Selasa, 03 Agustus 2010

Laporan! Saya Sudah ke Pulau Tidung! (1)

Sabtu/31 Juli 2010 saya berangkat ke Pulau Tidung (salah satu pulau dari Kepulauan 1.000) bareng temen2 SMAK3. Yg ikut ada Ade, Albert, Amadea, Aulia, Darmawan, Darmayanti, Dian, Fenny, Frans, Veronica PO, dan saya sendiri. Oke berikut laporannya.

Pk. 05. 30++ saya jalan kaki cepat keluar gang rumah karena Dian dan papinya udah nungguin saya. Oo-oww, saya telaaaattt!! Sampe di mobil, uda merasa bersalah karena ud bikin rombongan nunggu kurang lebih 10 menitan.

Pk. 06.00++ akhirnya sampe juga di Pelabuhan Muara Angke yg ternyata padet banget! Banyak banget orang yg mo naek kapal ke pulau. Jalan masuk ke sana juga jadi macet banget, orang2 bnyak yg jalan kaki sambil nahanin bau amis yang luar biasa 'nikmat.' Fenny n PO pun sampe naek ojek spy bisa sampe ke pom bensin tempat kita janjian ketemuan. Di situ kita ngobrol2 sambil kumpulin duit ke Albert. Kita ambil paket yg paling murah, yaitu paket backpackers @ Rp. 215.000,-. Jadi kalo mau main banana boat, snorkeling, sewa sepeda, nanti bisa nambah lagi pas di pulaunya.

Pk. 08.00++ kita naek ke kapalnya. BUSEEETT!!!!! Bener2 padet kapalnya. Pertama-tama saya duduk di bagian kapal yg bawah. Duduk bentar aja, perut saya uda berasa kekocok-kocok. Akhirnya saya putuskan pindah ke atas. Di atas, mendingan. Goyangannya ga terlalu kenceng. Tapiii, panas luar biasa. Yang di atas semuanya nutupin kepala, tangan, kaki pake kaen. Begini nih kira-kira nuansa di kapalnya. Kita susah lurusin kaki sampe 2,5 jam.
Akhirnya dengan susah-payah susun2 tas, kita bisa juga sih dapet space yg cukup untuk tiduran. Jadi, kita ganti-gantian siapa yg duduk, siapa yg tiduran. Btw, obat Antimo sangat manjur untuk bikin ngantuk dan ngebantu kita ngabisin waktu. Thanks to Antimo!

Pk. 11.00 kami sampai di Pulau Tidung. Finally! Sampe di situ, kami diantar ke rumah penginapannya oleh tour guide kami yg ternyata orang lokal di P. Tidung. Sebenernya itu rumah penduduk, tapi krn kami mau menginap, yg punya rumah jadi ngungsi entah ke mana. Yah, karena itu rumah penduduk, bukan hotel mewah yg sengaja dirancang untuk pariwisata, tempatnya pun seadanya. Bener2 jauh dari perkiraan kami. Rumahnya lagi direnovasi, langit2nya lagi ditinggiin. Jadi, masi berupa bata dan semen gitu, tanpa warna. Tembok-temboknya diwarnai berbagai warna terang seperti pink dan kuning. Lampunya ga gitu terang, jadi rada remang2. Gak ada AC. Sebenernya sih bisa juga pesen yg pake AC, tp kami pikir gak pake AC pun malem bisa adem. Tapi ternyata pas siang, terasa juga ya panasnyaa!! Begitu sampe di rumahnya, makan siang sudah tersedia. Nasi dengan perkedel, ayam goreng, sayur nangka yg pake santen, dan kerupuk. Kita juga dapet aqua gelas 1 dus. Yah, makanannya so so lah..

