Selasa, 24 Mei 2011

Fatherless (1)

Di tulisan saya yang sebelumnya, saya janji mau cerita tentang my own wounds toward my father. To start, I'm going to write some of my memories with him in this post. In the second post, I will talk about my wounds.

I dedicate these two posts especially for my father. I called him: papa.

Let's get started...

Papa meninggal tanggal 22 Februari 2002 karena serangan jantung. Sebenernya papa tu sakit diabetes dari dulu. Jadi sakit jantungnya itu semacam hasil komplikasi dari diabetesnya.

Sekarang, mari kita mundur ke zaman dulu. Bayangin kita lagi pencet remote control dan kita skip mundur beberapa chapter. Kita kembali ke chapter yang paling awal.

Kita sampe di tahun 1986an, masa2 di mana mami mulai mengandung saya dan akhirnya melahirkan saya. Semua yang terjadi di tahun ini, saya cuma denger dari mami. Saya kan lom lahir. :) Waktu itu mami dan papa udah punya empat anak cowo, dan mami udah ga mau nambah anak lagi. Tapi, papa denger kata 'orang pinter': Kalo punya lima anak cowo, hokinya gede!! Yah berhubung keuangan keluarga ketat, terbujuklah si papa untuk punya hoki gede. Jadi, dia bilang mami untuk nambah satu anak lagi.

Pas zaman itu, USG buat ibu hamil tuh belum populer. Jadi dokternya cuma pake stetoskop dengerin detak jantung bayi yang masih di perut mami. Katanya, dokternya yakin banget kalo anaknya cowo! Soalnya detak jantungnya cepat, seperti rata2 bayi cowo. Tapi, pas lahiran, ternyata cewe! Jeng jeng jeng!! Beda nih sama harapan semula, tapi mami bilang papa seneng banget pas yang lahir tu anak cewe!!

Fast forward ke tahun 1992. Saya inget banget waktu itu saya TK B di TKK1 Penabur. Guru saya, Ibu Netty, bilang, "Di sekolah ini, hari Minggu juga buka lho! Namanya Sekolah Minggu. Di situ kalian bisa nyanyi, main, dan dengerin firman. Gak lama-lama kok.. Cuma satu jam.. Datang yah!" Tu guru ngomoooonngg mulu ampir tiap hari. Saya jadi penasaran! Saya pengen dateng! Jadilah saya merajuk di rumah minta hari Minggu dianterin ke sekolah juga. Saya gak tau itu tempat apa, yang jelas mami saya gak kasih saya pergi. Alasannya: gak ada yang nganter!

Sampai suatu hari, papa anterin saya. That was the first time I went to Sunday School. Saya masih inget SDK1 waktu itu masih dicat warna kuning/hijau muda. Pintunya tinggi dan berkaca. Jadi, selama saya di kelas, papa liatin saya dari kaca. Lagu yang dinyanyikan saat itu adalah 'Aku Gereja, Kamu Gereja.' Kenapa saya inget banget? Soalnya tu lagu ada gerakannya. Jari2 kita dilipat jadi satu, kecuali telunjuk dan jempol. Telunjuknya dibiarkan menjulang tinggi, seolah2 jadi menara gereja. Tar ada gerakan membuka2 lipatan itu, dan waktu itu saya gak bisaaaaa!!! Susah banget buat lipat2 jari gak jelaass!!! Terus, sampe di bagian persembahan. Saya gak tau kalo kita ada kegiatan kumpulin uang. Pas kantongnya sampe di saya, saya cuma geleng2 kepala. Saya gak bawa duit. Saat itu, saya liat papa dari luar udah manggil2 saya, suruh saya keluar sebentar, ambil duit dari papa, supaya saya sama dengan anak yang lain: bisa kasih persembahan. Tapi saya malu berdiri dari kursi dan jalan keluar sendiri. Tapi akhirnya kakak Sekolah Minggunya nuntunin saya jalan keluar, ketemuin papa dan ambil duitnya. Papa senyum pas kasih duitnya ke saya. Iya! Saya inget banget papa waktu itu senyum! Lalu, saya masuk ke kelas dan masukin duitnya ke kantong persembahan. :) Pulang dari situ, papa nanyain, "Minggu depan mau dateng lagi ga?" Saya bilang, "Mau." Saya datang sekali lagi minggu depannya dan sejak saat itu tidak pernah datang lagi. Hanya dua kali itu.

Tahun ini juga saya sering dianter les berenang sama papa. Les berenang is quite okay. Saya cuma gak suka kalo saya nelen air. Idung jadi rasanya gak enak banget! Saya juga pernah sekali dianter les KMA (les musik di Yamaha) sama papa. Saya inget banget saya telat 30 menit dateng ke tempat les. Saya ketiduran di mobil saking jalanan macet. Pas sampe, kok temen2 udah di dalam ruangan semua? Pas di kelas, lho kok bentar amat udah selesai? Saya sebel papa anterin saya telat ke tempat les musik. Saya suka banget les musik!

Next, tahun 1993-1998. Saya SD kelas 1-5. Dalam periode ini, papa beliin saya Barbie banyaaaakkk banget! Saya punya Barbie sampe 4. Dari yang rambutnya pirang lurus panjang, pirang keriting, hitam pendek, sampe Ken-nya juga ada. Baju, sepatu, tas, semuanya lengkap! Mau warna apa juga ada! Gak cuma itu! Papa beliin mobil caravan-nya bow!! Mobilnya bisa disambung ma caravan-nya, bisa juga dilepas. Tar saya bisa atur, yg lagi nyetir si Ken, Barbie di sebelahnya. Haha :) Tapi sebenernya, saya gak suka papa beliin Barbie dan perlengkapannya begitu banyak. Itu harganya mahal (maybe my mom was complaining about that quite often, so I got the sense that it was a very unnecessary expensive spending). Dan, yang baru saya sadari sekarang, bahasa kasih saya bukan hadiah. Tapi sepertinya bahasa kasih papa saya adalah hadiah. Jadi, kita gak nyambung. Saya gak nangkep kalo papa lagi nunjukkin rasa sayangnya ke saya.

