Senin, 11 April 2011

Heart Lesson-Hard Lesson (1)

Mungkin beberapa teman ada yang menyadari.. Kira-kira sepuluh hari lebih saya gak ngeblog sama sekali. Ada lho yang nanyain!! Hoho terharu.. Thanks ya Uly dan Fajar for your sweet attention *hugs!!* Ternyata ada juga yang kangen sama tulisan2 saya. Wkwkw *ge-er mode: ON* :P

Sebenarnya bukan tanpa alasan saya gak ngeblog. Saya emang lagi gak ada inspirasi. Lebih tepatnya, saya lagi bingung. Masih banyak misteri dalam hidup saya yang belum tersingkapkan. Masih banyak rencana Tuhan yang saya kaga tau, bikin saya penasaran, dan bikin saya stresso karena Dia belom mau kasih tau juga padahal saya udah tanya Dia sejak lamaaaa sekali. -.-"

I feel so lost.

Kenapa begitu? Saya merasa hampa.... tapi saya bahkan gak tau masalah saya apa. Sebenarnya, saya gak menyadari kalau saya bermasalah... Saya gak menyadari kalau hati saya kenapa2.... sampai.... sampai 3 hal ini saya alami....

1. Saya gak bisa main piano dengan hati. Guru piano saya, a very very very great teacher, Pak Johannes, bilang bahwa permainan piano saya kosong, boring, terlalu berlogika. "Stephanie, It's a very big problem! Hati kamu miskin! Mestinya kamu bisa membawa kekayaan jiwa kamu dari pengalaman hidup kamu ke lagu yang kamu mainin! This is a very serious problem!" Itu kejadiannya uda lama banget... Kira-kira pertengahan 2010. Dan saya tahu hal itu masih berlaku buat saya ketika guru saya yang lain, also a very very very great teacher, Ci Diana, dateng nonton konser saya tanggal 15 Februari 2011 kemarin. Pas saya tanya pendapatnya, saya shock. Dia bilang kalimat yang sama persis dengan yang Pak Jo bilang: "Cici denger kamu mainnya gimana yah... kaya robot sih enggak... Tetep kedengeran nyanyinya, musikal... Tapi apa yang hilang ya.. Cici rasa kamu mainnya terlalu pakai logika.." Saya shock denger kata itu lagi: LOGIKA! Dalam hati saya: "Really?? Kok cc bisa tau cuman dari sekali denger saya main di konser??" Tapi emang yang namanya a very very very great teacher ya gitu donk yah.. Sekali denger juga langsung tau apa yang disampaikan oleh musik saya. Langsung kerasa deh musiknya itu gimana.. Music is not capable of telling lies. How true is that! Denger saya main, ci Diana dan pak Jo tau there's something wrong in me as a human. Something is wrong with my heart. Tapi, waktu itu saya kaga percaya!! I think nothing is wrong with my heart.. Hahahaha *bebal*

2. Beberapa teman saya bilang ke saya: "Tep, lo sih kaga punya perasaan!" Paling mantep ini dooonk.. Ketua komsel saya.. negurnya keras amat!! Dia bilang gini: "Eh, gw sih lebih serem sama elo, Tep! Pokoknya ci *** mah lebih lembut dari elo. Ci *** di luarnya keliatan keras, tapi dalemnya mah cewe bangeeett.. Kalo lo dalemnya keras, luarnya lembut. Justru gw lebih kuatir sama elo! Lo lebih berbahaya!" Reaksi saya: WHAT??? REALLY??? Emang gw salah di mana yaa?? Ini yang saya tulis di waktu2 itu in my letters to Jesus: 'Tuhan Yesuuuss... semua kekuatanku itu dariMu. Emangnya hatiku ini kenapa, Tuhan? Selidikilah hatiku, Tuhan.. Aku merasa apa yang kupancarkan keluar semuanya dari hatiku. Apa aku munafik? Pura2 lembut, tapi sebenarnya keras?' Saya bener2 bingung dengan semua komentar teman saya...

Teman2 merasa aneh gak kenapa saya bingung? I think some of you are.. :) In my defense, saya mengakui bahwa saya banyak menjalani hidup saya dengan logika. Jarang pake perasaan. Perasaan adalah sesuatu yang sangat asing buat saya. I don't know what feeling is. TRUE!! Saya pun lebih suka memakai kalimat: "Saya pikir..." ketimbang: "Saya rasa..." Buat saya, perasaan adalah sesuatu yang benar2 abstrak, I can hardly understand it. I am not a good friend of what is called as a feeling.

