Rabu, 22 Mei 2013

Pembinaan Pra-nikah dengan Pendeta

Sebelum melaksanakan pemberkatan pernikahan, GKI Samanhudi mewajibkan calon suami-istri ketemuan sama pendeta yang akan memberkati mereka sebanyak 4 kali. Jadilah saya dan Franky janjian ketemu dengan Pdt. Hendri sebanyak 4x.

Pertemuan 1.
Pdt. Hendri jelasin kami bedanya sistem anglo-saxon dengan kontinental.

Jadi begini, biasanya kalo di film2 barat, kita lihat pengantin cewenya dianter ke altar oleh papanya. Pengantin cowonya nunggu di altar. Nah model kaya gini disebut sistem kontinental.

Tapiii... itu gak bakal terjadi di GKI Samanhudi. Kenapa? Sebab GKI Samanhudi menganut sistem satunya lagi, yaitu sistem anglo-saxon, di mana pasangan suami-istri maju ke altar bersama2.

Kenapa kayanya tradisi ini gak boleh diubah?
Konsepnya gini. Kita mesti lihat negaranya. Apakah negara tersebut pemerintah dan agamanya jadi satu? Siapa yang mensahkan pernikahan? Pemerintah atau agama?

Kita mulai dengan kontinental.
Di negara2 Eropa sana, negara dan agama jadi satu. Jadi saat diberkati di gereja, itu artinya mereka disahkan sebagai suami istri. Gereja mensahkan pasangan suami istri. Jadi, pas jalan menuju altar, ceritanya kedua orang ini belum jadi suami istri, makanya papanya yang anterin. Di altar, baru berdampingan dengan calon suami dan akhirnya diberkati serta DISAHKAN oleh gereja. Gereja usng mensahkan mereka, bukan negara.

Kemudian dengan anglo-saxon.
Naaah, beda dengan Indonesia. Di Indonesia, negara dan agama nggak jadi satu. Yang berhak mensahkan pernikahan adalah negara/pemerintah. That's why di GKI Samanhudi tradisinya adalah catatan sipil dulu, baru deh setelah itu pemberkatan. Setelah hakim ketok palu tuk-tuk-tuk, maka sah-lah kami sebagai suami istri. Lalu kami adakan pemberkatan. Berarti saat itu kami udah sah jadi suami istri. Maka masuk altarnya berdua, gak pake dianter papa si pengantin perempuan lagi. Kan udah sah jadi suami istri. Sementara itu, pendeta juga gak punya hak mensahkan dua orang manusia jadi suami-istri. Pendeta hanya memberkati, bukan mensahkan. Yang mensahkan adalah negara. So, GKI menerapkan sistem  ini bukan gak beralasan. Tapi, dasarnya adalah sistem pemerintahan kita sendiri. :)

Pertemuan 2. Ngomongin soal seksualitas. Di pertemuan kedua ini, Pdt Hendri ngajak istrinya untuk sama2 kasi pembinaan ke kami. Jadi sudut pandangnya gak dari cowo saja, tapi dari cewe juga ada. Tapi....saya gak bahas di sini yee.. Tar pada dapet sesi sendiri kok kalo udah saatnya. :D

Pertemuan 3. 
Kami diajarin peran-peran. Pdt. Hendri dan istrinya jelasin tentang 4 peran yang kita jalani setelah masuk pernikahan.
1. Guru & murid. Setelah merid, kita harus mau menjadi guru buat pasangan kita. Artinya, kita ajarin pasangan kita hal2 yang dia belum pahami.

Karena saya sendiri seorang guru, saya nangkep deh. Maksudnya adalah saya harus sabar ngajarin berbagai hal (kebiasaan saya, tradisi keluarga besar, pengetahuan yang saya tahu tapi F belum tahu, etc etc) ke F. Saya juga gak boleh merendahkan F kalau dia belum tahu tentang sesuatu. Contoh... saya kan guru musik, cukup sering berurusan dengan alat2 musik yang mungkin orang lain gak familiar. Kalo F nanya, alat musik ini suaranya kaya gimana? Saya gak boleh bilang: aahh payah, masa gitu aja gak tau... *sombong & gak mau ngasi tau* Tapi, saya seharusnya kasi tau: yang kaya gini lho.. ni di lagu ini ada *sambil puterin lagu di laptop yang pake instrumen tersebut*

