Kamis, 28 April 2011

Penang Day 1

Saya baru aja liburan selama 4 hari 3 malam ke Penang. As always, saya akan kasih reviewnya. :)

Sabtu/23 April 2011
Saya dibeliin tiket Air Asia ke Penang oleh saudara saya sejak tahun lalu. Harga tiket dan hotel selama 3 malam = Rp. 375000. Yuk kita mulai membaca review liburan saya kali ini!

Pk. 01.00 saya baru saja selesai nulis blog tentang cokelat. Jadi saya baru tidur deh jam 1.
Pk. 03.00 weker saya udah bunyi.. mesti mandi deh..
Pk. 04.00 mobil tante saya sudah datang untuk menjemput saya dan mami ke airport!
Pk. 06.00 saya udah terbang ke Penang, Malaysia.

Pk. 10.00 saya tiba di Hotel Tune di Jalan Burmah 100. Tapi.. check-in-nya baru bisa jam 2 siang. Jadi kita jalan2 dulu deh ke Pacific Komtar. Selama jalan ke Pacific Komtar, kami sempat mampir ke kedai makan. Saya pesan laksa RM 3, yang rasanya ajubileh gak jelaaaassss.... asem bangeeett!!! Saya baru tau kalo laksa ada 2 macam, yang kari dan yang asam. Dan yang di Penang itu ternyata yang asam! Yang laksa kari adanya di Singapore. Jiaahh... tau gitu kaga pesen laksa Penang. :( Saya juga salah pesan minum. Saya pesannya teh tarik RM 1,2. Bener sih keluarnya teh susu, tapi kok panas??? Hahaha ternyata kalo mo yang dingin mesti pesennya: 'Tea Ice'. Ho... nama2nya sangat membingungkan.. Setelah sesi makan siang yang ajib, kita kembali melanjutkan perjalanan ke Pacific Komtar.

Di Pacific Komtar, gantian mami, kiu me, dan popo saya yang makan siang. Mereka makan Wonton mie (mie kecap gitu). Saya, karena udah kenyang maksain makan laksa asam, jadinya gak makan lagi deh. Saya liat2 toko yang jual ikan.

Pk. 14.00 Check-in di Hotel Tune. Setelah itu rombongan dibagi dua: yang tua (rada sarkasme gak sih? doesn't mean to offend anybody ^^v) dan yang muda. Yang tua adalah popo, mami, dan kiu me. Yang muda ada saya, Yenny, Robert, ci Selly, ko Alex. Yang tua memilih stay di hotel karena gak mau ikut naik bus ke tempat wisata.

Pk. 14.30 Yang muda berkumpul dan lihat2 travel map. Setelah itu memutuskan untuk pergi ke Sleeping Budha Temple. Kita pergi naik bus (lupa nih berapa nomor busnya...) RM 1. Di sana kita foto2. Sekali lagi saya kagum dengan detail temple dan patung yang dibuat di sana! Hebat yah Tuhan Yesus kasih kemampuan ke manusia untuk bikin hal2 yang rinci, detail, dan rapi sampai seperti itu. Bahkan di temboknya pun ada ukiran2nya. Langit2nya juga diukir. Ah gile deh sadis.. Keren.. Tapi sayang.. bangunan itu bukan untuk Tuhan Yesus. :(

Pk. 15.30 Kita sempet pengen ke Toy Museum, kayanya seru juga. Tapi.. ke pantai juga seru! Ada pantai di Batu Ferringhi yang katanya bagus. So, kita memutuskan ke pantai saja! Kita naik bus 101 menuju ke Batu Ferringhi. Bus di Penang ternyata unik juga. Pas kita pertama kali masuk, kita harus sebutin tempat tujuan kita. Begitu supirnya tahu tujuan kita, dia akan minta kita bayar sesuai jarak yang kita tempuh. Makin jauh, makin mahal. Supirnya punya kupon2 gitu, ada yang harga murah untuk jarak dekat, ada yang lebih mahal untuk jarak jauh. Begitu kita bilang Batu Feringghi 5 orang, supirnya langsung bilang 2 ringgit! Jadi totalnya RM 10.

Selama di bus, ko Alex ngobrol dengan supirnya. Sisanya, kami berempat, duduk di belakang. Setelah duduk beberapa lama, ko Alex kasih tanda: "Ayo turun!"

