Jumat, 15 April 2011

Doa Puasa

Pas kemaren itu saya post tentang Heart Lesson-Hard Lesson (1) dan Heart Lesson-Hard Lesson (2), banyak sekali pembaca yang kirim words of enocuragement and virtual hugs!! Waaahhh!!!! Saya senaang!! :) Your sweet words and hugs are really body boosters for me, readers!! I am so blessed!! Thank you for your caring attention readers!!

Di post itu kan saya sempet nyebut2 soal saya doa puasa selama seminggu tuh.. Sekarang saya mau ceritain pengalaman doa puasa saya. :)

Dulu kalo saya denger kata puasa, yang muncul di pikiran saya adalah: 'Buat apa sih??' Kalo doa sih saya ngerti.. Itu kan saya ngomong sama Tuhan. Saya cerita hari ini mengalami apa aja. Terus pergumulan saya apa aja.. Keinginan saya apa.. Pokoknya semuanya saya ceritakan ke Tuhan. Tapi kalo puasa? Buat apa? Kenapa saya merasanya kalo kita lagi mau minta sesuatu dengan sungguh-sungguh, baru kita puasa?? Akhirnya saya hanya melihat bahwa puasa seperti alat untuk menyogok Tuhan untuk mengabulkan permintaan kita. :0 Makanya sejak dulu saya sebenarnya paling anti disuruh puasa. Soalnya kaya jadi menyudutkan Tuhan.. Seperti ini nih.. "Tuhan, saya kan udah puasa.. Udah susah2 lho nahan lapar, nahan emosi.. Tuhan kabulin permintaan saya yach yach yach??? Saya udah sampe puasa kaya gini lho Tuhan.. Ini artinya saya sungguh2 minta kepadaMu.. Jadi, Kau harus kabulkan permintaan ini... Saya udah puasa lhooo... " Nah gitu deh cara saya memandang puasa. Saya tahu rasanya bukan seperti itu makna puasa, tapi... saya emang gak ngerti!

Selama beberapa waktu ini, saya sedang mengalami pergumulan banget soal masa depan. Mau ngapain, mau di mana, mau jadi apa, mau apa.. Wah! Pokoknya saya bingung Tuhan mau saya menjalani apa sekarang, supaya bisa mendukung saya di masa depan nanti. Yang jelas, bukan bengong2 dan guling2an di kasur doank.. -.-" Beberapa orang sudah menyuruh saya puasa, tanya Tuhan apa yang Dia mau dalam hidup saya. Saya sendiri juga sudah terpikir untuk berpuasa sebelumnya. Bahkan saya pernah tanya sama ci Grace Suryani lewat chat, sebenarnya puasa tuh buat apa sih? Kalo emang Tuhan mau kasih, ya pasti Dia kasih. Kalo Tuhan gak mau kasih, ya Dia gak kasih. Apa gunanya berpuasa? Seingat saya, kesimpulan yang diberikan ci Grace waktu itu: "Puasa bukan bertujuan untuk mendapatkan apa yang kita mau, tapi justru membuat hubungan kita lebih dekat lagi dengan Tuhan." Saat itu, saya kaga ngerti! Abstrak banget kesimpulannya!! Saya cuma jawab: Ic ic... :)

Selain menurut saya gak ada manfaatnya, puasa justru akan bikin saya sakit mag! Saya ada sakit mag. Jadi makannya gak boleh telat. Kalo puasa, gimana doooonkk?? Bisa super duper perih nih mag saya!! Hal ini dibantah ma ci Grace: "Eh, bisa lho gara2 puasa, sakit magnya jadi hilang sama sekali." Ci Diana yang saya sebutkan sebagai wanita Allah juga bersaksi: "Tapi selama ini tiap kali cici puasa, cici gak pernah kambuh magnya.." Jadi, udah 2 orang yang mematahkan alasan saya untuk gak berpuasa. Tapi, saya masih takut... *Duh, Stephanie!! Kamu kok banyak amat sih takutnya??!!*

Udah gitu, menurut saya lagi, saya gak tau bagaimana jam berpuasa yang tepat untuk saya! Apakah harus berpuasa 12 jam, dari pk. 06.00-18.00? Terus puasanya gak makan sama sekali, tapi tetap boleh minum air putih? Atau boleh juga ya minum teh manis? XD Binguuuunnggg!!!

