Jumat, 18 Februari 2011

Bisa Maen Musik = Enak??

Pas kemarin itu saya post video saya main piano, ada komentar seperti ini dari ci Lia: faniiiii, gileeeeeeeeeeee keren banget! ogut gak bisa musik sama sekali nih, suka takjub sama org2 yg bisa maen alat musik, enak yaaaaaaaaaaaah seperti bs ekspresiin diri without words...

Dan saya balesnya: ci Lia, biasa ajaaa... aku masi sering diomelin sama guruku. hohoho ci, belajar musik ga seenak yg cc bilang. ah! sepertinya jadi dapet ide buat nulis soal ini! hehehe

Jadi sekarang saya bermaksud mewujudkan ide yang waktu itu muncul. :)

Orang2 yang gak belajar musik seringkali merasa kagum dan mungkin iri sama orang2 yang dapet kesempatan belajar musik. Mereka berpikir bisa main musik itu enak sekaliiii -> bisa keliatan keren, keliatan pintar, bisa mengekspresikan diri tanpa kata2, otak kanan dan kiri seimbang, dsb. Kenyataannya, belajar musik gak seenak itu. Yang mereka lihat hanyalah hasil akhirnya. They don't see how much we sacrifice to be able to play the music. Belajar musik banyak kaga enaknya lho! Apa aja? Okay, ni saya jabarin satu per satu yah.

Pertama, supaya bisa mahir, belajar musik (gak cuma piano) butuh training bertahun2!! I'm not talking about 4-5 years. It takes at least 10-12 years of persistence studying. Dalam durasi 10-12 tahun itu si pemusik gak boleh berhenti belajar. Gak ada pake cuti2 sebulan, 2 bulan, ato berapa lama pun. Harus terus-menerus latihan. Dan gak ada jaminan bahwa durasi yang saya sebutkan tadi pasti benar. Belum tentu juga setelah belajar 10-12 tahun, si anak pasti mahir.. Semuanya tergantung dari usaha masing2 pribadi untuk tekun latihan. Check what my friend said in her note a couple of thoughts about my "friend" Her name is Edith Widayani, and she never stops practicing piano since she was 4 (sekarang dia mahasiswi S1 piano performance di Texas Christian University). Sampe sekarang, dia udah belajar piano selama 15 tahun NON-STOP! Sekali lagi, NON-STOP!! And what happen if she stops practicing? Here is her answer: Piano, on the other hand, or music in general, no practicing on holidays and my fingers are all stiff and not moving the way I want them to move.. Exactly TRUE!! So, all the musician, especially pianists, have no holidays. Jadi, enak?

Kedua, setelah merasa mahir di tahun pembelajaran ke 10-12, kita gak bisa berhenti belajar. Why? Yah karena jarinya bakal kaku, dan kita gak akan stay di level terakhir kemampuan kita. Kita bakal merosoooott turun ke level2 sebelumnya. Makin lama kaga latihan, ya makin banyak mundurnya. Memori baca not balok.. kelenturan otot2 jari.. semuanya akan berkurang drastis ketika kita berhenti latihan. Gak enak banget kan.. Selain itu, di musik bener2 berlaku prinsip: Di atas langit masih ada langit! Gak tau sampe kapan kita belajar, selalu ada hal-hal baru yang harus diperbaiki, ditingkatkan, dipoles lagi, digarap lagi, diperindah lagi. Never ending learning karena memang limit bahwa kita sudah belajar sampe akhir TIDAK ADA. So, belajar musik is for a lifetime. Kalo misalnya dipanggil Tuhan umur 60, yah sangat wajar kalau kita masih diharapkan latihan every single day, sampe nyampe umur 60 itu, for the sake of maintaining or improving the skill. Jadi, enak?