3. Ini nih... trigger yang paling puncak. Erh.... erh.... dibahas gak yah.... tapi.... ini.... ehm.... trigger yang cukup signifikan.... kalo gak mo dibilang paling signifikan.... jadi.... well.... *Come on Fani! You can say it! Yes, you can! Come on! Say it, Fani.. Say it!* ugh yeah... the trigger is called: a guy.
PHEEEWW!!! Finally it comes out...... Yup, here is a guy who puts me in a corner. I mean, he really puts me to a place where I cannot run anymore, and now I HAVE TO deal with feelings. Oh such a thing I am not familiar with!! Di saat pihak sana sepertinya sudah diliputi oleh rasa2 tertentu, saya adem ayem aja.. Semuanya saya pikirkan. Yang muter di kepala saya: buanyaaaakkk!!! Saya mikirin semua artikel BGR (Boys-Girls Relationship) yang pernah saya baca. Semua!! Pokoknya semua!! Termasuk yang akhirnya saya tulis sendiri di blog saya!! Ada teori, sekarang praktekkin!! Tapi yang lewat di hati?? Emang bisa yah ada yang lewat di hati??? Apa sih hati?? Apa sih perasaan?? Kaya gimana tuh?? I don't know, I don't understand..

Akhirnya, saya memutuskan untuk doa puasa selama satu minggu, dari hari Senin sampai hari Minggu. Tuhan emang bener2 baik. Dia gak membiarkan saya berlarut-larut kebingungan mencari akar permasalahan saya. Hari Selasa pagi, saya pergi berenang dengan teman kampus saya, Margaretha, and I discussed many things with her. Jadi dia tahu saya lagi banyak pikiran. Thanks Mami (her nickname) for the chat in the swimming pool!! :) Entah gimana, dia jadi bisa kabarin Jevelin (teman baik saya dari SD. Want to know the story between us? Read here), dan akhirnya Jevelin ngajak saya ketemuan Selasa sore itu di McDonald Hayam Wuruk. So, kita ketemuan.

Wah, gilaa deh obrolan hari itu sama Jevelin!! Dia bisa banget menjelaskan keadaan saya, ngajarin saya tentang yang namanya hati. Unbelievable that I am soooooo stupid that I don't understand anything about what a heart is!! Udah umur segini baru belajar yang namanya hati tuh kaya apa!! Pity me!! Okay, ini yang Jevelin jelaskan ke saya.

Jevelin bilang, "Di dalam diri lo, ada si Mr. Logic. Mr. Logic bertakhta di atas kepala. Dia sangat berotot! Persis kaya Ade Rai. Dia sangat kuat!! Udah gitu, dia memakai mahkota di atas kepalanya. Dia mau menguasai seluruh diri lo. Terus, senyumnya sombong! Sementara itu, di dada lo ada si Hati. Hati sedang menangis.. terus-menerus menangis.. Mr. Logic mendatangi Hati dan berkata kepadanya, 'Hati, jangan menangis lagi. Ayo, jadilah kuat seperti saya! Ayo jadi berotot seperti saya! Kamu pasti bisa! Kalo kamu udah berotot, kamu gak akan menangis lagi!' Jadi, sejak saat itu dimulailah training untuk Hati. Hati disuruh treadmill setiap hari, setiap saat!! Instead of menjadi kuat, Hati malah merasa lelah. Hati bilang, 'Mr. Logic, saya haus.. Saya mau minum..' Mr. Logic menjawab, 'Gak boleh! Harus terus exercise!! Jangan stop!! Pokoknya latihan terus dan kamu akan jadi kuat! Kamu gak akan menangis lagi!' Akhirnya... Hati kehausan dan kelelahan.. Dia mengalami dehidrasi berat dan jatuh pingsan. Saking kekeringan, Hati jadi kering dan retak. Persis seperti tanah yang kering.. jadi mudah retak dan patah-patah.. Begitulah kondisi Hati sekarang. Dia pingsan dan sudah retak, hancur berkeping-keping, dan warnanya berubah menjadi hitam." :(

Setelah menjelaskan kondisi saya, Jevelin melanjutkan, "Tep, natur hati itu gak sama kaya otak. Hati gak bisa disuruh treadmill and jadi berotot. Hati itu seperti marshmallow. Dia empuk dan lembut, warnanya putih. Sifat hati itu ada tiga: 1) Tidak bisa mengontrol diri sendiri, 2)Perlu kasih sayang yang menyenangkan dan menenangkan, 3) Fragile."

