Jumat, 13 Mei 2011

One Step Forward

Belum lama ini saya baru belajar menemukan hati saya kembali. Ya, sebuah hati yang baru. Sebuah hati yang berani dan siap menjalani berbagai macam emosi, sekalipun emosi itu bisa sangat menyakitkan. I said, "Lord, I am ready!"

Ketika saya menerima hati yang baru ini, saya pikir keadaan akan jauh lebih indah. Hidup saya gak monoton lagi, gak kaya TV hitam-putih. Semuanya akan langsung berwarna-warni. Saya berpikir, "Wah udah nih.. Tuhan udah membawa gw lebih jauh.. sepertinya sebentar lagi gw akan berhasil..pasti bentar lagi gw lulus di bidang studi ini. Yes yes yes!!" Eh nggak lho.. saya salah. Ternyata masih ada serentetan proses lagi yang harus saya lalui. Indeed, every time I think He has brought me too far, He always takes me even further.

Satu hal yang tidak saya duga adalah: proses memiliki hati yang baru ini artinya saya harus berhadapan lagi dengan hati yang lama. Saya selama ini mengira hati yang lama udah sembuh, udah pulih. Tapi anehnya saya selalu kesulitan untuk berada dalam sebuah hubungan yang baru. Jadi deh Tuhan membawa saya menghadapi kembali luka hati saya.

Kejadiannya waktu saya ketemu cc ipar saya di Singapore, ci Susan. Dia nanya sebuah pertanyaan yang selama ini saya sangkali jawabannya, tapi akhirnya kemarin saya akui juga.

Ci Susan: Fani masih marah sama dia?
Fani: Fani sebenernya marah banget sama dia! *huks huks* (Kalo dulu saya gak bilang saya marah. Saya cuma bilang saya sedih. Saya gak bisa marah. Ngomel2 bisa, terutama kalo ada peraturan yang dilanggar [things outside me]. Tapi kalo hal itu udah menyangkut melukai perasaan saya [things inside me], saya gak bisa marah. Saya cuma bisa nangis.)
Ci Susan: Kenapa? Karena Fani merasa dia betray Fani?
Fani: Iyaaaa... *huks huks* (Awalnya saya emang berasa dikhianati, tapi saya selalu mencoba percaya dengan rasio/logika yang membenarkan situasi sekarang. Saya berusaha menerima alasan2 yang diberikan. I denied that I was hurt. Padahal jauh dalam lubuk hati saya, saya merasa sangat dikhianati. Saya sangat sakit hati. Sekarang, saya ngaku aja deh. Iya, saya merasa dia betray saya. I admit that I was hurt, it mattered so much for me).
Fani: Fani berasa he owes me an apology! *huks huks*(Okay2 itu beberapa hari yang lalu. Saya maksa rasanya saya pantas dimintai maaf. Tapi anehnya... begitu pengakuan saya lepaskan, entah gimana pengampunan juga terlepaskan.. Ho.. :0 I believe He is at work. Always!)

Pas abis ngomong ma ci Susan itu, perasaan saya kacau banget! Tapi justru itu prosesnya. Kalo gak dihadapin, ya gak bakal selesai. Kalo kita menyangkal terus bahwa kita sakit hati, kita gak akan pernah pulih. Emang pas ngomongin lagi, rasanya sakit lagi. Wong saya sampe pake nangis2 segala.. Tapi ada yang berbeda. Ada perasaan baru yang saya rasakan setelah mengakuinya, yaitu perasaan legaaaa... Fiuh... Rasanya lebih lepas setelah ngakuin hal itu, lebih free... So, mulai sekarang, saya mau ngaku kalo saya marah! *terdengar aneh :D* Eh ini bukan berarti saya mendukung tindakan anarkis dan destruktif kalo lagi marah2 lho ya. Saya cuma mau bilang saya mau belajar mengakui bahwa saya marah, saya terluka. Saya mau belajar mengkomunikasikan rasa marah saya, tentunya dengan cara yang tepat. Dan setelah itu saya mau melepaskan pengampunan. As someone said -- Forgiveness says, "It was wrong, it mattered, and I release you."