Ketiga, perfection is a MUST in music! Bisa didenger di video di notesnya Edith. Mana bisa ada not fals? Not A harus 440 Hz (Hertz)!! Kalo cuman 439 Hz, kaga jadi not A deh. Dan satu frekuensi aja salah, seluruh lagu terdengar salah! Ini sih penting banget buat yang maen alat gesek (biola, viola, cello, double bass) dan alat tiup (flute dkk, trumpet dkk). Soalnya, niupnya kurang kenceng dikit, pitch-nya kurang tinggi.. kurang bbrp Hz doank. Tiupnya kekencengan, pitchnya naik bbrp Hz. Selain itu, posisi jari & bibirnya + tekanan gesekan/tiupannya harus pas juga, baru deh bunyinya bener! Untungnya di piano, gak mungkin salah pitch yang beda bbrp Hz kaya gitu. Yang ada sih totally salah mencet not. Pokoknya harus bener2 BENER! Kalo gak perfect, musiknya langsung aneh. Dituntut se-perfect itu, bikin stress lhoo... Moreover, supaya bisa mencapai kesempurnaan itu, kita harus latihan lebih gila lagi. Latihan lebih serius dan dalam durasi yang lebih panjang. Jangan pernah berharap kalo di tingkat pemula, kalian boleh latihan 1 jam per hari, terus nanti di tingkat tinggi kalian boleh latihan 30 menit per hari. That is totally IMPOSSIBLE!! Makin tinggi tingkatannya, waktu yang diperlukan untuk latihan makin banyak! Kalo dulu 1 jam per hari, pas tingkat tinggi bisa 4 jam per hari, bahkan lebih... Jadi, enak?

Keempat. Salah satu hal yang sangat penting dalam belajar musik adalah: menghasilkan suara yang kuat/besar/kencang. Makin tinggi tingkatnya, kita harus bisa memproduksi suara yang lebih besar. So, kalo udah makin jago, siap2 aja ditelponin tetangga karena kita bikin ribut selama 4 jam (atau lebih) dalam sehari. Some people cannot tolerate this 'noise' lho.. Siap2 deh ada tetangga2 yang bete sama kita, terus akhirnya musuhin kita. Jadi, ada kemungkinan untuk social punishment gitu deh. Enak?

Kelima. Karena banyaknya waktu yang harus dipakai buat latihan, seringkali saya menolak tawaran teman2 saya untuk hangout. :( Menyedihkan sekali.. Dulu saking sibuk sekolah n les piano, saya rasanya udah gak punya temen banget. Pulang sekolah buru2, langsung latihan piano, terus pergi les piano. Sampe rumah uda jam 8an malem gitu. Lalu buru2 mandi, bikin peer, belajar sampe pagi. Pagi2 udah mesti nyampe sekolah lagi. Terus ngulang lagi hari berikutnya kaya gitu.. Huaaa.. jadi gak punya temen.. Enak?

Keenam. Chance buat sombongnya GUEDEE BANGEEETT!!!! Bener2 kalo udah bisa maen musik, harus minta Tuhan awasi dan selidiki hati kita. Jangan sampe talenta yang Tuhan udah titipin malah kita jadiin alat buat pamer. Bisa salah pamerin soalnya... Bukannya pamerin Tuhan yang uda kasih talenta itu, tapi malah pamerin diri sendiri. :( Very risky! Apalagi ditambah orang2 sekitar yang komentar: wah jago yah... kamu keren deh maen pianonya... aku pengen bisa maen musik sehebat kamu... Tuing tuing tuing!! Pada melayang ke udara deh musisinya.. merasa dirinya hebat.. bukan Tuhan yang hebat.. Gawat lah pokoknya!!

Menurut saya sih banyak gak enaknya.. Terus, kenapa saya masih belajar piano? Jawabannya: saya merasa ini adalah panggilan saya. Biar jungkir balik kaya gimana, saya rindu ada di bidang piano. Selama masih ada kesempatan untuk belajar dan menggali lebih dalam, saya selalu merasa kepengen. Ini satu2nya les yang saya gak bisa berhenti. Tiap kali saya pengen ngomong sama guru saya kalau saya mau berhenti, pasti kalimatnya nyangkut di leher. Saya gak pernah sungguh2 pengen berhenti. Ide berhenti biasanya tercetus kalo saya udah stresso banget... latihan kaga bisa2... Tapi tar kalo uda lewat masa stressnya, saya kangen maen piano lagi. Saya suka mendengar suara yang saya hasilkan dari tuts2 piano itu. Hehehe... Nanti sambil maen piano, bisa nyanyi2 juga. Hahaha.. that's the most enjoyable moment I have with my piano! :D Hence, despite the rigorous and painstaking training I have to do, I love to play the piano, and sing with it.