Komentar saya: Pantesan saya gak punya hati... Soalnya selama ini saya mengontrol apa yang saya rasakan. Kalo saya sedih,saya langsung perintahin diri sendiri 'Jangan sedih, cheer up!' Langsung deh saya gak terlalu sedih lagi. Kalo saya mau marah, saya langsung mikir 'Ngapain marah? Cape tau.. Cari aja solusinya..' Semuanya saya kontrol dari pikiran saya. Kemudian soal hati seperti marshmallow. I have never imagined that a heart is like a marshmallow -> empuk, lembut, dan berwarna putih. Actually, I have never had any imagination what a heart looks like!! Ckck... Berikutnya yang no. 2 -perlu kasih sayang yang menyenangkan dan menenangkan-, komentar saya: Hah? Masa sih? Gimana caranya Hati bisa dapat kasih sayang yang menyenangkan dan menenangkan? Yang no. 3 - fragile. This one I know best!! I was once brokenhearted.

Jevelin melanjutkan ilustrasinya.

"Tep, Hati perlu air supaya dia gak jadi kering dan patah-patah kaya gini. Dia butuh air, air kasih. Bahkan sekarang Mr. Logic pasangin payung di atas Hati, namanya: Payung Alasan. Lo menolak semua air kasih untuk si Hati dengan berbagai alasan. Akhirnya semua kasih yang ditujukan untuk Hati terhalang sama payung. Kalo ada setetes air yang kena ke Hati pun, apa efeknya? Hati lo udah jadi batu!! Air setetes ada di atas batu, besok juga udah ilang!! Gak efek!"

I said, "Terus gimana donk, Jeeepp???"

Jevelin bilang, "Yang perlu lo lakuin sekarang: TUTUP payung alesan lo!!! Terima aja kasih sayang dari orang.. Gak usah banyak alesan lagi. Hati lo butuh kasih sayang, Tep. Mr. Logic harus melempar mahkotanya jauh2. Gak usah berotot lagi, biasa aja. Terus, Mr. Logic harus nolongin Hati yang udah dehidrasi dan pingsan. Berdamailah dengan hati lo, Tep. Otak dan hati harus bekerja sama dalam menjalani hidup ini."

Saya jadi nangis di McD. Uuu.... :'( Sedih banget mengetahui kondisi hati saya ternyata seperti itu... Tapi hari itu saya jadi lega. Saya benar2 mengerti kondisi saya. Ternyata, hati saya belum sembuh benar sejak kejadian 2 tahun lalu, yah apalagi kalo bukan putus cinta. Saya berusaha menyembuhkan hati saya dengan cara yang salah. Memang Mr. Logic berniat baik menolong Hati, supaya dia gak nangis lagi. Tapi, ternyata cara saya salah. Hati tidak bisa diperlakukan seperti logika. Sigh... *menghela napas*

Jadi, sekarang saya mau menerima bahwa memang hati saya masih hancur, masih retak. Saya gak mau pura-pura kuat lagi. Saya gak mau menyombongkan diri bahwa saya mampu hidup sendiri, saya butuh orang lain. Saya butuh mengasihi dan dikasihi. Saya bersyukur Tuhan mau menjelaskan kepada saya melalui Jevelin. Jeeepp, thank you so much!!! Saya tahu akar permasalahan saya selama ini, and I'm working to fix it now. :)

Tulisan ini belum selesai. Itu kan baru hari kedua saya puasa. Tuhan bukain lagi kepada saya banyak hal di hari-hari berikutnya. Jadi, ayo baca lanjutannya di SINI. I am going to talk more about what God has taught me. :)

14 komentar:

  1. ci.. bagus deh.. :')
    terharu sm ilustrasinyaa...
    dan ini juga yg lg aku alamin. kadang2 pikiran sm hatiku berantem. akhir2 ini jd suka nangis tanpa alasan :')
    but, thx God, He comes everyday to accompany me. For crying. :')

    BalasHapus
  2. tep mewek gw bacanya kayakna ak jg selama ini berusaha tegar lah
    tp lwat tulisanmu ini ak jd belajar deng gmn caranya menyelaraskan hati n otak
    ditunggu trus kelanjutannya

    BalasHapus
  3. huhuhu terharrruuuu daku baca bagian ini ... duh steph, gue juga pernah ngalamin apa yang loe alamin ituuu.... sangking gue tuh ngga mau sakit hati lagi, gue pernah loe bener2 tutup hati gue kenceng2. en pake payung alasan itu >.< gue bener2 ngerasin hati gue. gue tuh dulu pengen jadi kayak ce2 di tokoh2 novel yang keras, tegar, smart, pokoknya ngga gampang disakiti.

    but somehow, Tuhan tuh ngga suka, en DIA ancurin semua benteng gue ... HUAAAAA!!!! >.< gue ngamuk2 pas diancurin >.< sampe gue dari org yg kagak pernah nangis, dibikin ama Babe ada kali kira2 2 taon jadi embeeerrr banget. Nonton film kartun tarzan nangis (set daaahh. kebayang ngga sih loe!?! hahhaa), nonton apa dikit nangis. asli dah ... gue ngomong ama ortu gue sendiri, itu mata bisa berkaca-kaca sendiriiii! aneh ngga ...