Jadi, kami turun deh. Terus ko Alex bilang: "Kata supirnya, mending kita ke Toy Museum dulu, baru ke pantai. Pas nih sekalian jalan."

Yang lain: "Ooohh oke2. Di mana yah Toy Museumnya?" Setelah tengok2, ternyata Toy Museum berada tepat di seberang kita! Kita nyeberang deh.. dan langsung sampe di pintu masuk Toy Museum. Ternyata masuknya mesti bayar! *Ya iya lah yaaa :D* Tiket masuknya RM 20. WOW! Mahal juga yah.. Kita diskusi2.. foto2 bentar dengan patung yang ada di pintu masuk... dan akhirnya memutuskan: gak usah masuk deh! ^^v

Jadi, kita nyeberang lagi ke tempat pertama kita diturunin sama pak supir. Tapi kita bingung.. lho? Tadi kita gak diturunin di halte ya? Kok gak ada haltenya? Hm.. apa ini satu2nya pemberhentian bus tanpa halte? Setelah rapat singkat, kami memutuskan untuk maju sedikit ke depan, mungkin haltenya agak sedikit di depan. Sampe rada ke depanan, kok gak ada tanda2 ada halte yah di daerah sini? Di mana sih haltenya? Akhirnya kita menunggu aja deh di situ. Kalo tadi bus 101 mau turunin kita di sini, berarti memang legal untuk menaikkan dan menurunkan penumpang di tempat ini, walopun gak ada haltenya.

Tunggu... tunggu... Eh yang muncul bus 102! Bus itu udah pasang sen, mau berhenti di depan kita. Tapi kita kan maunya naik bus 101, jadi kita geleng2 ke supirnya, kasih tanda kalo kita gak mau naik bus itu. Bus 102 pun berlalu dari pandangan kita.

Menunggu lagi.. menunggu bus 101.. ketawa2.. loncat2.. ci Selly yang lagi hamil 5 bulan sampe ngedeprok di trotoar.. Cape juga.. Kok gak dateng2 ya bus 101??

Eh! Itu dia dateng!! Kita melambai2 ke arah supirnya. Dan.. wusshh... busnya lewat gitu aja lho!! Kita saling liat2an.. lho kok busnya gak mau berhenti ya? Eh dateng lagiiii!!!! Ayo ayo kita kasih tanda!! Wusshh.... hah?? kok lagi2 gak mau berenti?? Jeng jeng.... Apa karena kita bukan di halte? Atau, emang haltenya yang pas seberang Toy Museum?? Kita lari2 kembali ke posisi semula: seberang Toy Museum. Dan.. nongol lah si bus 101!! Yeaayy!!! Kita melambaikan tangan rame2. Wuuuussshhhh!!!! *cengo* Apa sih yang salah??? Kok gak ada bus yang mau berhenti??

Gak lama kemudian, di tengah rasa putus asa kami karena gak tau mesti naik apa lagi ke Batu Feringghi, sebuah mobil berhenti di depan kami. Uncle yang menyetir berbicara dengan ko Alex. Ternyata dia mau mengantar kita ke Batu Feringghi dengan harga RM 15. Wah... tadi naik bus totalnya RM10 udah sampe Batu Feringghi. Masa kita udah separo jalan malah dicharge RM 15? Tapi ya udah lah! Semua bus kaga ada yang mau berhenti, kita juga udah buang2 waktu nunggu, akhirnya kita masuk ke mobil uncle. Kita setuju deh dengan harga yang dia minta.

Uncle bilang: "Saya sudah putar blok ini 3 kali, dan lihat kalian masih di sana sejak tadi. Jadi saya tanya kalian mau ke mana"
Kita2: "HAH?? BWAHAHAHA!!!" :D :D :D
Kayanya ni segrup anak muda yang nelangsa banget.. Gak tau mesti begimana.. :P

Pk. 16.15 Akhirnya kita dianter oleh Uncle ke pantai Batu Feringghi. Di sana saya jalan2 di pasir, main parasailing RM 45, cuci muka di gas station yang non-aktif, lalu makan malam di kedai makan seafood yang ditunjukkan Uncle. Seorang patungan RM 11. Ternyata bener, makan di situ enaaaakkk!!! Sayang fotonya gak ada, uda keburu laper, gak sempet deh foto2. Hehehe.. Selesai makan, kita beli Tea-ice RM 1,5. Yang lain juga makan duren, tapi saya kaga ikutan. Oh ya! Satu hal yang aneh, mataharinya baru terbenam jam 19.30 gituh! Bagus deh! Jadi kita bisa main lebih lama di pantainya. :) Saya senang sekali main parasailing, rasanya jadi lebih dekat dengan awan. I like the clouds, remember? No? Click here. Thank God ada water sport yang namanya: parasailing. Love it!