Pk. 12.00 setelah selesai makan siang, kami segera jalan kaki ke P. Tidung kecil. Untuk bisa ke sana, sebenernya bisa naek sepeda supaya ga terlalu jauh jalan kaki. Berhubung ga semua peserta liburan kali ini bisa naek sepeda, jadilah kita semua jalan kaki menyusuri jalan setapak yg cuma bisa dilewatin 2 motor. Saking rame, kita pun jalannya jadi rada susah karena berebutan jalur sama pengendara sepeda dan motor. Kalau mau ke P. Tidung kecil, kita harus melewati jembatan yang panjaaaannnggg.. Tapi kalo sama temen2, kaga berasa kok panjangnya. Malah seru! Coba liat aja fotonya. Biru langit dan lautnya bikin ngiler khhaaaannn????!!
Selama di P. Tidung kecil, kita kehausan n langsung pd beli FresTea @ Rp. 7.000,-. Di situ kerjaan kita cuman foto2 n kelilingin tu pulau seluruhnya. Pasirnya masih putih, airnya biru banget, langitnya jg indah banget!! Mestinya Indonesia bangga banget nih punya alam ky gini!! Yg kurang adalah luas pantainya. Pantainya sempit, baru dikit ada pasir, eh udah ada airnya. Jadi susah kalo mau main pasir gitu. Di sini sih mesti main air, ga bisa main pasir. Sambil jalan, Ade, sang ilmuwan kita, nemuin banyak bintang laut. Semuanya pada masih hidup n lucu2. :D

Pk. 15.30 kita jalan balik ke penginapan. Tapi, berhubung masih siang n ga ada yg bakal kita kerjain di penginapan, kita nongkrong di jembatan buat maen polisi-maling versi Albert. Peran2 yg ada:
  • 1 orang jd Tuhan - yg ngasih peran n tau semua hal
  • 2 orang jd maling - yg mesti ngebunuh 4 rakyat atau 2 polisi
  • 2 orang jd polisi - yg mesti nangkep
  • 1 orang jd pendeta - yg nyelametin orang yg dibunuh sama maling
  • 1 orang jd penjahit - yg ngejahit mulut orang
  • 4 orang jd rakyat - yg bakal dibunuh
Ni maenan lucu banget. Tuhannya suka bingung siapa jadi apa n mesti nyuruh kita ulang2 lagi nunduk2 gitu. Yg jadi maling bisa ga terduga n gerak-geriknya ga ketauan, apalagi kalo orangnya kalem2 gitu. Yg jd polisi sering dikira maling. Yg jadi pendeta, sering banget bukannya melindungi rakyat, tapi melindungi diri sendiri. What a priest.. :p Yg jadi penjahit, bisa nyuruh siapa aja diem n gak boleh ngomong. Rakyat, yahh nebak2 aje deh siapa malingnya.

The fun that has to be remembered while playing this game:
1. Sy jadi penjahit, tapi sy yg gak boleh ngomong. Yg jadi Tuhan lagi bingung..
2. Au makan temen. Sendirinya jadi maling, tapi ngata2in Ade jadi maling.. Ckck..
3. Frans mulutnya dijahit, tp ngomong mulu. Dia lupa kalo mulutnya lagi dijait. Kira2 gini nih conversationnya:

Frans: (bisik2)Tepgun, kok PO diem mulu? Mulutnya lagi dijait ya?
Tepgun: hah? kan elo.. (belom selesai ngomong)
Frans: (sadar sendiri) kan gw yg lagi dijait yah? :O berarti PO malingnya donk?
Tepgun: (manggut2 sambil kuatir)

Setelah itu, semua yg masih in the game harus merem2, nunduk lagi. Tp saya boleh melihat krn sy udah mati, not in the game anymore..

Tuhan: Maling bangun.. (PO nih yg bangun).. mau bunuh siapa?
PO: (nunjuk2 Frans)
Tuhan: Pendeta bangun (Dea yg bangun).. mau selametin siapa?
Dea: (nunjuk diri sendiri! Pdh Frans uda angkat tangan tinggi2, minta diselametin, dy baru inget kalo ga boleh ngomong krn dijait mulutnya)

Saya ketawa2 doank ngeliatinnya.. :D :D

Akhirnya malingnya (PO) menang deh! Soalnya semua rakyatnya uda mati. We should do it again next time! Fun!

Okay, lanjut di Laporan! Saya Sudah ke Pulau Tidung! (2) yaa..

All photos are captured by Albert Kwok.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^