    tapi abis itu pelan2 pulih deh hahaha. jia you stepph ... masa loe ngalamin penyembuhan ntar pasti sangaaatt ngga mudah, but God will be there to catch you when you fall :))

    BalasHapus
  4. Gun, mgkn ini aga aneh sih, tp gw lupa entah wkt kpn ya, gw smpt merasa lu blm bdamai sm diri&hati lu sndr. Jd pas baca blog yg ini, ky gw tau sesuatu..Tp gw ga ingt kpn itu..

    BalasHapus
  5. @Amanda: owh.. what happen to u, dear? *hugs*

    @Uly: ah.. kok jadi ikut sedih uly? hoho gw nulis spy org lain jg bisa belajar dr pengalaman gw.. hehe thanks yah!

    @Ci Grace: wah ci.. cc gak pernah nangis sebelum masa 2 thn itu? aku sih susah buat ga nangis.. semacam hobi. haha :p ci, masa penyembuhan sangat gak mudah?? aaaaaa tapi udah deh, udah gak mo takut lagi ngalamin yg bikin hati sedih/sakit. Gpp gak mudah, toh aku punya Tuhan yang dashyaatt!! thanks ci!!

    @Dian: Iya, gw ga heran sih Di kl lo merasa begitu. Gw merasa lo orang yg cukup peka. Hohoho.. Ehm, mungkin yg pas kita ke kondangan Elice??

    BalasHapus
  6. kirain steph ilang kmana ga nulis lg?=)
    cia yo steph.. km pasti bisa..
    gw jg kyk gt, bahkan kjadian 5 taun yg lalu masi bisa terus muncul di pkiran gw.. Tp gw tau "dia" bukan yg terbaik buat gw maka nya Tuhan ga ijinkan hub itu.. God is good, Dia ga akan membiarkan kita sendiri..
    terharu baca sharing km...
    ayo maju terus bersama Tuhan :)

    BalasHapus
  7. @Leni: gak ilang koookk.. masih ada di sini.. haha
    thank u supportnya!! :) Ayoookk!!!! Indeed, God is good!!

    BalasHapus
  8. nangis sih tapi gue selalu tahan2 en buat gue haram hukumnya nangis di depan org. bahkan di depan keluarga sendiri hahaha. tapi abis itu, susah bow nahannya. :))

    don't worry steph :) He'll guide you. hehe. en selalu inget utk memandang terus ke JC. jia you jia you

    BalasHapus
  9. Gun, gw baru pernah baca soal ilustrasi kaya gini..It's true, though i cant say i totally agree hehe. i think, kadang yang terjadi sebaliknya. Kalau lo kan ceritanya 'mematikan hati' dan membesarkan logika, tapi ada juga orang-orang (misalnya gw) yang kadang-kadang malah 'mematikan logika' dan membesarkan hati. akhirnya bisa jadi drama queen deh, bertindak cuma pake hati tanpa logika kan ga bagus juga :) it's just my opinion, though

    BalasHapus
  10. @Ci Grace: oo ic ic.. aku kl dr dulu emang susah nahan aer mata. gampang aja tuh ngalirnya. :o Yak! Always look above!! ^^

    @Dea: opini lo bener banget De! emang bisa juga kaya gitu. tapi intinya ekstrem kanan atopun kiri gak okelah.. seharusnya seimbang gitu.. :)

    BalasHapus
  11. tephh huggsss ;) semangat yah hehe..
    fasting and prayer really changes things yah!
    kmrn ni aku jg puasa mgguan utk get over him,
    and you know what God is so gooooddd..
    dari puasa doa banyak dibuka jalan2Nya..
    fasting and prayer indeed change us ;)
    skr aku uda fine2 nih. anything related to him doesnt affect me anymore..

    baca blogmu jadi bkin aku review jg jgn2 aku pke payung alasan lagi. huaa. thanks for sharing yaaa
    semangattt!

    BalasHapus
  12. @Viryani: Huggss too!!! ^^ Iya bener! Gw ngerasain banget doa puasa tuh sangat luar biasa!!! Mantab deh pokoke!! I'll pray for u, dear! Semangaaatt!!

    BalasHapus
  13. eh baru sadar nama gua disebut, aduh jadi malu *rame2in doang padahal gak terlalu berperan banyak* hahahahaha

    BalasHapus
  14. @Margaretha: lo kan banyak berperan mi!!! :) :) thanks a lot yah!! *hugs*

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^