Jadi, buat teman2 yang nanti bakal jadi ortu2 masa depan, kalau mau anaknya bisa main musik (esp. piano), I hope this post will give some insight for you. Belajar musik gak gampang, butuh dukungan moril dari banyak pihak, butuh dukungan materiil dari ortu juga. Belajar musik juga gak bisa cepat2. It takes time. Jangan berharap kalo kita baru les-in musik ke anak, bulan depan dia udah bisa maen Fur Elise and siap jadi bintang, tampil di panggung2, TV2.. Secara personal, saya merasa hal yang berpengaruh besar adalah support dari orang tua. Ketika dukungan dari orang tua sangat besar, anaknya yang belajar pasti lebih semangat dan terpacu, sehingga kemajuannya pun signifikan! Dan jangan lupa, pelajaran kerendahan hati buat si anak!! Very important!! Okay, semoga tulisan kali ini informatif buat para pembaca! :)



*Mau ninggalin komen tapi gak tau caranya? Click Tinggalin Komen Yuk!

23 komentar:

  1. Betul... setujuuuuu! wktu itu aku ksh liat suamiku video km maen piano trus dia blg " wah pasti dia habisin waktu lama buat bs kyk gitu" ( mike juga dulu sempet les piano, tp brenti ;p dan jarang practice lagi)

    ciayooo faniii, glorify the lOrd with your music! ^^

    BalasHapus
  2. wah ternyata suami cc sempet belajar piano juga! heheh he really knows what i'm talking about then. hahaha

    iyaa ciii, mesti glorify the Lord with my music. nah itu dia jg yg jadi beban. dulu, dan kadang2 masih juga sampe skrg, kalo lagi praise n worship, bukannya hati aku fokus menyembah Tuhan, aku malah dengerin chord2 yg maen piano. terus nebak2 arah chordnya, jadi latian hearing!! kacau laahh... kl ada yg nyanyinya fals, merasa langsung terganggu.. apalagi kl diri sndr yg fals.. makin merasa ga nyaman. kacau... tapi makin ke sini, aku melatih diri juga sih spy ga ngurusin hal2 teknis ky gitu.. tapi lebih fokus ke hati yg bener2 mau glorify the Lord. ^^

    BalasHapus
  3. Wah stef... gw sih salut untuk semuanya tentang perjuangan lu. Gw dulu selalu berpikir kl gw itu segitu cintanya ma musik klasik. tapi ternyata gw ga segitunya.. hehehe... mungkin kurang dipaksa aja kali yah... cuma bener2 deh, setelah berhenti main.. tangan kaku abis... (dulu aja udah ga beres.. apalagi sekarang.. :P).
    Rasanya ingin sekali kembali ke dunia itu tiap kali liat orang, tapi kl disuruh take the first stepnya lagi... hadeeuuhh berat bangeett... Sebenernya alesan "ga ada waktu" itu hrsnya ga berlaku kalau gw memang sungguh mencintai musik, krn waktu itu kita yang ciptakan kan??!! Jadi gw berkesimpulan, ternyata gw ga segitu mencintai musik, gw ga segitunya rindu dengan piano gw. Dan meminjam kata2 lu,, gw mungkin memang ga punya panggilan di sini yah?? Walaupun mungkin mak gw udah mulai ngelesin gw di umur 5thn!! Haaiisshhh... tp kok sayang juga kalo dipikir2?? hhmm... ada saran??!!

    BalasHapus
  4. mnrt gw sih kalo emang lo pengen maen piano lagi, ya les lagi aja lau. cuman lo jangan membebani diri sendiri dg target: harus jadi seorang pianis klasik profesional! lebih ke arah: wah gw pengen bisa maenin 1 lagu klasik ini dengan sebaik2nya, sesempurna2nya. jadi bahan les gak terlalu banyak, tapi kualitasnya bisa oke. lagian kan memang lo juga jadi dokter gigi. emang mestinya wkt yg lo habiskan utk jadi dr gigi lebih banyak drpd latian piano. piano udah bukan prioritas lagi. no problem lah belajar 1 lagu-1 lagu aja skrg.

    kalo soal panggilan hidup, gw gak bisa komen lau. mesti lo yg jawab sendiri.. gw rasa lo ada kok rasa cinta sama piano. kalo lo ga cinta, lo ga bakal bersusah hati abis baca tulisan gw. hehehe so, lo cinta sama piano, tapi ya memang piano bukan sesuatu yang bisa menghidupi lo more lively drpd jd seorang dokter gigi. itu yg gw liat.. balik lagi, intinya lo yg harus menjawab sendiri..

    kalo mau les, les lagi aja lauraa!!! as u said, kita yg harusnya menguasai waktu, bukan waktu yg menguasai kita! ---> sok pinter gw ngajarin org soal waktu, sendirinya jg ga bs ngatur waktu.. :D jiayo!!