Intinya, saya selalu menghindari yang namanya berpuasa.

Yah, tapi hari itu saya udah bener2 mentok. Bener2 gak tau mesti berbuat apa, mengambil keputusan apa. Saya merasa sudah mencari Tuhan dengan segenap hati saya. Tapi kenapa jawabannya belum datang juga? Tuhan, saya mesti gimana lagiiii??? Akhirnya malam itu juga, atas dasar dorongan hati saya, saya memutuskan untuk puasa selama 1 minggu. Dari hari Senin-Minggu. Puasanya yang nyaman aja deh buat saya. Saya biasanya bangun pk. 08.00 atau 08.30. Jadi, saya puasanya mulai pk. 09.00 pagi aja deh. Selesainya pk. 18.00. Puasa selama 9 jam, skip 1 kali makan berat. Selama 9 jam itu saya juga gak ngemil sama sekali. Saya putuskan saya hanya akan minum air putih saja.

Ketika memutuskan puasa itu, saya berpikir:
  1. Sakit mag, ya sakit mag deh.. Tapi Tuhan pasti tahu kalau saya sedang puasa.. Mungkin ini kesempatan saya mengalami apa yang ci Grace dan ci Diana alami.
  2. Saat puasa, yang terpenting manusia rohnya dikuatkan (belajar dari ratu Ester juga di buku Chosen ^^v). Jadi, hal ini tidak mengacu pada ke-saklek-an jumlah jam saya berpuasa ataupun makanan apa yang boleh/tidak boleh masuk ke badan. Yang penting menguatkan manusia roh! Okay.. Untuk menguatkan manusia roh, saya bisa memikirkan untuk terus menerus berdoa kepada Allah sepanjang hari, lebih berkonsentrasi saat bersaat teduh dan membaca firmanNya, dan lebih peka terhadap hal-hal yang saya baca/dengar baik dari orang lain maupun dari media elektronik.
  3. Selain gak makan siang dan gak ngemil, saya juga puasa nyentuh internet. Terlalu banyak berinteraksi dengan dunia maya membuat saya jadi gak fokus. Serius lho.. Apalagi kalo abis nulis blog.. Penasaran deh.. Uda ada yang komen blom yah.. Mau cek ah.. hahaha.. Bentar-bentar pasti cek. ^^v Ckckck.. Makanya saya puasain juga deh.
  4. Saya gak peduli saya akan mendapatkan jawaban atau tidak dari Tuhan setelah 1 minggu itu. Terserah Tuhan aja deh mau jawab apa kaga. Yang penting saya puasa dulu!