Saya percaya melalui proses2 ini, Tuhan akan memperbaharui terus hati saya. Saya percaya firman-Nya di Yehezkiel 36:26
Kamu akan Kuberikan hati yang baru, dan roh yang baru di dalam batinmu dan Aku akan menjauhkan dari tubuhmu hati yang keras dan Kuberikan kepadamu hati yang taat.

Praise the Lord!! Aku mau hati dan roh yang baru, Tuhan! Aku mau Engkau menjauhkan hati yang keras dari tubuhku, dan sebagai gantinya aku mau punya hati yang taat! Tolong aku untuk melalui proses ini ya, Tuhan!

Gather my broken fragments to a whole. Let mine be a merry, all-receiving heart, but make it a whole, with light in every part. (George Macdonald, Diary of an Old Soul - 1880)

14 komentar:

  1. aku juga mau hati yang baru dong Tuhan.
    I'm ready too
    tep, mari saling mendoakan.

    BalasHapus
  2. *HUGGGSSSS*
    you are special thats why God gives you special events in your life.. some might be too rough and difficult, but one day you ll see that all of them are beautiful in meaning :)

    Susan-

    BalasHapus
  3. steph, ada puisi bagus buat loe neh. :P Gue dapet puisi itu pas gue di China. http://www.glorianet.org/index.php/grace/304-allah

    Kukatakan pada Tuhan aku marah
    Mulanya kupikir Ia akan terkejut
    Kupikir aku cukup pintar menyembunyikan kemarahanku

    Kukatakan kepada Tuhan aku benci kepada-Nya
    Kukatakan kepada-Nya bahwa aku terluka
    Kukatakan kepada-Nya bahwa Ia tidak adil
    Ia memperlakukanku seperti sampah

    Kukatakan pada Tuhan aku marah
    Dan AKU sendiri yang terkejut
    “apa yang telah Aku ketahui selama ini”, Ia berkata “Akhirnya kamu sadari juga”

    “Akhirnya kamu mau mengakui apa yang sesungguhnya ada di dalam hatimu
    Ketidakjujuran-lah, dan bukan kemarahan, yang menjauhkan kita”

    “Bahkan ketika engkau membenci-Ku, Aku tidak berhenti mengasihimu
    Sebelum dapat menerima kasih itu kamu harus mengakui apa yang sesungguhnya kau rasakan”

    “Dengan menceritakan kepada-Ku kemarahanmu yang sesungguhnya kau rasakan,
    kuasanya atas dirimu akan terangkat dan memberimu peluang untuk pulih”

    Kukatakan kepada Tuhan aku menyesal, dan Ia memaafkanku
    Kebenaran bahwa aku marah, akhirnya membebaskanku …

    ***
    I love that poem very much. Allah kita itu Allah yang manusiawi, Allah yang mengerti manusia. Justru kita manusia, yang sering tidak manusiawi ... :P

    BalasHapus
  4. ci Fani, aku sudah pernah mengalami hal yg sama. pas itu sama juga lah...aku merasa maraaaah. sediiiih. kecewaaaaa. sakit hati. pingin rasanya orang itu kuguncang-guncang & kutampar, kuteriakin. "You had hurted me sooo much!!!! you owe me an apology!!! mana semua janji2 gombalmu itu hah???!" kata2 umpatan bahkan ingin kulontarkan keluar dari mulut ini.

    but thanks God, setelah aku mau jujur pada diri sendiri, mau mengakui kalo aku ini terluka.... God healed :) sama prosesnya kaya Ci Fani.

    Ci, be strong yah :D hugs you erat-erat ^^

    BalasHapus
  5. Chindy Eka Ariesta13 Mei 2011 21.23

    Like this :D

    BalasHapus
  6. teph.. waktu july thun lalu wktu aku lagi sakit hati bangeed akuu jg dapet ayat itu enn aku perkatakan ayat itu stiap hari.. akuu minta hati yang baru sama Tuhan dan TUhan kasih.. ayoo teph jangan prnah nyeraah yaa, mskpun skrg kmu tidak mlihat ad ssuatu yg baik di dpn kmu, tp jgn prnah menyerah.. mskpun tertatih2, terseok2, truuZ jalan.. mnta kkuatan dri Tuhan.. jia yo teph ^^ one day loe akan sangaad brsyukur Tuhan izinkan dia menyakiti hati loe.. sperti akuu skrg^^ *hugs*

