Sabtu, 21 Juni 2014

Hakim-hakim 17

Kitab Hakim-hakim emang seru, gak ada habisnya bikin saya kaget, shock dan tercengang. Hari ini, saya kebangun pagi2 dan gak bisa tidur lagi. Jadi, saya coba lanjut baca kitab Hakim2. Bacaan saya yaitu Hakim2 17-21.

Fuh... bener2 bingung deh abis baca ini. Temen2 coba baca sendiri juga ya di Alkitab. Jadi nyambung sama saya ni ceritanya tentang apa sih.. Intinya, banyak yang saya gak ngerti. Mohon kalo ada yang bisa merespon atau menjawab komentar2 saya, please leave comments. :D
Pasal 17 Patung sembahan Mikha.

Ayat 1-4 ceritain kalo Mikha pulangin uang ke mama (saya rada bingung sih itu uangnya abis dicuri orang, terus Mikha yang rebut kembali... atau... sebenernya Mikha yang nyolong), mamanya seneng dan bilang mau bikin patung dengan uang itu. Tapi uangnya dipulangin ke anaknya, suruh anaknya yang urus pembuatan patungnya. Anaknya gak mau, akhirnya mamanya sendiri yang cari tukang dan ngurus semuanya sampe patungnya jadi.

Di sini saya berasa kok mirip ama saya? Haha.. Kadang2 saya sama mami juga kaya gitu.. Udah duitnya mami aja yang pegang, mami malah bilang 'Udah duitnya Fani aja yang pegang'.... Tapi kalo udah tentang urusan mami, saya bilang 'Duitnya mami aja deh yang pegang, mami urus sendiri kalo mau beli atau bikin apa2' :D Antara memberikan kebebasan ke nyokap atau males ribet sama urusan nyokap. :P 

Ayat 4: mamanya Mikha beneran lho bikin patung!

Saya heran. Kan orang Israel tauuu.... gak boleh bikin patung buat disembah. Gimana sih? 

Ayat 5: Mikha ini mempunyai kuil.

Haaahh?? Keren amat. Gimana caranya dia punya kuil? Itu kuil pribadi? Dia beli? Dia bangun sendiri? -.-a


Ayat 6: gak ada raja di antara orang Israel, semua melakukan apa yang benar menurut pandangannya sendiri.

Pantesan.... mamanya Mikha tiba2 bikin patung... 

Ayat 7-11: ada orang Lewi merantau, sampe di rumah Mikha. Orang Lewi itu ditawarin kerjaan.. (atau pelayanan?) Kira2 gini kali ye kalimatnye, "Oi orang Lewi, kamu jadi imam deh di kuil saya.. Tar saya gaji.. Gajinya sepuluh uang perak buat setahun. Bonusnya sepasang pakaian dan makanan. Mau ga?" Terus tu orang Lewi setuju.

Ni Mikha lumayan oke juga yeee.. bisa gaji imam.. Terus, kok kayanya agak sembarangan ya cara pemilihannya? Bukannya seharusnya imam itu dipilih langsung sama Tuhan? Hmm... kayanya emang kembali ke ayat 6. Semuanya seenaknya dewe..

Ayat 12: Mikha mentahbiskan orang Lewi itu.

Haah?? Kok Mikha bisa punya kuasa mentahbiskan orang Lewi itu?? Bener2 seenaknya dewe.. 

Ayat 13: Mikha bilang Tuhan akan berbuat baik kepadanya karena ada orang Lewi jadi imam di kuilnya.

Hmm.. kalo gak ada orang Lewi, Tuhan bakal jahat sama Mikha? Masa Tuhan baik karena ada orang Lewi? -.-a

-bersambung ke Pasal 18...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^