Papa beberapa kali ajak kita pergi makan di Restoran Jatinunggal. Lokasinya di Jonggol kalo gak salah. Kita berangkat pagi2 demi makan siang di situ. It was fun. Kita bisa duduk lesehan dan bisa liat ikan mas banyak n gede2 banget. Kita bisa kasih makan ikan masnya. Abis itu pulang, sampe rumah udah jam makan malem. We did it quite often and I enjoyed it.

Saya paling suka kalo diayun sama papa. Diayunnya sih ke atas bawah doank, bukan muter2 kaya bikin lingkaran gitu. Maybe I was too fat, jadi papa gak kuat. Oops!! Hahaha Kira2 kaya gini nih (gambar dari google). Demen banget saya kalo diterbang2in gitu. :D
Tapi, saya paling gak suka kalo dicium papa! Beneran! Saya gak suka! Soalnya papa kumisan n jenggotan. Abis itu biasanya jenggotnya dikusek2 di pipi saya. Iiiihh... Gak enak! Sakit n kasar gitu.

Next, 1998. Rumah kebakaran. Kerusuhan. Papa udah beberapa kali masuk rumah sakit. Ada satu momen, rasanya papa udah kritis banget. Saya inget waktu itu besuknya gak boleh rame2, cuma berdua atau bertiga aja masuknya. Papa pake selang di hidungnya. Saya gak ngerti waktu itu. Saya cuma yakin, papa pasti sembuh lagi, pasti pulang ke rumah lagi.

Kemudian, 2001. Papa beliin saya piano. Saya inget udah pesimis banget diajak ke semua piano house, tapi gak ada piano yang masuk budget papa. Pasti pulangnya tanpa membawa hasil apapun. Tapi akhirnya setelah saya give up, di hari itulah papa beliin piano untuk saya. Piano baru bo, bukan second! Waktu itu saya seneng luar biasaaa!!! Mulai deh main piano di rumah, tapi tiap kali papa liat, saya pasti langsung berenti main. Maluuu!!! Gak boleh ada yang liatin saya kalo lagi latian!!!

Tahun 2002. Dia melakukan sesuatu yang sangat penting di hari Valentine. Just between me and him, but sorry readers, I will keep it for myself. :) Seminggu kemudian, he was gone. :(

I was fatherless.

Continue..

11 komentar:

  1. jarinya ga bisa dilipet ya..??pasti buntel2 jarinya hehe ^^v

    nice post steph :)
    proud of u..share ur life to us =)

    L-

    BalasHapus
  2. @L: kesimpulannya... ckck hahaya kayanya sih dulu buntel2. :D thanks L!

    BalasHapus
  3. teph mata gw beraer2 nih bacanya.. jadi kangen bokap di indo :(
    liat apa yg bokap lu lakuin ke lu, bener2 yah kasihnya nyata banget.
    beliin barbie banyak2. dulu bokap jg sering beliin, gw ngerengek2 minta tapi mama melotot2 haha. tpi akhirnya dikasih jg :)
    hua.. jadi ngeri baca fatherless yg k2 takut nangis ahahah

    BalasHapus
  4. @Viryani:heheh dulu maen barbie juga toh. Eh, kalo skrg kangen u better send him a message or give him a call! :)

    BalasHapus
  5. What precious memories you have with your father!! Praise the Lord for such a loving daddy !! =)

    BalasHapus
  6. @Ci Shinta: heheh thanks ci! aku baru sadar itu precious pas kemaren sambil nulis.. ho.. --a

    BalasHapus
  7. yg paling membuatku terharu adalah momen di sekolah minggu.......

    dah denger lagunya Dance With my Father by Celine Dion belum C? bagus itu...

    i am sorry to know that your father has gone. pasti banyak kenangan2 indah tentang dia yah C :')

    BalasHapus
  8. Awwww Teph aduh gua sampe nangis baca yg ini... Jadi keinget waktu2 kita teka n sd
    Hebat bener masih inget aja sama Bu Netty hehe
    Bokap lu penuh kasih sayang banget ya :)

    BalasHapus
  9. @Louisa: Iya, pas aku baca lagi aku jadi terharu sendiri juga Sa.. wah belum denger tuh lagunya. Kayanya aku ga berani setel. Haha nanti deh kapan2 aku setel. It's okay Sa. Thanks for ur sweet words. :)

    @Joan: Wuah.. jangan nangis donk Jo. Gw jadi ga enak bikin lu nangis. Haha Iya lah inget donk ma bu Netty. :D Yes he was, Jo! Sayang gw baru sadar sekarang. :(

    BalasHapus
  10. tadi lg mau cr postingan km ttg facebook-like-button eh nyangkut ksini :( uwaaaaaaaauuuuwaaaaaaa... pengen cpt2 baca yg k2nya.

    BalasHapus
  11. @ci Lia: ci, di blog aku gak ada tutorial ttg facebook-like-button.. aku cm cari di google. however, cc uda punya kan sekarang? hoho.. iya ci, kl baca post ini lagi aku juga berasa lagi.. jadi mulai bertanya2 jg... knp ya? Tuhan mau ajarin apa ya dengan panggil papa cepet2....

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^