Mulailah hari pertama saya puasa: Senin.
Saya menjalani hari itu seperti biasa. Mandi, sarapan, saat teduh, pergi mengajar seharian, dan pulang ke rumah. Tapi hari itu terasa sungguh berbeda! Memang karena lagi mentok yah, hati saya terus-menerus menjerit kepada Tuhan setiap detik! Ngomongnya lain-lain: 'Yesus, aku mesti gimana? Allah, Kau maunya apa? Tuhan Yesus, toloooonnggg!!! Apa yang harus aku lakukan? Sebenarnya, apa yang terjadi sih? Masalahnya ada di mana, Tuhan? Kok aku bingung? Kenapa aku merasa clueless banget, Tuhan? What happened? What should I do?' dan ratusan kalimat pertanyaan lainnya.. Dan anehnya, saya bisa ngomong hal itu sembari saya ngomong ke murid saya, memberi penjelasan tentang lagu yang sedang ia pelajari. *Takjub* Saya pernah membaca tulisan Pdt. Stephen Tong. Beliau bilang bahwa orang percaya diberikan kesempatan untuk menikmati dunia nyata dan dunia roh secara bersamaan. Saya mengerti! Ya begitulah. Roh saya terus-menerus berusaha bertanya pada Yesus, sementara saya tetap menjalankan tugas saya di dunia. Saya tetap mengajar selama saya terus 'teriak-teriak' ke Tuhan. Dan, ketika saya tidak makan siang, ternyata pengaruhnya untuk roh saya juga saya rasakan. Saya jauh lebih fokus memikirkan tentang Tuhan Yesus. Saya tidak bisa menjelaskan secara ilmiah bagaimana kondisi biologis saya merespon ketika saya melewatkan makan siang, dan kemudian membantu saya lebih berkonsentrasi pada manusia roh saya. Yang saya rasakan dengan jelas adalah: saya lebih fokus. Setelah saya makan malam dan mulai buka inet, fokus saya jadi terganggu. (Tuh kan.. rasanya memang tepat saya puasa main internet.. hohoho).

Hari kedua: Selasa.
Inilah hari yang paling penting itu! Saya berenang bareng Margaretha (Mami) dan menceritakan kesusahan hati saya. Saya percaya bukan suatu kebetulan Mami bisa chat sangat singkat di YM dengan Jevelin, pas Jevelin lagi break and online juga! Saya juga percaya bahwa bukan kebetulan di hari itu jadwal mengajar saya dan Jevelin bisa selesai di jam yang sama, sehingga kita bisa ketemuan. Biasanya tuh mo ketemuan aja susah bangeett!! Ini cuma di-SMS 2 atau 3 jam sebelumnya, eh malah jadi! Ya, pertemuan dengan Jevelin itu banyak mengubahkan saya. Silakan baca lagi di Heart Lesson-Hard Lesson (1).

Hari ketiga: Rabu.
Saya berusaha mencerna setiap detail yang Jevelin katakan kemarin malam.

Hari keempat: Kamis.
Aduh.. baca apa yah? Rasanya udah males baca buku-buku soal BGR. Gak mau beli lagi buku-buku gituan. Teori saya udah lengkap. Prakteknya yang saya kaga mau. Persis banget kaya orang Farisi.. Ckck.. Eh, di kasur ada novel Shack. Saya udah pinjem dari sekitar setahun yang lalu, tapi gak kelar2 bacanya. Kenapa? Soalnya ada adegan pembunuhan. Serem bacanya.. Jadi, terbengkalai-lah novel itu di kasur saya selama berbulan-bulan. (Maap ya Sarah.... uda kelamaan nih minjemnya... XD). Katanya ni novel bagus. Mane sih bagusnya.. Ni baca baru awal-awal doank (sambil melihat-lihat letak pembatas buku saya).. adegan pembunuhannya kayanya bentar lagi deh. Akhirnya saya memutuskan untuk melanjutkan membacanya.

Hari kelima: Jumat.
Gila, SHACK bagus banget!!!! Mack is me. Me is Mack. Semua nama Mackenzie bisa diganti dengan nama saya! Lesson learned:
  • The Holy Spirit said, " This is a flying lesson" (p.100). Penjelasannya saya copas lagi dari bukunya yah.. (Sorry banget buat yang lom baca bukunya.. I believe I've ruined your day to tell you what's in this book.. ^^v). The Holy Spirit said (p. 99): "Most birds were created to fly. Being grounded for them is a limitation within their ability to fly, not the other way around. You, on the other hand, were created to be loved. So for you to live as if you were unloved is a limitation, not the other way around. Living unloved is like clipping a bird's wing and removing its ability to fly. Not something I want for you. Mack, pain has a way of clipping our wings and keeping us from being able to fly. And if it's left unresolved for very long, you can almost forget that you were created to fly in the first place." Ohhhh jadi begitu... Ternyata saya diciptakan untuk mencintai dan dicintai. Entah bagaimana, rasa sakit saya sejak putus cinta itu belum terselesaikan dengan baik. Itulah kenapa hati saya jadi seperti batu. Saya lupa kalau saya diciptakan untuk mencintai dan dicintai. What an enlightment!! :)
  • Mack said, "I feel so lost." Jesus answered,"I know, Mack. But it's not true. I am with you and I'm not lost. I'm sorry it feels that way, but hear Me clearly: you are not lost." (p. 116) Aih.... saya langsung mewek pas baca jawaban Yesus. He is indeed really truly a great great God!!! Saya merasa terhibur dan dikuatkan ketika membaca kalimat itu. :')

