Sabtu, 14 Agustus 2010

Korban Keegoisan

Friday, 13th August 2010. Pk. 13.30 WIB.

Saya mengalami kecelakaan ditabrak motor pas lagi mau nyeberang ke arah GKI Samanhudi. Ceritanya begini. Di depan Restoran Ni Hao itu kan ada puteran. Saat saya mau menyeberang, ada mobil yg lagi muter. Jadi jalanan agak sepi. Yah.. agak sepi sih.. Bukan bener2 sepi. Tapi, mnrt saya bisa lah buat nyeberang. Pas uda mau sampe ke tengah2, saya gak berani maju. Soalnya ada mobil yg melaju cepat ke arah saya. Mobil Avanza atau Xenia gitu deh (anggap aja Avanza). Warnanya kaya telor asin. Tu mobil cepet banget.. sampe saya mengurungkan niat saya maju, karena takut ketabrak mobil itu. Saya pikir mungkin sebaiknya saya mundur ke jalur ke-2 (di jalan ini bisa ada 3 jalur untuk mobil). Tapi, saya juga ga berani mundur karena ada mobil lain juga yg cepet banget. Seingat saya X-trail hitam. Jadilah saya berhenti di tengah-tengah, di antara jalur ke-2 dan ke-3. Ketika berada di tengah2 itu, saya melihat ada 2 motor bergerak menuju saya. Keduanya berkecepatan tinggi. Salah satu motor mengurangi kecepatannya karena melihat saya berhenti di tengah jalan. Tapi, motor yg kedua sama sekali tidak mengurangi kecepatan. Saya gak tahu apa yang ada di pikirannya. Mungkin dia berpikir saya akan segera berjalan ke jalur ke3. Tapi, saya takut tertabrak mobil Avanza tadi, jadi saya diam saja tidak bergerak. Akhirnya, setelah motornya makin dekat ke saya, dia baru ngerem. Yah, namanya dari kecepatan tinggi direm mendadak sampe nol begitu, oleng deh motornya. Nah, motornya yang oleng itu mengenai saya. Jadi, saya jatuh nyungsep ke aspal dengan posisi tengkurap. Untung tuh mobil Avanza keburu ngerem!! Kalo gak, mungkin tangan saya bisa terlindas ban mobilnya!! Insiden ini jadi menimbulkan kemacetan sebentar. Pengemudi motor yang nabrak saya pun juga sampai mental gitu dari motornya.

Saya berusaha bangun sendiri. Saya masih tetap sadar. Setelah saya berhasil bangun sendiri, saya sadar saya gak terluka parah karena saya masih mampu berjalan dengan baik Hanya saja, badan saya bergetar karena kaget oleh hentakan yang tiba-tiba diterima oleh tubuh saya. Banyak orang yang datang membantu, terutama karyawan Motor Pelangi di seberang tempat parkir GKI Samanhudi. Saya berniat langsung minta tolong untuk diseberangkan ke gereja karena mau mengajar. Tapi, orang-orang di Motor Pelangi mengatakan pada saya untuk tunggu dulu, bicara sebentar sama pengendara motor tersebut, bahkan minta ganti rugi untuk luka-luka saya karena menurut mereka saya sama sekali gak salah. Akhirnya, saya menunggu di Motor Pelangi. Mereka bertanya luka saya terasa di mana saja. Setelah agak tenang, saya memperhatikan tubuh saya. Ternyata ada luka cukup besar di siku kanan saya, ada luka kecil juga di jari tengah dan jari manis tangan kiri saya, serta di jari tengah dan jari manis kaki kiri saya. Karena saya pakai celana panjang, saya tidak tahu apakah di kaki saya ada luka. Karyawan-karyawan Motor Pelangi dengan sibuk langsung mencari betadine dan mengoleskannya ke siku kanan saya, yang ternyata berdarah cukup banyak. Mereka juga berusaha mengobati si pengendara motor yg nabrak saya karena ternyata lukanya lebih parah daripada luka saya. Pria itu pakai celana pendek, jadi luka di lututnya sebesar telur ayam dan dagingnya jelas kelihatan berwarna merah gitu. Dia gak bisa bergerak karena lututnya yang terluka itu, dan selama di Motor Pelangi, dia cuma tidur2an saja menahan rasa sakit. Saya tidak tahu apa ada luka lain lagi di tubuhnya.