    BalasHapus
  5. Chindy Eka Ariesta19 Februari 2011 01.38

    Bener2 proses ya ga enak n ga mudah ya tep tp pasti ada kepuasan n kebanggan tersendiri kalo mencapai sebuah prestasi. hehe. tetep semangat yaa tep!

    btw harus diralat tuh ga punya temen. emg g bkn temen u yaa? wkwkwk XD

    BalasHapus
  6. @chindy: iya lo temen gw chiiinn... kan gw yg berasanya begitu... rasanya ga ada temen yg gw bisa bener2 spend time sama mereka. saking gw sibuk sndr. hahaha

    BalasHapus
  7. Chindy Eka Ariesta19 Februari 2011 06.46

    hwhwhw. teman bkn masalah seberapa sering n rutin kita ketemu tp keberadaan mrk yg slalu ada stp waktu wad kita dlm sedih mwpun senang :)

    BalasHapus
  8. Chindy Eka Ariesta19 Februari 2011 22.00

    Gud gud. Jd jgn pnh ngerasa sendirian lg yaa n ga pny temen ;)

    BalasHapus
  9. Cannot agree you more.. :)
    Betul tuh, deritanya belajar piano begitu. Apalagi guru2 piano jaman lawas kan kebanyakan galak2.. SAlah dikit aja uda digetok tangannya.. Plus, skola kan sibuk banget ci, ampe perlu lesnya malem2 karna gurunya ga ada waktu buat ngajar hari minggu..
    Tapi, pas uda bisa, malah ga bisa lepas dari piano.. Kalo denger lagu baru langsung mau ke piano cari notenya dan nyanyiin.. hehehe..
    btw, liat potonya cici maen dong.. :)

    BalasHapus
  10. @Mel: hahaha iya setuju Mel! Terjerat oleh piano!! Hahah latian sih ngeselin, tapi kalo uda bisa, gak bisa keluar dari pesonanya! Liat poto? Ada juga video aku maen, Mel! Udah aku post kok di blog. Cari yg labelnya: Me Perform. Kamu belajar piano dmn, Mel? Guru kamu sadis jg yah.. Aku bersyukur gak pernah ketemu guru yg pake getok2 tangan gitu. Lesnya emang sampe malem sih, tapi aku ga pernah les hr Minggu. Emang akunya jg ga bisa kalo les hr Minggu. Hehehe

    BalasHapus
  11. Aku lesnya di rumah ci, tapi pake kurikulum Yamaha.. Ujiannya juga ikut Yamaha.. Biasanya tuh guru2 di sana, apalagi yang ngawas ujian, super serem.. pokoknya kalo liat tampangnya aja uda ada aura horornya.. *hiperbola* Sampe waktu kecil pas masuk ruang ujian, tiba2 blank ga inget apa2..
    Tapi yah jadinya sekarang, tangannya posisi segala macem bener.. *hopefully* hehehe..
    Yah, belajar piano ada suka dukanya ya.. Trus bener tuh harus non stop dan perfeksionis.. Dulu pernah ga maen 2 minggu, pas maen tangan kayanya ga bisa jalan sesuai yang kita mua.. hahaha..
    Btw, cici ngajar di mana sekarang?

    BalasHapus
  12. @Mel: Haha I really understand what u've experienced! Aku ngajar di BIMUS - GKI Samanhudi n Gloriamus. Kamu sndr skrg ngajar piano? Di mana?

    BalasHapus
  13. Aku sendiri sekarang SMA di luar negri, jadinya uda ga les2 piano lagi.. trus buku2 pianonnya ga bisa di bawa ci.. jadinya sekarang maen bener2 depend on hearing ama variation sendiri.. currently, working sama lagu2nya yiruma, pianis dari korea itu ci.. aku suka aja melodinya..