Hari keenam: Sabtu.
Selesai baca SHACK. Dan pelajaran yang saya dapat buanyaaaakkk sekali!!!! Yang saya ceritakan baru sepotong kecil banget. Teman-teman baca sendiri deh bukunya!! Hahaha *jadi iklan :p* Teman-teman, di sini pun saya merasakan tangan Tuhan bekerja. Bayangin aja! Tuh buku ada di samping bantal kepala saya setiap malam selama hampir satu tahun! Tapi saya gak pernah mau baca. Males, bahasa Inggris sih! Takut, ada adegan pembunuhannya! Lalu, kok saya bisa terdorong untuk membacanya pas masa puasa ini? Saya cuman bisa jawab: kasih karunia. Tuhan tahu buku Shack akan membantu saya menemukan jawaban. Konsep saya banyak yang ngawur tentang hubungan, iman, kasih, dan rasa sakit. Saya gak nyangka saya ngawur sebanyak ituuu!!!

Really really thank God!! Dia menunjukkan SAAT YANG TEPAT untuk saya baca novel Shack. Saya sebenarnya bisa aja baca buku itu berbulan-bulan yang lalu kan? Gak usah tunggu saya mentok dan puasa. Tapi, kalau saya membacanya berbulan-bulan yang lalu, saya rasa saya gak akan bisa menempatkan diri saya sebagai Mackenzie. Saya cuma akan melihat sosoknya sebagai another protagonist in a story. It's his story, not mine. Jadi, pelajaran untuk Mackenzie bukan pelajaran untuk saya juga. Namun, Tuhan berkehendak lain. Dia menyudutkan saya sehingga saya bisa menempatkan diri sebagai Mackenzie. It's my story, not just simply his story. It's my lesson, not only his lesson.

Hari ketujuh: Minggu.
Terharuuuuuu!!!! Saya terharu dengan perjalanan puasa saya!!!
Tadinya saya pikir, saya bakal sakit mag. Eh! Beneran lhhoooo!!!! Saya sama sekali gak sakit maaagg!!!! Padahal biasanya telat makan 1 jam aja, perih banget magnya!! Tapi ini kaga!!!! Yeeeaayyy!!! Praise the Lord!!! Saya juga gak berpikir untuk mendapat jawaban dari Tuhan. Saya terlalu putus asa. Saya sudah terlalu lama menunggu jawaban yang tak kunjung datang. Jadi, saya terbiasa untuk tetap menunggu. Pasrah dan tawar hati.. :( Udah gak berani berharap deh. Sekiranya Tuhan jawab, saya pikir jawabanNya akan datang setelah masa puasa saya berakhir. Saya gak nyangka jawabanNya datang di tengah-tengah masa puasa saya!!!! Lord, YOU ARE AMAZING!!! Dan seperti biasa, jawabanNya selalu di luar akal pikiran saya. Dia gak menjawab apa yang harus saya lakukan. Tapi, ketika saya berusaha terus melihat ke arahNya, saya melihat diri saya sendiri. Gak ada jawaban, tapi saya menemukan keberadaan diri saya. Bukankah itu yang paling menakjubkan dari kehidupan bersama Allah? Semakin kita mengenal Dia, semakin kita mengenal diri kita sendiri. Semakin kita sadar betapa sucinya Dia, semakin kita sadar betapa terpuruk dan berdosanya kita. Keren yach?!!