Kita juga harus mau jadi murid. F gak ngerti tentang saya, saya juga gak ngerti tentang F. Kali ini, saya jadi student-nya, F jadi teacher-nya. Saya mesti makin belajar F tuh siapa sih, apa kebiasaannya, apa kesukaannya. Untuk hal lain, F tuh super jago soal mobil. Namanya juga jualan spare part, yah paham banyak deh ya. Soal mobil, dia bisa jelasin panjang lebar, sambil saya melongo karena amazed. Saya sih berusaha paham, tapi sebenernya gak bener2 paham. Hahahaha... F juga suka sport. So, dia banyak ngomongin soal sport n kasih tau saya sejarah tim-tim bola. Saya jadi tahu juga dikit2 tentang club2 bola. Well, kinda forget them all now though.. :P Tapi, kurang lebih jadi ada gambaran deh dari yang tadinya buta sama sekali tentang sepak bola. F is my teacher dalam hal ini.

Peran guru & murid ini harus berlangsung terus selamanya dan masing2 bertukar peran terus. Gak boleh ada salah satu yang merasa lebih pintar dari yang lain, dan satunya lagi merasa bodoh. Keduanya saling membangun dan mengajarkan pasangannya masing2 baik tentang dirinya pribadi maupun pengetahuan lain yang dikuasainya (S: musik, F: mobil & sport).

2. Orang tua & anak. Kalau jadi anak, saya paham. Saya manja, mengandalkan ortu. Sekarang saya juga mau kaya gitu ke F, manja dan mengandalkan F. Bukan berarti dalam semua hal lho ya. Tapi maksudnya, sebagai individu, kita yang pernah merasakan kasih sayang orang tua, pasti akan selalu mengenang kasih orang tua kita. Saat kita udah merid dan hidup terpisah dari ortu, sometimes kita merindukan  perhatian dan kehangatan ortu. Ketika saya merasa begitu, F disarankan mengisi bagian itu. Gak mungkin kan kalau saya harus pulang ke rumah ortu cuma supaya merasa disayang dan dimanjain ortu lagi. Udah umur 26, masa pulang? Apalagi tar kalo udah umur 40, masa ke rumah ortu minta dielus2 kaya waktu kecil?

Sebaliknya, saya juga harus jadi ortu buat F. Pdt. Hendri sendiri share bagaimana sometimes setelah married dia kangen ortunya. Kangen masakan mama. Kangen kerokan mama. Akhirnya istrinya belajar untuk masak seperti si mama mertua yang masak. Dengan menyajikan masakan yang sama, diharapkan itu bisa melepas kerinduan Pak Hendri ke ortunya, tanpa harus pak Hendri pulang ke rumah ortu. Apalagi mengingat rumah ortu pak Hendri gak bisa dibilang dekat. Saat masuk angin, pak Hendri pengen banget dikerok, seperti dulu mamanya kerokin dia. Padahal, sebenarnya istri pak Hendri gak mau kerokin. Dia itu perawat dan menolak sistem pengobatan dengan kerokan. Katanya gak bagus... Hehehe tapi.. karena suaminya biasa seperti itu, akhirnya istri pun belajar buat kerokin sang suami. Seolah2 sang istri menjadi mama bagi pak Hendri.

Peran yang ini sebenernya saya gak pernah kepikiran. Tapi saya rasa ada benarnya juga. Kita pasti akan terkenang dengan kasih sayang mama & papa kita. Jadi, sekarang saatnya saya belajar untuk mengisi peran itu bagi F. Gak yakin bisa nih kalo yang ini.... tapi... saya akan berusaha. \(^.^)/

3. Sahabat. BFF. Best Friend Forever. Kalau ada apa2, curhatnya harus ke pasangan. Gak boleh ada tempat curhat lain. Sekalipun itu sahabat kita dari TK, pembina kita dari remaja, orang tua kita, saudara kita, no no no no no. Tetep yang harus tahu keadaan kita sedalam-dalamnya adalah pasangan kita. Dia yang harus paling up to date soal kita. Dia juga yang harus kita tolong whatever happens. He is my best friend. Dia ada untuk saya, saya ada untuk dia. BFF.