Sambil menunggu pria itu mengatasi rasa sakitnya, saya menelpon Agus, teman dari Ensamble Galilea. Agus sedang berada di GKI Samanhudi, jadi saya segera minta tolong dia untuk menjemput saya di seberang gereja. Agus datang sambil membawa payung (karena dia kira saya tidak bisa menyeberang karena hujan) dan membantu saya menyelesaikan urusan saya. Dia juga melihat kondisi pria yang menabrak saya itu. Saat itu, saya cuma merasa kasihan pada orang itu, karena lukanya yang lebih parah drpd saya. Orang itu, melihat saya dijemput Agus, akhirnya mengatakan kalau saya mau segera jalan, silakan aja. Yah memang saya sebenernya mau jalan dari tadi.. Pria itu juga bilang gak usah saling menyalahkan, namanya juga kecelakaan... situ orangnya baik, saya juga baik sama situ. Dalam hati saya: yah siapa yang mau menyalahkan.. wong semuanya egois... saya egois, situ egois, yg nyetir Avanza egois, yg nyetir X-trail juga egois..ya sudah lah.. Pria itu malah menasehati saya supaya kalau nyeberang hati-hati, jangan pas jalanan rame. Jujur aja, kalau menurut saya, saat itu jalanannya tidak rame, jadi saya tidak suka dinasehati. Tapi, jauh di lubuk hati saya, saya tau saat itu saya memaksakan untuk menyeberang, jalanan gak bener2 kosong. Saya mementingkan kepentingan saya sendiri. Saya bersikap egois. Saya cuma ingin cepat2 sampai di gereja dan beristirahat setelah perjalanan jauh dari Karawaci. Jadi, saya gak bersedia nunggu lama-lama sampai jalanan benar2 sepi.

Agus akhirnya membantu saya menyeberang ke GKI Samanhudi. Sampai di lantai 4, Agus sibuk ambilin saya air minum, cari betadine, bersihin siku saya dan ngolesin betadine lagi. Saya sampe nangis nahanin perihnya. Dia juga berniat membelikan plester, dan di saat dia turun, dia bertemu Tante Betty. Pas lah kalau begitu! Tante Betty punya kunci laci yg isinya ada kotak P3K. Jadi, tante Betty mengeluarkan kasa dsb untuk memastikan luka saya diobati dengan benar. Bahkan tante Betty menemani saya ke WC dan memeriksa kedua lutut saya yang ternyata sudah biru memar. Bagus celana jeans saya cukup tebal, jadi tidak ada luka yang sampai mengeluarkan darah. Tante Betty (ditemani Cing2 juga) dengan sabar mengoleskan arak gosok ke lutut saya dan memasangkan perban versi mini ke lutut saya. Bermodalkan itu, saya mengajar sampai Pk. 18.00 WIB.

Sampai di rumah Pk. 18.30, saya menceritakan kejadian ini ke mami saya. Dia langsung deg2an sendiri. (Tadinya, saya berniat mau menutup2i kejadian ini karena takut membuatnya cemas dan darah tingginya kumat, bahkan jantungnya jadi berdebar2. Well, jantungnya beneran jadi makin berdebar2 sih.. and it's not good for her health. Tapi saya yakin keputusan saya untuk langsung bercerita adalah keputusan yang benar). Mami dengan sigap langsung menyuruh pembantu saya membelikan obat Yunnan Baiyao yang berkhasiat untuk menyembuhkan luka dalam. Sambil menunggu obat itu dibeli, mami saya dengan telaten membersihkan kembali luka saya dan mengoleskan Tieh Ta Yao Gin ke semua luka saya. T.T Periiiiiiihhhhhh!!!!!!!!!!!! Saya sampe nangis nahanin sakit. Rasanya obat itu bener2 menjalar ke bagian2 terdalam tangan saya, gak tau deh sampe ke jaringan apa. Sampe saat ini juga masih perih lho setiap kali dipakein obat itu. :( Berikutnya, mami dengan sabar menggosok lutut saya dengan arak gosok. Katanya: ini harus digosok supaya darahnya nyebar lagi. Sering2 gosok sendiri deh. Okay, mi!

