Sabtu, 21 Juni 2014

Hakim-hakim 21

Pasal 21 Suku Benyamin dapat tetap hidup

Ayat 1-4: Saat orang Israel menghadap Tuhan di Mizpa, mereka bersumpah gak bakal kasih anak perempuannya nikah sama suku Benyamin.

Bagus, bagus.. biarin aja musnah semua tu suku Benyamin. *Stephanie tetep jahat*

 Ayat 5-15: Orang Israel sedih sendiri karena suku Benyamin bakal musnah. Abis gimana? Mereka sendiri yang bersumpah gak bakal kasih anak perempuan mereka ke suku Benyamin. Mereka jadi pusing sendiri. Akhirnya mereka mencoba mencari solusi. Ada kelompok yang gak dateng menghadap Tuhan di Mizpa, yaitu keturunan Yabesh-Gilead. Ckckck.. Semua pria dan perempuan yang udah gak perawan (keturunan Yabesh-Gilead) dibunuh karena gak dateng ke pertemuan. Keturunan Yabesh-Gilead cuma disisain perempuan2 perawannya. Ada 400 anak gadis. Mereka dibawa ke perkemahan di Silo dan diberikan kepada suku Benyamin.

Lho.. gimana sih? Mereka sendiri yang menghukum, mereka sendiri yang memusnahkan, mereka sendiri yang merasa kasihan. Mereka sendiri yang gak terima suku Benyamin bakal musnah. Aarrhh emang bangsa pilihan Tuhan. Jadi tetap aja dipelihara. *Tuhan gimana sih? Kok sayang banget sama umatNya?* Di sisi lain, ini keturunan Yabesh-Gilead dibunuh, lagi2 sebagai hukuman karena gak dateng ke pertemuan di Mizpa. Keturunan yang ini mau diselamatkan, keturunan yang itu dibinasakan.. Banyak banget sih bunuh2annya? *Gimana sih Tuhan?* Akhirnya suku Benyamin tetap bisa melanjutkan keturunan. 

Ayat 16-25: Laki2 dari suku Benyamin ada 600 orang. Tadi cuma ada 400 anak gadis. Jadi masih ada 200 cowo yang gak punya istri. Para tua-tua umat Israel kasih solusi gini untuk 200 cowo itu, "Setahun sekali ada perayaan bagi Tuhan di Silo. Pas anak2 perempuan Silo keluar untuk menari, kamu larikan seorang dan jadikanlah dia istrimu. Nanti kalo papanya nuntut, kami bakal belain kalian."

Bener-bener cara yang aneh untuk mencari istri. Para tua-tua itu suruh suku Benyamin bawa kabur anak orang. Buset deh. Kalau saya hidup di situasi itu, mendingan saya jangan nari2 deh, di dalem rumah aja kali, bantuin mama masak. Kalo di dalem rumah kan gak bakal dibawa kabur. Udah gitu, kalo sampe dibawa kabur, papa gak bakal bisa nuntut saya balik. Gak boleh sama tua-tua. Katanya suruh relain aja, soalnya gak ada perempuan lagi untuk keturunan Benyamin. "Biarin aja deh anak perempuanmu dibawa kabur." Oalaaahhh...

-----
Hmm setelah membaca rangkaian cerita ini, saya bingung maksudnya apa. Kenapa ini semua dicatat di Alkitab? Untuk nunjukin bahwa:
Dari dulu orang2 udah berdosa? Dari dulu manusia udah bobrok?
Berita2 kejahatan yang sekarang ada di TV dan koran sebenernya bukan berita baru?
Manusia tuh dari dulu sama aja? Suka uang, kekuasaan, cabul dan haus darah?
Hukuman mati adalah hukuman yang paling setimpal kalau kita gak menghadap Tuhan?

Jadi, pertanyaan saya, kenapa semuanya ini dicatat di Alkitab? 

4 komentar:

  1. Menurutku kesimpulan hakim2 21:25 bisa jelasin gagasan kitabnya, Steph. "Setiap orang berbuat apa yg benar menurut pandangannya sendiri." Kalo ga setia sm Tuhan, jadilaj degradasi moral, & akhirnya ngeri ky pasal 19.

    BalasHapus
  2. Gun, tulisannya menarik, baca ulasan elu memotivasi gw utk baca hakim-hakim lg.. br kemarin ini gw blg, aduh mau baca alkitab dr awal smp akhir, pertama lancar, tp stuck di hakim hakim rasanya bosen perang terus.. but stlh bc ulasan elu, menarik jg ya.. gw yg selama ini bacanya ga pake mikir (dihayati) jd bosen :p.

    BalasHapus
  3. @Glory: hmm iya yah.. gagasan kitabnya sepertinya itu. Aku setuju, Glory. Thanks yah! Aku merasa jadi ada gunanya juga kisah2 itu dicatat. :)

    @Diana: Hakim2 itu seru banget Di!!!! gw sebetulnya mau tulis yang bagian Simson juga. Tapi waktu itu lom sempet. Hehe. Kalau narasi, gw emang demen juga bacanya. Yang susah buat gw tuh kalo aturan2 dan ukuran2, pas bagian bikin baju lah, bangun gedung lah.. Aduh gw ngantuk banget di bagian itu. :p

    BalasHapus
  4. kunjungan perdana, salam perkenalan ya ^_^

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^