Sabtu, 26 Juni 2010

Review Yogyakarta Trip - 2nd day

Kalau mau baca yang hari pertama, klik di http://withintakapipisbrainandheart.blogspot.com/2010/06/review-yogyakarta-trip-1st-day.html

Hari kedua Selasa 22 Juni 2010

Pk 09.00 kami pergi makan ke sebuah rumah makan yang ada di perumahan. Lokasinya saya kurang ingat karena cukup jauh dari tempat kost dan masuk sampe ke dalam2 kompleks perumahan. Saya ingat nama tempat makannya Tenda Biru. Makanannya Chinese food. Ada bubur ayam dengan telur phitan, mie ayam (mie-nya mereka buat sendiri), nasi bakmoy, ceker ayam, dll. Makanannya tidak terlalu mahal. 1 orang bisa habis sekitar Rp. 15.000,-


Pk. 11.30 kami tiba di Gunung Merapi. Pintu masuknya ada sekitar 3. Setiap kali masuk, k
ita harus bayar sekitar Rp. 2000,-/orang dan Rp. 1.500,-/mobil. Gunung Merapi bagus banget! Kita bisa lihat sisa-sisa lava yang dulu keluar dari Gunung Merapi. Di bawahnya ada alurnya gitu. Keren deh. Di bagian atas pun kita bisa lihat gunungnya yang masih menjulang tinggi dengan gagahnya. Tapi, pasirnya banyak banget dan anginnya kencang pula. Jadi bisa kelilipan. Saya sempat merasakan angin gunung. Enak kok, dingin.. tapi kencang luar biasa, saya sampai bergeser sedikit dari tempat saya berdiri karena terdorong angin. Kalo ke Gunung Merapi, jangan terlalu siang ya. Biasanya makin siang, makin banyak awan yang turun menutupi Gunung Merapi, jadi gunungnya gak kelihatan sama sekali.

Pk. 12.30 kami sudah tiba di tempat wisata Kaliurang.
Di sini kita bisa lihat wisata air terjun. Karcis masuknya Rp. 1.500,-/orang. Menurut saya, air terjunnya kaga menarik..abis cuman dikit air terjunnya, gak deras sama sekali. Di dalam juga ada monyet-monyet berkeliaran. Banyak ibu-ibu yang jual kacang dengan iklan: "Nanti buat kasih makan monyet-monyet di dalem, dek.." Well, saya sih gak beli, gak tertarik main-main sama monyet. Yang bikin saya senang datang ke tempat ini cuma satu: JADAH TEMPE!! :D Ada yang tau itu makanan apa?? Itu tuh tempe bacem pake uli, tapi di sini orang bilang 'uli' itu 'jadah'. Sluurrpppp!!! Enak banget!!! Bisa juga jadah tahu, jadi tahu bacem pake jadah. Ada juga ampas tahu. Saya gak cobain sih ampas tahu ini, tapi kata koko saya: "Untuk ukuran ampas, ini sih enak!" Saya makan jadah tempe 1, jadah tahu 1. Kenyang lho!! Harganya juga teramat sangat murah. Jadah = Rp. 500,-. Tempe bacem = Rp. 500,-. Tahu bacem = Rp. 1000,-. Jadi kalau mau makan jadah tempe, jadi Rp. 1000,-. Kalau jadah tahu, jadi Rp. 1.500,-. Saking enaknya, mami saya beli 20 tempe bacem dan 10 tahu bacem, buat digoreng lagi di Jakarta. Makanan ini wajib dicoba! Karena cemilan jadah ini pake ketan, kita semua jadi kenyang dan akhirnya gak makan siang. Hehehe..

Pk. 14.00 kami sempat bermaksud masuk ke Ulen Sentalu, sebuah museum batik yang katanya arsitekturnya bagus banget!! Tiket masuknya Rp. 25.000,-/orang/1 jam. Kita harus ambil yang 1 jam itu karena akan ada guide-nya yang menjelaskan tentang isi museum itu. Dengar-dengar, di situ kita gak boleh memotret. Karena cukup mahal, sebentar, dan hanya 2 orang yang tertarik masuk, akhirnya kita batal masuk ke museum itu.