Selain itu, saya juga mengerti apa yang dibilang ci Grace: "Puasa bukan bertujuan untuk mendapatkan apa yang kita mau, tapi justru membuat hubungan kita lebih dekat lagi dengan Tuhan." Ternyata, itu bener banget!!! Hadiah terindah yang saya dapat dari berpuasa bukanlah sebuah jawaban berupa petunjuk apa yang harus saya lakukan. Bukan juga sebuah solusi untuk mengeluarkan saya dari masalah saya. Ya, hal-hal yang penting Ia tunjukkan pada saya, mengenai keberadaan diri saya itu. Tapi itu adalah hadiah tambahan. Kalau Ia tidak menunjukkan hal-hal penting yang saya sebutkan di atas, saya tetap mendapatkan hadiah yang paling indah tersebut. Apa sih hadiahnya? Hadiahnya adalah: meningkatnya keeratan hubungan saya dengan Yesus. Hati saya makin terpaut pada Allah! Sungguh deh, berjalan bersama Yesus itu... WWOOOWW!!! Saya gak menyangka Dia membawa saya sampai kedalaman seperti ini. Gak nyangka hubungan saya denganNya akan makin diperkuat dan diperdalam. Dan berita bagusnya adalah kedalaman hubungan ini gak ada batasnya. It can go deeper... and deeper... and deeper.. and deeper.. Tuhan Yesus, saya siap untuk membawa hubungan kita ke level yang lebih dalam lagi!! :) :) :)

Buat teman-teman yang sudah digerakkan untuk berpuasa, yuk mari puasa!! Jangan banyak alasan kaya saya. Hihihi.. Ternyata puasa itu membawa kita untuk lebih erat lagi dengan Tuhan lho!!

17 komentar:

  1. ci Tepgunnn :)
    first of all makasih buat pelayanan cici tadi di JA korem, kalo ga salah, aku ga gt jelas liat dr blakang :)

    ci, aku bnr2 bingung juga soal puasa tapi tulisan cici yg ini bnr2 bukain bgt..
    aku mw nanya deh ci kalo kek aku pernah nih ci coba puasa ga makan ga minum 12 jam dari jm 8 pagi ampe malem ya.. tapi paginya sebelom jm 8 aku sarapan, nah tmn aku ada yg bilang kalo puasa itu ga diitung dari terakhir kali u makan di, dy klo puasa kaga sarapan ci dari pagi ampe sore jm 4 gt, nah gmn tuh ci, jadi patokan praktek puasa tuh gmn ya ci?? sama kalo kek yg cici tulis di atas, cuma puasa makan, tetep minum air putih itu gmn ci?? bedanya apa?? masih dianggep puasa juga kah??

    thx before ci for sharing about this :)
    sorry aku nanya rempong gt. hehehe :)

    BalasHapus
  2. steph : ge baru baca.. wah sharing u bgs ya..
    gw stuju dg u & c"grace klo puasa itu bs buat hub qta lbi dekat ke Tuhan krn gw jg ngalamin hal yg sama..
    Dulu gw pkir puasa tuh bisa maag, trus lemas en ga bs kerja.. Eh, tau ga klo gw lg puasa ntah knp gw jadi superrr sabar, ga mau gosip, trus gw bersukacita bgt,.Mpe tmn gw ada yg tny knp u ari ni happy banget =) gw cuma merasa happy krn pas puasa gw bisa lebi ngontrol emosi & pikiran gw en merasa dekat & bisa lebih mendengarkan suara Tuhan :)

    Ya gw stuju sech klo puasa bukan patokan dr jam atau apa yg ga blh dimakan.
    Klo gw puasa, gw jg ga mau minum air putih sech. tp klo jam brp mpe jam brp itu ga slalu jadi patokan buat qta puasa.. Yg penting qta ngelakuin nya dgn tulus dan bukan utk kepentingan qta sendiri atau menyombongkan diri...Maka na klo ada yg nanya puasa nya mau yg model gmn, klo mnurut gw balik lg ke komitmen qta masing2... :)
    Btw,, salut ama u... Keep going ya sis :)

    BalasHapus
  3. ci Faniiiii.....tulisanmu ini aku banget deh. aku merasa benar2 seperti itu!!! sekarang jg lagi di tengah2 puasa....tapi masih buanyak hal yg harus dimurnikan.

