa aja) 1 (love starts to grow) 2 (totally loves him/her), saya mulai dengan Franky di angka 0. Franky seorang pribadi yang saya gak kenal. Saya belum tahu apa2 tentang dia jadi gak bisa kesel atau suka sama dia. Tapi seiring berjalannya waktu, perasaan itu bertumbuh. :)

Kalau sama Clairine, hmm.... boleh dibilang saya mulai dari -1. Ketika Clai lahir, saya bener2 no clue at all what to do. Dengan semua emosi yang naik turun karena hormon, dengan komentar orang2 di sekitar, dengan menangisnya Clai terus-menerus, dengan rutinitas ganti pampers dan menyusui yang ga ada habisnya, rasanya saya mau kembali ke masa sebelum saya hamil.

Saya tahu hanya karena kasih karunia Kristus saja saya bisa melewati masa2 itu, sebulan pertama yang membuat saya bingung. Banyak pertanyaan yang ga bisa terjawab langsung saat itu. "Kapan sih senengnya? Pada bilang seneng punya anak." "Kenapa orang2 bilang seneng, sedangkan saya kesal. What's wrong with me?" "Gimana gendongnya? Gimana nih berentiin nangisnya?" Sampai akhirnya Clai berusia 2 bulan.

Dia mulai ketawa. Dia mau ketawa kalau mami saya ajak ngomong. Tiba2 hati rasanya enteng banget. Bener2 enteng banget. Semua beban dan pertanyaan saya yang sebelumnya bertubi-tubi memberatkan hati saya langsung hilang. Love parameter sekarang di angka 0.

Sejak itu, saya jadi kepengen bikin dia ketawa. FYI saat itu, Clairine masih belum ketawa kalau lihat saya. Sejak Clai usia sebulan, saya sudah kembali mengajar. Jadi Clai lebih banyak menghabiskan waktu bersama mami saya. (Clai panggil mami saya: Amah). Saya jadi penasaran. Kok Amah bisa bikin Clai senyum dan ketawa, sedangkan kalau lihat saya, Clai malah bingung. Jadinya waktu liburan Natal - tahun baru kemarin, saya mencoba menghabiskan waktu lebih banyak dengan Clai. Saya lebih banyak gendong, kasih susu, dan ajak dia ngobrol.

Saya memang kuatir kalau Clai gak akan dekat dengan saya karena saya kerja. Tapi saya pengen bisa dekat dengan dia. Namanya juga seorang anak. Penting banget untuk anak dekat dengan mamanya supaya dia bisa cerita dengan terbuka kepada saya di masa2 yang akan datang. Jadi, saya harus berinisiatif mendekatkan diri saya ke Clai. Saya sadar gak cuma hubungan suami istri yang perlu kerja keras. Hubungan orang tua dan anak pun perlu kerja keras. Apalagi anak2 spell LOVE with T.I.M.E. So saya putuskan untuk lebih berinisiatif mengurus Clai. Saya rasa sekarang love parameter ada di angka 1.

Memasuki usia 3 bulan ke atas, Clai lebih bisa berinteraksi dengan orang2. Tatapan matanya semakin fokus. Clai akhirnya mau juga ketawa kalau saya godain. Saya senengnya bukan main! Hahahaha *baru ngerti perasaan bahagia bisa bikin anak ketawa* Kalau malem, saya juga seneng Clai bisa tenang kalau denger saya nyanyi. Rasanya bangga sendiri bisa bikin Clai nyaman, tenang, dan bobo dengan nyenyak. Hahaha -.-v Kalau peluk dia, rasanya kaya punya bantal guling mungil yang super cute. Gemes banget!

Kemaren lihat foto2 dari Normah Ahmad di FB.


























Now I understand the pictures. Thank you Normah Ahmad for posting those pictures.

Clairine, me and your daddy are loving and enjoying these moments with you. Keep growing. You fascinate us with your super cuteness, squeaky yelp, quick laughter and tremendous curiosity. You teach us a new love we have never known before. Be strong, be happy. You are a joy in our hearts.