Pk. 15.30 kami diantar ke Batik Rumah di jl. Nogosari Kidul no. 2, Ngasem, Yogyakarta. Di toko ini, kita bisa belanja batik. Batiknya bagus-bagus, tapi harganya juga lumayan mahal, sekitar Rp. 60.000,- sampai hampir Rp. 1 juta. Untung saja pas kita datang sedang ada diskon 20%, jadi masih ada deh yang bisa dibeli. Di sekitarnya juga ada toko-toko batik lainnya, jadi kalau gak cocok di Batik Rumah, bisa lihat-lihat ke toko-toko baju di sekitarnya.

Pk. 17.00 kami tiba di Taman Sari, tempat pemandian para putri waktu zaman dahulu. Sayangnya, ternyata objek wisata ini sudah tutup sejak pk. 16.00. :( Tapi, di situ ada orang-orang sekitar yang bilang: "Masih buka, masih buka.. Sini saya antar." Tanpa babibu lagi, orang itu udah berjalan di depan kita. Akhirnya kita diajak muter-muter sampai tiba di pintu belakang objek wisata itu. Kita gak bisa masuk ke tempat wisatanya, cuman bisa lihat dari atas. Huh... Gak bisa lihat apa-apa, tapi akhirnya harus kasih uang ke orang itu. Lain kali harus perhatikan dengan persis jam bukanya nih!! Jangan terbujuk dengan ajakan, "Masih bisa kok.. Belum tutup.." Padahal di buku panduan kami sudah tertera jam buka-tutupnya. Sayang kami masih terpedaya oleh kata-kata mereka. Terus, karena kita gak bisa lihat apa-apa, kami langsung kembali ke mobil. Uang parkirnya diminta Rp. 5.000,- padahal kita gak sampai 15 menit ada di situ. Menurut saya, hal ini agak keterlaluan karena di tempat parkir lainnya kami hanya dimintai Rp. 2.000,- saja.

Pk. 18.30 kami sudah tiba kembali di tempat kost, beristirahat sejenak.

Pk. 19.30 kami ditemani ko Gerry (koko yg saya kenal dari Ensamble Galilea) makan sego kucing (nasi kucing) di Mirota. Tempatnya unik. Restorannya didekor dengan lampu kuning yang remang-remang (cocok buat anak muda seperti saya, tapi gak cocok buat mami saya yang sudah 60 tahun :p). Bangkunya ceper, alias lesehan (sekali lagi cocok buat saya, tapi kurang cocok buat mami saya yang lututnya suka sakit). Satu porsi nasi kucing Rp. 1000,-. Murah banget deh. Satu porsi itu dapet nasi, telur, ikan asin, dan tempe orek. Buat saya, porsinya pas. Tapi buat yg pria, pasti kurang deh. Mesti pesen 2 porsi baru pas. Terus, kita bisa pesan lauk tambahan juga, seperti baso, pepes ikan, ayam goreng, dll. Di sini ada menu lain yang unik: baso uleg. Sebenarnya ini sama aja sama bihun baso, tapi bihunnya diganti sama lontong. Lontongnya banyak banget! Hahaha.. Makanan ini dinamakan nasi kucing karena porsinya yang kecil, seperti makanan yang dikasih ke kucing. :) Selain itu, tempat ini punya keunikan yang lain. Waktu saya mau ke toilet, saya ternyata disuruh masuk ke bagian dapurnya. Di dapurnya itu, ada kandang kuda lho!! Kudanya juga ada di dalam kandangnya!! Ada tiga kuda di situ kalo gak salah. Ckck.. Saya bingung sama restoran ini. >.<

bersambung ke hari ketiga..
all photos are captured by Ferry Gunawan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^