Sabtu, 21 Juni 2014

Hakim-hakim 19

Pasal 19 Perbuatan noda di Gibea

Ayat 1-3: Seorang Lewi tinggal sebagai pendatang di balik pegunungan Efraim. Ia punya gundik. Gundiknya berlaku serong dan pulang ke rumah papanya. Si orang Lewi nyusulin ke rumah papa mertuanya itu.


Ini orang Lewi yang diomongin, si Yonatan itu kan?? Saya anggap bener ya, ini adalah Yonatan. Ternyata dia punya istri juga.. Yah apapun deh sebutannya.. Mau gundik atau istri, intinya wanita yang jadi pasangan dia kan. Ni gundik berlaku serongnya apa ya? Selingkuh? Gak nurut? Bohong? Anyway, sepertinya si gundik merasa cukup bersalah atau kesal sehingga dia pulang ke rumah papanya. Tapi.... si Yonatan sepertinya merasa begitu kehilangan, pengen baikan... Jadi dia sampe nyusul ke rumah papa mertuanya. Keren juga ya... Kayanya Yonatan cinta banget tuh sama gundiknya. Zaman dulu bukannya wajar ya kalo laki2 punya istri lebih dari 1? Hebat banget Yonatan mau jauh2 nyusul ke rumah mertuanya demi bawa pulang gundiknya yang udah berbuat serong. Pasti ini karena cinta! :D

Ayat 4-10: Papa mertua seneng banget Yonatan dateng!!! Ampe gak boleh pulang! Dijamuuu terus, disuruh main di situ terus. Sampe akhirnya Yonatan baru boleh pulang setelah lima hari. Padahal dia uda pengen pulang dari hari ketiga.

Kok papa mertua seneng banget? Apa dia kesepian ya? Jadi seneng gitu kalo ada tamu yang dateng, ngajak ngobrol.. Atau dia seneng karena anak perempuannya disayang dan dikejar begitu rupa oleh Yonatan?

Ayat 11-15: Mereka tiba di daerah Gibea, kepunyaan suku Benyamin. Di situ mereka gak bisa nginep di rumah siapapun. Jadi mereka bermalam di tanah lapang kota.

Eeaaa.. kebayang gak sih mesti nginep di tanah lapang? Mungkin kalo di Jakarta, kita mesti nginep di Monas atau Taman Menteng kali ye? Gak enak banget..

Ayat 16-21: Hore!! Tiba2 ada seorang tua yang nawarin mereka nginep di rumahnya. Orang tua ini kasih makan keledai2 Yonatan dan menjamu mereka dengan makanan.

Bagus bagus. :) Gak baik tidur di tanah lapang. Mending di bawah atap. Lebih hangat dan nyaman.

Ayat 22-24: Orang2 dursila dateng ke rumah Pak Tua. Mereka bilang mau pakai tamu dia (ayat 22). Pak Tua malah bilang, "Jangan berbuat noda pada orang itu. Mending kalian perkosa aja anak perempuan saya dan gundiknya."

Gile ye... ni orang2 dursila maksudnya mau pelecehan seksual ke Yonatan? Ampuunn... Denger berita JIS aja udah eneg.  Ini mereka terang2an ngomong kaya gitu. "Bawalah ke luar orang yang datang ke rumahmu itu, supaya kami pakai dia." WHAT?? Mereka mabuk atau apa sih? Si Pak Tua lagi... "Jangan... jangan ke tamu saya. Mending perkosa anak saya aja." HAAAHH??? Saya kalo jadi anaknya sih kecewa banget! Masa papa sendiri ngasih anaknya buat diperkosa? Si Pak Tua juga nambahin "Gak cuma anak saya, nih gundiknya tamu saya juga sekalian aja. Saya kasih dua perempuan buat kalian. Tapi jangan sentuh tamu pria saya." HMPH!! Nyebelin banget jawaban Pak Tua. Gak adil. Not fair. *rasa feminisme saya gak terima*

Ayat 25-26: Orang2 dursila gak mau dikasih perempuan. Maunya tetep si Yonatan. Tapi akhirnya Yonatan nangkep gundiknya dan kasih gundiknya ke orang2 dursila itu. Mereka bersetubuh dengan perempuan itu dan semalam-malaman mempermainkannya. Menjelang pagi perempuan itu balik ke rumah Pak Tua dan tergeletak di sana sampai fajar. 

Baca ayat ini, saya sampe nangis. Situasinya separah apa ya saat itu? Yonatan ternyata gak cinta ya sama gundiknya? Dugaan saya di awal tadi, salah ya? Orang2 dursila itu ada berapa orang? Di sini cuma tercatat 'mereka'. Mereka itu berapa orang? Gundiknya tadinya baik2 aja kan? Sehat kan? Gila banget mereka bergantian bersetubuh dengan perempuan itu dan mempermainkannya sepanjang malam, sehingga di pagi harinya, dia mati. Mungkin... dia pendarahan? Sebagai sesama perempuan, saya gak bisa bayangin apa yang ia alami dan rasakan dengan tepat. Yah saya juga berharap saya gak akan pernah bisa mengerti, apalagi mengalami. THAT'S HORRIBLE!!!!

Ayat 27-30: Paginya, Yonatan nemuin gundiknya mati di depan pintu sambil tangannya ada di ambang pintu. Dia bawa pulang mayatnya. Dia potong mayat gundiknya jadi 12 potong dan dikirim ke seluruh daerah Israel. Yonatan bilang, "Sejak orang Israel keluar dari Mesir, belum pernah saya denger kejadian kaya gini. Coba deh kalian pikirin, ini adil ga? Tolong ambil keputusan yang baik tentang hal ini."

Oh noo!! Kebayang gak situasinya? Yonatan buka pintu, nemuin tangan gundiknya masih pegang gagang pintu, tapi sebenernya gundiknya uda mati. Yonatan nangis gak ya saat itu? Nyesel gak ya? Dia bungkus mayat gundiknya, gimana ya perasaannya? Gundiknya nyesel gak ya ikut Yonatan pulang? Terbersit gak ya dalam pikirannya, "Coba gue tetep tinggal di rumah papa.." Lalu... Yonatan motong2 mayat gundiknya jadi 12 potong. Yonatan gak ngeri? Itu kan mutilasi juga? Ngirim mayat ke seluruh daerah Israel? Ekspedisinya gimana? Ada yang mau nganterin daging mayat? Atau Yonatan sendiri yang bawa2 12 potong itu dan keliling sendirian? Kenapa Yonatan mencari keadilan untuk gundiknya? Apa sebenernya Yonatan memang cinta banget sama gundiknya? Atau Yonatan bener2 merasa kelakuan orang2 suku Benyamin itu pantas dikenakan balasan yang setimpal? Marah? Dendam?

-bersambung ke pasal 20

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^