    Yah dulu aku jg mikir kaya Cc...ngapain puasa, itu kan sama aja dg menyogok Tuhan. Pokoke pemahaman ttg puasa jadi melenceng banget deh. Thanks for writing this, benar2 menjelaskan buatku :)

    btw Ci, boleh tanya ga? cc kerja apa sih? hehe :D

    BalasHapus
  4. @Girls: sorry lagi ga bisa bales panjang2.. tar aku baru balesin lagi yah. hehehe keep sending me comments yah!! :)

    BalasHapus
  5. waaahhh tulisan ini bagus banget!! bakal gue link buat org2 yg mau puasa hahaha. emank Babe tuh luar biasa bangeeett en hubungan sama Babe itu tak terbatass!!

    sigh, gue sendiri dah lama ngga puasa neh :$ en krn lagi hamil ngga berani puasa juga hahaha. tapi sepertinya gue perlu deh step. puasa internet ... haha

    BalasHapus
  6. guddd stephh.. great sharing :]
    wktu ituu aku prnah puasa 40 harii.. wktu ituu akuu lagi ada dalam masa stress berat.. bner2 stress, jiwa kuu tertekan bangeed.. jadii laa wktu ituu akuu puasa untuk detok jiwa.. then, Tuhan bicara byk saat aku puasa.. menguatkan aku, memberi penghiburan yang baruu.. ohh yaa teph, ada 1 bukuu baguuuZ bangeed.. Jdul-nya : Kuasa di balik DOA dan PUASA.. Karangan mahesh chavda.. di metanoia adaa dehh.. cobaa bacaa dehh steph.. really2 recommending.. pandangan kuu tentang puasa jugaa diubahkan gara2 bukuu inii.hohoo.. God bless yaa step.. :]

    BalasHapus
  7. @Diana: Thanks jg Di! Iya kmrn itu aku yg maen di JA remaja. :)

    Soal 'kalo puasa itu ga diitung dari terakhir kali u makan'.. hmm aku malah baru pernah denger nih. Aku sendiri gak tau soal 'puasa = membiarkan diri kelaparan' akan membawa kita sampai ke kedalaman rohani seperti apa. Tapi, aku yakin inti puasa bukan soal berapa lama kita membiarkan diri kita kelaparan, melainkan bagaimana kita fokus mengarahkan hati kita ke Tuhan. Jadi bukan kuantitasnya yang diutamakan, tapi kualitasnya. Gimanapun juga, kuantitas akan mendukung kualitas. Kalo kita puasanya cuma 2 jam, aku gak yakin kt udah bener2 bisa fokus cari Tuhan. Kalo lebih lama (mungkin sekitar 9-12 jam -> ini cuma prediksi aku), kita jd punya waktu yg lebih panjang utk cari Tuhan.