4. Kekasih. Ini sih jelas deh ya. Mesra2an, peluk2an, cium2an, romance, saling memuji, saling merindukan, saling kirim pesan, saling memikirkan, saling melayani, berhubungan seks, yah pokoknya cuma sama dia seorang. Lover. Gak ada sosok lain yang bisa gantiin. My spouse is the only one. Peran ini gak seperti guru-murid, ortu-anak, maupun sahabat. Ini hubungan istimewa yang hanya kami berdua yang punya. Kami adalah sepasang kekasih yang udah disahkan oleh negara & berjanji di hadapan Yesus dan umatNya untuk menjalani kehidupan pernikahan bersama2.

Seluruh 4 peran ini harus dijalani sepaaaaannnjjang hayat. Sampe nanti kulit saya kendor, kantong mata turun, moga2 gak ompong *hehehe*, F juga udah jompo, tapi hopefully masih berotot kekar kaya sekarang (ngarep.com), kami harus terus menjalankan peran2 ini. Guru & murid, ortu & anak, sahabat, dan kekasih.

Oiya, selain ke-4 peran tadi, ada satu hal yang disampein juga tentang memberi bagi keluarga besar. Pdt Hendri dan istri ngajarin kami untuk silang-menyilang dalam memberi. Artinya, pemberian untuk keluarga saya, F yang ngasih. Pemberian untuk keluarga F, saya yang ngasih. Artinya harafiah lho. Bener2 dari tangan saya ke tangan papa/mamanya, bener2 dari tangan F ke tangan mama saya. Tujuannya adalah supaya terjalin keakraban dan hubungan 2 keluarga makin erat. Saya dan F lagi belajar mempraktekkan sih, walaupun gak selalu terjadi seperti itu. :D

Pertemuan 4. Kami gladi resik tentang bagaimana jalan, ngucapin janji (deg2an bo... padahal masih latihan. :D udah mesti hafal tuh pas gladi resik), pasangin cincin, dsb.

Selesai deh ketemu 4x dengan Pendetanya.. Thank you Pdt. Hendri dan Bu Debora untuk pelayanannya memberi kami pembinaan sebelum menikah. Tuhan Yesus memberkati. :)

11 komentar:

  1. auuu...kok jadi deg-degan ya bacanya. Akakkaka

    BalasHapus
  2. halo, salam kenal :)

    aku di GKI Gunung Sahari hehehehe, di gereja aku juga biasanya penganten maju ke alter bareng2... ini sama kayak percakapan dengan pendeta sebelum married ya? aku belom ngomong2 ama pendeta aku sih, tapi kata org2 kalo ama dia bisa ampe 3x, soalnya ada yg cuma 1x kelar hehehehe...

    BalasHapus
  3. @Lasma: Kok deg2an??? Hahaha capeng ni yee.. semangat lasma!!

    @Melissa: Halo!Salam kenal juga Melissa. Oh di GKI Gunsa. Deket donk yah sama Samanhudi. Tapi kayanya kita beda klasis deh, jarang acara bareng2. Iyah ini percakapan dengan pendeta sebelum married. Betul sekali!! :D Mau married yah? Siapa pendetanya Mel?

    @Ko Alung: xie xie ko!

    BalasHapus
  4. Jadi gak sabar pengen konseling :)

    BalasHapus
  5. wah.. baru ngerti aku klo ada bedanya.. hehe
    makasi ci for sharing :)

    BalasHapus
  6. @Pypy: hehe tunggulah Py :)
    @Victoria: yup ternyata ada bedanya yah. sama2

    BalasHapus
  7. Chindy Eka Ariesta12 Juli 2013 07.07

    Hadyuh saya jadi makin penasaran ama BPN. wkwkwk. cuma 4x yaa tep?di gereja eyke bs 4 ampe 6 bulan loh. Hmm...

    BalasHapus
  8. @Chindy: sabar sabar.... :D Ada saatnya nanti. iye cuma 4x. di gereja apa lu Chin? lupa gw. iyah setau gw memang ada yang BPNnya lama.

    BalasHapus
  9. Chindy Eka Ariesta15 Juli 2013 19.49

    Eyke di GBI tep. Hwhwhw. Iya harus sabar sekali. Semuanya kan butuh proses ;)

    BalasHapus
  10. @Chindy: semangat chindy!!
    @Someone: hai tadinya ada 1 orang cewe dr GKI Perniagaan yang komen di sini nih. Maaapp gak sengaja keapus. Pas keapus, aku shock banget. Kamu nanya apa ya? Bahkan aku lupa nama kamu. Maapkan sayaa... >.<

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^