Jumat, 04 Maret 2016

Feeding the Family

Sebagai seorang istri dan seorang ibu, ternyata ada main job yang tidak tertulis yaitu Feeding the Family. Saya merasa saya tidak terpapar akan kenyataan ini secara tertulis. Saya lahir di era di mana perempuan boleh bersekolah dan boleh mengenyam pendidikan setinggi-tingginya. *Thanks to Ibu Kartini*. Saya gak pernah masuk dapur.

Waktu TK, saya ingat saya cuma boleh lihatin mba saya numbuk kentang buat bikin perkedel. Kadang dia potong labusiam kesukaan saya. Saya hanya sebatas melihat aja, gak boleh pegang apa2. Kata mami, "Bahaya kalau jarinya kepotong pisau/kena api."
Waktu SD, saya semakin sibuk dengan pelajaran sekolah dan les orgen. Lagipula kata mami, "Bahaya kalau jarinya kepotong pisau/kena api."
Waktu SMP, pertama kalinya saya masuk dapur karena ikut keterampilan tata boga di sekolah. Saya seneng banget akhirnya bisa masak rame2. Tapi kalau di sekolah kan masaknya diawasi guru, jadi selalu berhasil. Pas di rumah, saya mau praktekkin menu puding roti yang saya pelajari di sekolah. Gagal total. Satu rumah nanya, "Fani masak apaan sih ini?" Gak ada yang bilang enak, gak ada yang bilang nanti kita coba lagi. Pokoknya itulah titik terakhir saya mau masak. Seiring berjalannya waktu, saya semakin tidak pandai dalam mengolah makanan. Sekarang kata mami, "Duh Fani ngupasnya/motongnya lama, sini mami aja yang kerjain."
Waktu SMA, makin sibuk sama sekolah yang menggila susahnya dan latihan piano terus2an. Dan mami tetap berkata, "Duh Fani ngupasnya/motongnya lama, sini mami aja yang kerjain."
Waktu kuliah, sibuk kuliah dan latihan piano lagi. Giliran mami berkata, "Fani kalo orang masak, liatin dong. Kan jadi bisa." :O
Waktu kerja, saya habiskan waktu saya dengan mengajar dan main internet. :D Lagi2 mami berkata, "Fani kalo orang masak, liatin dong. Kan jadi bisa."

Pas mau menikah, Franky bilang dia mau saya belajar masak. Oke saya setuju.

Dengan punya dapur sendiri:
1) Gak akan ada yang melarang saya pegang ini-itu karena takut kepotong pisau/kena api. Saya dianggap udah gedeee. :D
2) Kalau masakan saya ga enak, Franky tetep makan (walaupun dia merasa tersiksa). Nyahahahahahahaha!!! Tapi itu cuma kejadian pas awal2 merid sih. Sekarang kalau gak enak, dia gak mau makan. -.-a
3) Saya ga cuma liatin orang masak. Saya merasa masak adalah ilmu yang dipelajari dengan dipraktekkin, bukan diliatin.

Yah berhubung saya baru mulai masak saat udah merid, gelagapan deh saya masuk dapur. Gak lancar ngupas, gak lancar motong, gak tau api harus segede/sekecil apa, gak tau harus kerjain yang mana duluan.

Ternyata, memasak itu sulit! Memasak itu butuh time management yang bagus, kreativitas yang tinggi, ketepatan pemilihan bahan dasar, bumbu, dan tingkat kematangan. Semuanya saya gak punya. *kepala tertunduk*

Saat ke pasar, gak tahu gimana pilih daging, pilih buah, pilih sayur2. Gak tahu juga mana yang dibeli dengan kemahalan. Semua pedagang di pasar mungkin udah mendeteksi kebingungan saya. Jadi saya rasa, saya digetok harganya. Bodo amat deh. Yang penting bahan2 dasarnya bisa dibawa pulang.

Sampe apartemen, bingung mana yang mesti dicuci duluan. Mana awal2 saya geli banget pegang daging2 mentah. Iiihh ada darahnya... Iiihh bau... Belum lagi harus cuci sayuran satu per satu karena saya geli kalo ada uletnya. Ya ampuunn!!! Ternyata beras yang harus dicuci dan dimasak duluan!!! Newbie banget dah!

Setelah semua siap dimasak, pusing dengan takaran minyak dan urutan memasak. Minyaknya uda panas? Mana duluan yang mesti dicemplungin? Segini udah mateng blom ya? Kurang bumbu apa ya?

Setelah selesai masak dan pamer ke Franky, Franky selalu bilang enak. Hahahahaha :D :D :D Horeeeee!!! *merasa senang*

Habis itu, pusing dengan tumpukan cucian piring yang menggunung. T.T

Aahh... memasak itu ribet banget..

Jauuuhh berbeda dengan mami saya. Mami tau mana daging yang segar/kurang segar. Mami tau mana buah yang siap dimakan/belum matang. Mami cepet ngupas atau motong2 sayur. Mami tau sambil nunggu menggoreng, sebaiknya cuciin piring. Jadi begitu masakan mateng, cucian udah beres. Masakan 3-4 lauk bisa mateng berbarengan. Hebat kan?! Dia tau mana yang harus dimasak duluan, mana yang belakangan. Pokoknya such an expert!

Sekarang dengan adanya Clairine, saya juga pusing dengan MP-ASI (complementary feeding). Mami bilang dia gak mau pake tepung2 yang diseduh air panas. Katanya itu gak mateng, bisa bikin Clai diare. Ah... kok buku resep nulisnya diseduh siih? Mami juga udah hafal kalau makanannya harus ditim, diblender, disaring. Saya belum pernah praktekkin, jadi saya cuma bisa ngebayangin aja.

Intinya, now mom is my chef. Lucky or not? I am lucky karena saya gak usah pusing dengan semua hal yang saya sebutkan di atas. Tapiii I am not lucky cause I still can't cook! The skill isn't mine! Saya kan kalang kabut sendiri kalau mami pergi jalan2. Duh, gimana nih masaknya? Sekarang ada mba, saya masih ketolong. Tapi gimana kalau saya harus kerjain semua sendiri? Bisa sih.. but it may take a very long time and maybe not that tasty.

Actually, I wish I can cook. Dengan ada makanan enak yang dimasak mama, keluarga tu ngumpul. Kayanya makan bareng adalah kegiatan yang sangat hangat dan menyenangkan. Pengen deh bisa kaya gitu. Feeding the family is a noble job indeed.


3 komentar:

  1. Hihihi... yg ditulis cici, merasa itu aku banget dulu... pas msh single sm skali ga suka masuk dapur.. pas dah merid mau gak mau hrs bljr msk, msh inget dlu awal merid masakanku rasanya kacau bgt, hubby yg ksh kritik krg ini itu cb digini-gitu (meski ak dngrnya smbil manyun), tp dia selalu abisin apa yg kumasak, jd bikin smgt coba2 lagi. Ayo ci semangat feeding your family, Gbu

    BalasHapus
  2. Hihihi, sama Teph. Emakku juga begitu "Sini Mama aja. Ntar tangannya luka." tapi mungkin aku agak kebantu dengan nyeletuk " Terus kapan aku bisanya?"

    Pelan-pelan saja. ^^ nyambil bantuin, nyambil belajar. ^^

    BalasHapus
  3. @Lasma: Hooh.. mesti tunggu aku dapet ruang untuk belajar sendiri. Hehehe kalo ga, ya ga bisa2. :)

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^