Belakangan ini, my aunt and my mom said that Clairine itu murah senyum, gampang ketawa. Saya rasa Tuhan Yesus sengaja kasih saya seorang anak yang murah senyum dan gampang ketawa. Cuma senyum dan ketawa Clairine yang bisa bikin saya meleleh, bikin saya berjuang untuk dekat dengan dia. Itu yang mengubah love parameter saya untuk Clairine. Sekarang rasanya masih di angka 1. But I am totally looking forward to learn how to love her more and more. Mungkin suatu hari nanti saya bisa declare bahwa love parameternya udah di angka infinite. ;)

Jesus knows me too well. Terima kasih Tuhan Yesus untuk kasih karuniaMu, untuk seorang bayi yang sehat dan doyan senyum, ketawa.

6 komentar:

  1. Setiap hari bawaannya memang mau langsung pulang dan ketemu anak kan? :D
    Ada aja kelakuan yang bisa bikin ketawa.

    BalasHapus
  2. @ko Alung: iya ada aja yang bikin ketawa. Dulu enteng berangkat kerja. Sekarang jadi lebih berat. Kesel juga kalo macet di jalan pas pulangnya. Lama banget gak sampe2 apt.

    BalasHapus
  3. I feel you. Apalagi klo anak udah 2. Berat banget mau pegi kemana2. Dan yg satu udah sekolah jd ikutan belajar lagi pelajaran yg gw kaga bisa which is Mandarin.. Gilee. No clue..

    BalasHapus
  4. @Nike: haha entering an enchanted forest rasanya. semangat nik! gw yakin lu pasti bisa!!

    BalasHapus
  5. Berjuang banget ya Teph. Aku ngerti yg kamu rasain. Ternyata ga langsung tuh sayang sama anak 100%. Bahkan 1 bln pertama itu rasanya mau lari. Capek dan kurang tidur, bocah blm bisa diajak main. Cuma mangap kalau laper atau ga nyaman.

    Jadi inget di awal2 bulan itu aku ngomong sama Gyan, cepet gede ya biar bisa main sama Mama. Waktu makin gede dan dia respon. Di situ rasanya pengorbanan kita berbalas. Hehehehe.

    Kenyataannya memang cinta sama anak dimulai dari 0. Bahkan mungkin iya minus. Kita kehilangan jati diri karna banyak dari diri kita, kita korbanin. Buat yg kayak aku ga hobi urus rumah tangga tp jadi IRT, ada pernah sampe titik kayak hilang arah.

    Puji Tuhan banyak diingetin dari kanan kiri, walau bukan nasehatin soal anak, apa pun yg kita kerjain kuncinya ikhlas. Kita cuma hamba. Alatnya Tuhan.
    Kerjakan segala sstu dgn belas kasihan.

    Termasuk ngurus anak2. Warisannya Allah. Kita bukan orang tua yg sempurna tapi Tuhan kasih karunia supaga kita bisa mengasihi sama seperti Yesus mengsihi.

    Tuhan kasih hikmat ya Tep. Pernikahan itu justru goncangannya lebih berasa karna ada anak. Bukan anak sumber masalahnya, tapi gimana ortunya bisa bersepakat sama2 satu hati buat 1 jiwa ini. Apalagi 2,3, 4. Ego kita digencet sedalam dalamnya.

    Semangat Mommy Clai!!

    BalasHapus
  6. @Lasma: Iya lasma, aku berasa juga kamu struggle pas baca tulisan2 kamu di awal2 punya baby. Kamu hebat akhirnya bisa lewatin masa2 itu! Sekarang Gyan udah umur berapa ya?
    Amin amin. Biar Tuhan yang pimpin perjalanan rumah tangga kita. Bukan kekuatan kita yang memampukan kita melewati semuanya, tapi hanya oleh kasih karunia Yesus Kristus kita bisa melewati semua.

    Semangat juga mommy Gyan!

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^