    BalasHapus
  14. @Mel: Oh gitu.. Wah hebat tuh kalo cara latiannya begitu! Pasti kupingnya makin tajem! Good2!! Kamu tinggal dmn Mel? Iya, Yiruma emang terkenal banget tuh! Aku ada ngajarin lagu2 dia jg ke murid2, pada demen. :)

    BalasHapus
  15. hahahha gila steph tulisan loe keren2. gue suka yang bagian sini. emank ... belajar piano itu SUSAAAHHHH ... apalagi kalo dapet gurunya yang gualak *ehm ehm :p*

    but pas baca note loe ini, gue jadi mikir what God has done in my life is really really amazing ... gila gue dah berhenti maen piano bertaon2, en it only takes few months buat recover bahkan menurut gue sekarang gue maen lebih bae drpd dulu ketika gue masih di YPM ... yah emank masih far away for perfect hehehe. tar di sg dengerin gue maen trus komentarin yeee hahaha

    en setuju banget kalo salah satu saat paling enak tuh kalo bisa maen piano sambil nyanyi, aduh kalo abis PW rasanya indahnya dunia :p rasanya puas bangeett ...

    BalasHapus
  16. Sekarang tinggal di Toronto ci.
    Iya tuh, latian hearing banget, soalnya si Yiruma kalo maen kan banyak *err apa ya namanya? yang kalo di tulis ukurannya kecil di samping not utama, acaciatura ya?*.. hahaha.. uda lupa smua termnya..
    Cici dapet partiturnya dari mana?

    BalasHapus
  17. @Ci Grace: iya ci belajar piano tu syusyah! Haha.. iya aku juga heran cc bisa recover secepat itu. Mungkin support dari ko Tepen sangat berpengaruh yah? :) Betul! Paling enak kalo nyanyi sambil maen piano! Puas to the max! Eh mau duonk denger cc maen piano tar!!

    @Mel: Ehm accaciatura yah? Mungkin juga.. Hahaha Muridku yang bawa Mel, aku tinggal ngajarin doank. Aku sendiri gak punya partiturnya. Oh di Toronto. Sejak kapan Mel?

    BalasHapus
  18. ga tau apaan namanya.. taunya kalo uda ditulis dipartiture trus tunjuk2 dan ngomong "yang ini loh".. hahaha.. abis kadang2 suka depresi sendiri kalo ga dapet2 notnya ci.. bener2 buth extra kesabaran..
    Oh satu lagi tuh buat yang social punishment ci, kalo lagi main kan suka ada body expression gitu2 kan.. Nah kadang kala ada orang yang ngomong: "maen biasa aja, gayanya ampe segitunya".. kadang2 kesel sendiri kalo denger orang ngomong gitu, abisnya gimana, kalo lagi main suka ga nyadar.. hahaha.. :P
    Aku pindah sini taon 2009, tapi ortu masi di Jakarta smua..


    @laoshi grace: lao shi, mau juga dong denger laoshi maen piano.. :)

    BalasHapus
  19. @Mel: hehehe soal body movement yah. Aku jg kadang2 dikomentarin. Tapi aku lebih ngeliatnya ke arah: ya emang itu gaya aku. hahaha jadi ga terlalu kesel. Oh berarti lumayan jg ya udah 2 tahun. Kuliah/kerja?

    BalasHapus
  20. masih SMA ci.. hehehe.. makanya masih harus banyak belajar ini.. :P

    BalasHapus
  21. wuah.. baca post ini, aku sangat mengerti perasaan cici.. T__T maen piano, les piano, maen satu lagu berbulan2, satu birama harus diulang2 trus.. --'
    tapi ga bisa berhenti karena semakin gw pengen berhenti, semakin Tuhan membuat jelas panggilan ini dalam tubuh Kristus.. *sigh* apalagi dengan godaan untuk jadi sombong, wah itu bener abis!! Puji Tuhan, Dia selalu ingat untuk menegur, mengaplak aku saat sdh mau terbang melayang ke angkasa.. hahaha..
    Dulu pas les piano ada yang membuat aku illfeel sama guru les pianoku, soalny dia bilang "Jangan main musik di gereja!!" alasannya itu akan mengacaukan tempo/ritmis yang bener.. Pas denger, rasanya mau marah, sebab yg ngasih talenta itu Tuhan, hrsnya dipake buat Tuhan donk? T__T menurut cici gimana?

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^