    Di, aku sendiri jg lom tau banyak soal puasa nih. Mungkin kita bisa sama2 baca buku yang disaranin Kezia.. Heheheh :)

    BalasHapus
  8. @Diana lagi: eh ada yg kelewat. :P Di, soal puasa ini bener2 personal. Aku pernah baca buku Yusak Tjipto. Tuhan ajarin cara puasa yang tepat buat dia. Jadi, durasinya berapa lama, dari jam brp sampe jam brp.. Tuhan kasih tau. Buat dia mungkin bisa jam 6-18, dan dia baik2 aja. Tapi mungkin buat aku, jam 9-18 baik buat aku. So, itu sangat tergantung dr masing2 org. Termasuk juga puasanya makan/minum apa.. Mungkin ada orang yg mesti tetep makan ringan ky roti/kue, tapi ada juga yg tahan sama sekali gak makan.. Mungkin ada yg tetep mesti minum teh manis, tp ada juga bahkan yg ga minum sama sekali, oke2 aja. Intinya sih hatinya,Di..bukan peraturan2 yg mengatur tata cara puasa kita. Gitu deh menurut aku. :)

    BalasHapus
  9. @Leni: Thanks Len! Eh, jangan salut ma gw.. Salutnya ma Bapa. :) Iya gw setuju ma semua pendapat lo: "Yg penting qta ngelakuin nya dgn tulus dan bukan utk kepentingan qta sendiri atau menyombongkan diri...Maka na klo ada yg nanya puasa nya mau yg model gmn, klo mnurut gw balik lg ke komitmen qta masing2." d^^b Lo juga keep going sista!!

    @Louisa: Ur welcome Louisa!! Semoga dlm masa puasa ini kmu bisa makin deket sm Tuhan. :) Kerjaan aku? Aku guru piano, Sa. Kenapa emangnya? hehehe

    BalasHapus
  10. @Ci Grace: Yup yup!! Setuju ma komen cc: "emank Babe tuh luar biasa bangeeett en hubungan sama Babe itu tak terbatass!!" Hohoho seru banget yaaaaahhhh jalan sama Babe ituu.. :) :)

    nah kalo soal hamil, daku bingung deh ci. >.< tapi kalo puasa inet, aku yakin cc jg pasti bisa kalo cc mau. :)

    BalasHapus
  11. @Kezia: Kamu puasa 40 hari??? WWWOOOOWWWW!!!!! Aku salut kamu mau komitmen utk selama itu!! Tapi ternyata emang Tuhan bukain banyak hal buat kamu ya selama masa itu. Aku jadi pengen belajar lebih banyak lagi nih soal puasa. Thanks ya utk saran bukunya!! I'll look for it!! GBU2!!

    BalasHapus
  12. iyaaa teph wktu ituu soalna lgii bner2 underpressure bangeed.hohoo.. jadi wktu itu aku nekatin untuk puasa.. iyaa bner steph, ketika kt byar harga-na, Tuhan psti akan ksh lebih.. aku jd trtarik nulis ttg doa puasa.hihii.. Iyaa stephh bacaa dehh buku ituu.. pandangan kita ttg puasa psti jadi brubah.hohoo.

    BalasHapus
  13. @Kezia: Okeee!!! Nanti kalo aku udah ketemu bukunya, aku baca deh!! Thanks sweetie!! :)

    BalasHapus
  14. great steph, dah lama gw bertanya2 ttg puasa,
    akhirnya dikau post jg step lov lov it, soalnay mau coba puasa doa (belum pernah bokkkkkkkk)*malu

    BalasHapus
  15. @Uly: ayo dicoba!! ternyata dampaknya luar biasa! gpp lagi, semua pasti ada pertama kalinya. :) Semangat!!

    BalasHapus
  16. siiiiiiip deh ci.. thank you ya :)
    buat Kezia salam kenal yaa :)
    makasih buat rekomen bukunya :)

    BalasHapus
  17. Hai ci stephanie, baru tau ada post ini hehe.. Cuma mau share ci, bener banget soal "ketakutan bakal maag pas puasa" itu ga terbukti ci.. Aku juga ada maag, tp klo lg puasa, no maag at all.. Kecuali dalam kondisi dimana aku emg GA READY buat puasa, atau motivasinya lg ga bener, nah MAAGnya kambuh deh di situ hahahaha.. Intinya ktika kita emg NIAT puasa, God will help us, SUGESTI kita bakal bilang MAAG ga akan kambuh seharian itu and that's really true :)

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^