Malam itu, saya tidur dengan perasaan deg2an. Salah satu pembantu saya bilang: biasanya kalo masih harinya kaga berasa. Tar, kalo uda lewat semalem tidur, baru berasa sakitnya, pegel2nya. Waaaahhh saya jadi kuatir Sabtu pagi gak bisa bergerak!! Padahal harus mengajar lagi!! Pas pagi2 bangun, puji Tuhan saya bisa menggerakkan badan saya dengan leluasa!! Biru2 di lutut saya bahkan sudah berkurang. Cuman satu hal aja yg bikin repot: siku kanan saya. Tangan kanan saya gak bisa dilurusin, karena nanti kulit2nya jadi berkerut2 dan itu perih banget. Tapi, sisanya, I'm all fine. :)

Dari pengalaman ini saya belajar 2 hal:
1. Ayo jangan egois! Egoisme tuh bener2 ada di seluruh kehidupan saya sebagai manusia. Saya harus benar2 secara sadar tidak bertindak egois. Soalnya begitu saya ga sadar, seperti saat mau menyeberang, saya ga benar2 memperhatikan lingkungan sekitar saya dan saya otomatis bersikap egois. Saya jalan aja, nyeberang aja. Pokoknya harus segera sampe ke gereja! Natur saya membawa saya untuk bersifat egois. Saya rasa ketiga tokoh yang lain pun bersikap sama. Saya merasa pengemudi Avanza, pengemudi X-trail, dan pengemudi motor yg nabrak saya juga telah bersikap egois. Mereka sama sekali gak ada niat mengurangi kecepatan saat saya ada di tengah jalan. Bahkan, sebenarnya saya merasa pengemudi Avanza itu malah menambah kecepatan setelah melihat saya, supaya ia bisa segera lewat sebelum saya menyetop dan memintanya mengurangi kecepatan. -.-' Cuma satu pengemudi motor yang mengurangi kecepatan itulah yang berhasil tidak bersikap egois.
2. Mami saya sayang banget sama saya! Dia gak mengeluh ngobatin saya berulang kali sampai hari ini walaupun tiap kali dia ngobatin, saya pasti teriak sekenceng2nya. Dia pilih untuk mendengarkan saya teriak2 tapi saya sembuh, daripada dia santai gak usah dengerin saya teriak2 dan gak ngobatin saya. Dia juga olesin arak gosok berulang kali ke lutut saya. Dia juga mengontrol saya uda minum obatnya lagi apa belum. Btw, Yunnan Baiyao bener2 obat oke lho! Jadi cepet sembuh biru2nya. Padahal dulu kalau saya kebentok meja aja, biru2nya gak hilang sampai seminggu. Ini baru 2 hari, sudah mau sembuh lho! Thank You Jesus for giving me my mom.. and also Yunnan Baiyo!!

So, teman-teman, hati2 yah kalo nyeberang n hati2juga kalo bawa motor ato mobil! Jangan ngebut! Jangan sampai ada korban2 keegoisan lainnya di jalan raya, seperti saya dan pengemudi motor ituh! ^^v

6 komentar:

  1. Ci, untung banget mobilnya sempet ngerem yah..
    hhuaaa,,serem aku bacanya, karena kadang aku juga ga sabaran kalo nyebrang..
    prinsip nyebrang aku, nghindarin mobil, pelototin motor,,hahah,,soalnya motor biasanya ngerem kalo diliatin gitu..
    Jadi selama ga ada mobil, ya tancep aja.. :P

    Hmmm..smoga cepet sembuh ci lukanya...

    BalasHapus
  2. angeeell, kayanya aku mesti ikutin prinsip kamu deh. nghindarin mobil, pelototin motor!! hehe.. aku kemaren liatin doank, kaga pelototin. laen kali ah aku pelototin. :D
    thank u njell!! semoga lukanya bisa cepet2 nutup..

    BalasHapus
  3. waa... gugun.. iya nih, gw jg hrs blajar ga egois pas nyebrang.. :)
    en kl ad luka dalem, minum yunnan baiyo! hehehe...

    BalasHapus
  4. gun!! kaget gw bacanya.. untung lo ga kenapa2.. setelah denger cerita ttg melvina, trus crt lo, jadi makin serem haha.. smoga cepet sembuh ya gun, glad u're okay.. :)

    BalasHapus
  5. @anit: hehe iya nit. gitu deh kira2 soal nyebrang-menyebrang n yunnan baiyo. btw, gw kok ga bisa follow blog elo nit??
    @dea: iya nih gw jg kmrn inget cerita si cuyu. jd berasa senasib. :p thanks ya de!

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^