Pk. 20.30 Kita pulang ke arah hotel Tune, naik tu bus 101 lagi. Hahaha... Seorang RM 2,7. Tapi, kita berhenti di daerah terminalnya untuk cari agen travel ke Hat Yai besok paginya, dan.. ketemu!! Horee!! Kemudian, kita jalan kaki deh ke hotel. Pas di hotel, saya mandi dan habis itu ngobrol sama sepupu saya, Yenny. Aduuuuhh kangen bangeeeeeeeeeettttt ma Yenny!!!!! Udah lama banget deh gak ngobrol sama dia!!! Jadilah kita ngobrol sampe pagi di lobby!!!! Many things to update!!!! Kaga tidur deh kita sampe pagi. ^^v Oh, saya sempat online juga, buka FB n blogger. Di hotelnya ada fasilitas online gratis. Tinggal minta username dan password baru, kita bisa online selama 30 menit. Yeayy!!!

Begitulah hari pertama liburan saya.

Baca hari ke-2 di SINI, hari ke-3 di SINI.

*semua foto yang ada sayanya dijepret oleh ko Alexander Halim atau Yenny Wilianti.

8 komentar:

  1. weits detail banget pukulnya itu teph.
    anyway seru jg yach sampe2 gak tidur
    =)

    BalasHapus
  2. @Uly: iya nih aku kalo bikin review pengen usahain sedetail2nya. Hehe iya abis kangen siiihh!! Jadi sampe gak tidur deh. :)

    BalasHapus
  3. hai teph.. abis jalan2 ya.. hehee.. Gw jga waktu itu ke pantai Batu Ferringhi. Kirain bagus.. ternyata ga bagus kan? kecil dan biasa aja? Sepi pula.. Hehe.. agak menyesal dulu kesana. Tapi emang makanannya enak.. Gw makan apa ya lupa. Kwetiau bukan ya? pokoknya lumayan enak.. hehehe...

    BalasHapus
  4. @Sinta: iya nih baru pulang jalan2. Batu Feringghi oke lah.. Masih bagusan pantai Jogja, Sin. Gw sampe gak bisa napas kalo liat pantai Jogja. Ombaknya sih breathtaking abis lho! haha Batu Feringghi ketolong ada water sportnya sih. Jadi gw seneng maen ke situ. ^^ Bukan, gw makan Chinese food gitu, ada seafoodnya juga.. Enak deh di situ. Malah selama gw di sono, kayanya itu makan yang paling enak. Sisanya salah pilih molo.. -.-"

    BalasHapus
  5. Gw lupa sih kalo makanan disana apa. Lo di penang le gourney town ga malem2? Disana banyak makanan. Kalo penang terkenal cha kwe tiaunya. Enakk... Disana banyak makanan2 kecil murah2 banget kan? Gw juga ga suka ama laksanya. Wan tan mie juga enak bangett.. Kalo penang kebanyakan cuma makan aja paling ama berobat...hrhe...
    Tar upload foto2 yaaa...

    Gw malah belom pernah ke pantai jogja.
    Tp menurut gw pantai carita masih lebih bagus daripada di penang apalagi Bali... Hehehe

    BalasHapus
  6. @Sinta: iya gw ke gurney kok.. tapi sayang pas ke situ gw udah kenyang. jadi gw cuma liat2 doank di hawkernya. Sin, gw uda upload foto di FB. :)
    Carita gw udah lupa.. hahaha mungkin mesti maen ke sana lagi.

    BalasHapus
  7. Murah banget gun!!! ko bisa sih? dapet tiket 0 rupiah yah?

    eh eh, yenny itu spupu lo? yenny yg anak smak3 juga kan? haha.. ko gw ga tau yah gun, ato gw lupa yah hehehe

    BalasHapus
  8. @Dea: tiketnya o rupiah apa ga, gw ga tau dea. sepupu gw yg pesenin. haha iya si yenny sepupu gw. dia smak 3 kok. :D lo lupa kali de..

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^