    BalasHapus
  7. Barusan beberapa jam yang lalu(masi fresh banget) aq sempet diajarin Bapa nih Steph:

    Uda ampir seminggu sprei ada di meja setrikaan, aq males banget nyetrikanya, gedeee banget, sini distrika situ kusut, situ disetrika gantian sana kusut. Meja setrikaannya kecil, spreinya sejembreng, jatoh2 ke lantai kan kotor lagi, uhh repot banget.
    Then God says "Trus sampe kapan kamu biarin spreinya di situ?"
    Lisa: "Hmmm... (sempet berharap hubby yang bakal setrikain, soalnya kapan hari ada bbrp baju yang disetrikain hubby *krn bbrp hr ni aq sakit, jd hubby bantu setrika, pas ada waktu luang jg*, tp tnyata dia setrika baju2nya doang, spreinya ditinggalin hahahaha...)"
    God:"Kenapa pengen melempar hal yg sulit ke orang lain?"
    Lisa:"Hmm... *mulai merasa bersalah krn nunda2 nyetrika sprei truz dgn alasan sdg sakit dan lemez*"
    God:"Kalau km ngga menghadapi hal yang ga suka kamu lakuin, menghindar dan menunda terus, itu ga akan selesai2. Yang ada makin lama dibiarin di situ, spreinya +kotor, kena debu"
    Lisa: "Iyaaa, bener Tuhan, nanti malah ga kelar2, selalu ada beban tiap liat meja setrika +nanti spreinya makin kotor, jadi malah hrs cuci ulang"
    -THE END-

    Aq sempet mikir, Tuhan kalo post di blog kayaknya dikit banget ya nulis gitu doang. AND NOW, I know to whom the Lord wanted me to share it. ^^

    BalasHapus
  8. @Uly: Yep Uly, mari kita saling mendoakan! :)
    @Ci Susan: *HUUUGGGSSSS* beautiful in meaning kaya cerita petani yg punya satu kuda ya ci? ;) thanks a bunch ya ci!!!

    @Ci Grace: kayanya dulu aku uda pernah baca. Tapi gak berasa kaya sekarang. hahah emang beda deh kalo uda ngalamin sendiri. Rasanya jadi lebih nancep. >.< Thanks ci Grace!!

    @Louisa: wah kamu hebat yah uda pernah punya pengalaman kaya gitu. padahal kamu lebih muda. hahahaha tapi emang urusan begini gak kenal umur yah. hehe hebat kamu bisa bertahan n ngampunin! :) *hugs jugaa* thanks dear!!

    BalasHapus
  9. @Chindy: thanks Chin!
    @Kezia: thanks Kezia!! Aku gak mau nyerah, aku mau lulus!! Yeah!! Aku skrg udah bisa bersyukur kok Kez.. soalnya kalo gak disakitin, aku gak bakal sadar bhw Tuhan satu2nya tempat pertolongan aku. :)

    @Ci Lisa: ci, kereeenn!!!! thank you yahhh!!! tnyt seprai bisa jadi bahan pelajaran yang berarti banget yah!

    BalasHapus
  10. Iya, soalnya kalo dr hal2 sederhana sehari2 gitu mgkn aq gampang ngerti. Kalo diajarinnya susah2 pake sejarah2, dan ilmu theologi macem2 gitu mgkn aq krg nangkap *TUhan tau kapasitasku* hahahahaha :p

    BalasHapus
  11. @Ci Lisa: ah si cc, bisa aja.. :D mau lewat apa jg boleh, yg penting pesannya sampe kan ci. ^^

    BalasHapus
  12. pasti berat ya gun buat nulis itu disini.. salut buat keberanian lo ngakuin perasaan lo.. thanks for sharing gun... smangat...! *peluk

    BalasHapus
  13. Steph... ayo berpelukan...!!! *teletubbies*
    Turut merasakan yang kamu rasakan Steph, gak gampang, sakitttt....
    Bner yang kamu bilang,kita perlu hati yang baru dari Tuhan ^^'

    BalasHapus
  14. @Dea: iya De. Kalo gampang mah gw gak usah nunggu 2 taon baru bilang. Haha. Baiklah! Aku akan semangat! Thanks de! Hugs jugaaaa!!!

    @Mega: Peluuuukkkk!!! :) Yep, kita memang perlu hati yang baru. Semangat Meg!!

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^