Selasa, 07 Juni 2011

Aku Sombong

Pergumulan saya yang terbesar sejak dulu adalah: KESOMBONGAN. Serius!! Ni dosa yang paling sering saya lakukan. :( Saya sadar kalo saya sombong ketika membaca sebuah artikel bahwa rasa minder sebenarnya adalah bentuk lain dari rasa sombong. Saya tuh dulu minder banget. Terutama soal musik!

1. Ketika saya melayani sebagai pengiring ibadah, saya takut dibilang mainnya jelek oleh pianis2 yang sudah senior. Saya takut dihakimi oleh mereka. Kenapa? Karena sebenernya saya hobi menghakimi mereka! Kalo bukan giliran saya yang pelayanan, pasti saya menghakimi para pemusik dari bangku jemaat. "Oh ini mainnya bagus.. itu mainnya jelek.." -->contoh buruk, jangan ditiru.. Lagi kebaktian bukannya konsen muji Tuhan, malah nge-judge orang..
2. Ketika bikin aransemen untuk ensemble, saya takut filler-nya jelek. Pilihan chordnya kurang aneh-aneh. Memadukan instrumennya kurang oke. Rhythm-nya kurang nyolong2. Pokoknya kalah deh sama arranger2 laiiinn!!!

Artikelnya menjelaskan: Orang yang minder sebenernya adalah orang yang merasa gagal menunjukkan kesombongannya. Wah! Saya tersentak! Bener sih.. Saya sebenernya pengen pamer bahwa saya yang paling bagus main pianonya, saya yang paling bagus bikin aransemennya. Tapi karena gak bisa, saya jadi minder. :(

Intinya, saya sebenernya sombong! Apa yang Alkitab bilang?

Allah menentang orang yang congkak, tetapi mengasihani orang yang rendah hati.

Yakobus 4:6, 1 Petrus 5:5.

Orang congkak ditentang Allah!!! Mulai ngomong ma diri sendiri: "Fani, mau ditentang Allah?? Mau idup lo nyungsep senyungsep-nyungsepnya?? Gak ada Allah, lo jalan sendiri lho! Bikin keputusan semua sendiri!! Siap-siap aja idup lo berantakan! Mau??" Menjawab diri sendiri: "Ngga mauuuuuu!!!!!! Gak mau ditentang Allah, gak mau bikin keputusan sendiri. Udah pernah begitu, dan hasilnya kacau bangeeettt!!! Iya deehhh, aku mau belajar gak congkak lagiii... Tuhan Yesus, ajariiiinnn....."

Akhirnya kemaren saya diajarin. Cihuy! Lum berhasil praktekinnya sih, ini baru teorinya. Tapi, saya senang Tuhan bukain tentang hal ini.

Kemarin ada Seri Pentakosta di gereja. Pembicaranya Ibu Novi Sine S. Th. Dia mengambil ayat yang sudah sangat saya kenal. Kedua ayat ini biasanya sangat terkenal kalo dibawa dalam topik relationship. Tapi, saya gak nyangka sebenarnya dua ayat ini berbicara tentang hal lain, yaitu pencegahan kesombongan.

Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka.

Kejadian 1: 27

Saya membahas di tulisan saya Tubuh dan Emosi Wanita tentang bagaimana perempuan membawa citra Allah dalam dirinya. Saya juga membahas bahwa pria membawa citra Allah di dalam dirinya di Pria Penyelamat. Intinya, kita semua membawa gambar Allah. Di tulisan Tubuh dan Emosi Wanita itu saya menulis:
"Setiap pria yang menyentuh kita (wanita), berarti menyentuh yang kekal! Yang kekal = Allah sendiri!!" Kalimat itu bisa dibalik juga. Setiap wanita yang menyentuh pria, berarti menyentuh yang kekal! Yang kekal = Allah sendiri!! Kalau pria tidak boleh menyakiti wanita, berarti wanita juga tidak boleh menyakiti pria. Kalau pria gak boleh menganggap wanita sebagai 'golongan kelas dua', wanita juga gak boleh menganggap pria sebagai 'golongan kelas dua'. Dua-duanya tidak pantas diperlakukan dengan kasar dan hina, baik secara fisik maupun verbal.

TUHAN Allah berfirman: "Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia."

Kejadian 2: 18

Perhatikan kata 'penolong'. Kalau kita hanya membaca sampai kata 'penolong' itu saja, kita bisa terjebak dalam pemikiran seperti ini:
1. Yang cewe mikir: Kita kan penolong, berarti cowo yang ditolong. Di mana-mana yang ditolong itu lebih payah/bodoh dibanding yang nolongin. Jadi, cewe-cewe itu lebih hebat/pintar dibanding kaum cowo.
2. Yang cowo mikir: Dia kan penolong, berarti emang tugasnya gw suruh-suruh mulu. Wajar kalau gw memerintah dia terus-menerus. Cowo kan lebih berkuasa daripada cewe.

See? Ngawur kan? Kita gak bisa melihat kata 'penolong' dalam sebuah hierarki. Syukurlah Allah gak berhenti sampai situ aja. Allah terusin: yang sepadan dengan dia. Allah menginginkan sebuah 'hubungan saling', yaitu 'hubungan saling menolong'. Allah menegaskan bahwa hubungan kita dengan sesama adalah setara. Kita semua sepadan. Kita semua kebagian kok membawa citra Allah yang mulia. Tidak ada satu yang posisinya lebih tinggi, satu lebih rendah.

Jadi, bagaimana saya bisa menyombongkan diri lagi? Atau minder lagi? Masing-masing individu adalah karya ciptaanNya yang paling spesial, His highest creation. Kalau saya underestimate seseorang, itu artinya saya meng-underestimate Allah.

Ibu Novi menutup dengan menceritakan sebuah game. Coba kita berdiri berhadap-hadapan dengan seseorang. Lihat mata orang tersebut di bagian hitamnya, di selaput pelanginya. Apa yang kita lihat? Jawabannya: tentu diri kita sendiri. Menarik kan? Jadi makna game-nya: Di dalam saya ada dia, di dalam dia ada saya. :)

Kesimpulan:
Supaya kita gak mudah terjebak dalam hierarki (merasa lebih hebat [sombong] atau lebih payah [minder] dari orang lain), marilah kita ingat bahwa setiap manusia diciptakan dengan membawa gambar Allah dalam dirinya. Allah menganggap kita setara, mengapa kita yang membeda-bedakan? Siapakah kita sehingga berani membeda-bedakan?

Mengenai saya, sekarang perasaan minder di musik masih ada, tapi gak separah dulu. Ketika beribadah, saya belajar untuk lebih menikmati kata-kata pujian dibanding pilihan chord yang diambil. Saya bikin aransemen (walaupun udah jarang) dengan pengetahuan yang sudah saya punya, gak maksa mesti bikin aransemen yang susah dan keren seperti arranger lainnya. Saya berusaha menempatkan diri saya setara dengan orang lain, tidak lebih hebat atau lebih payah. Tentu ini bukan artinya saya puas dengan pengetahuan saya sekarang. Saya masih pengen belajar dan mengembangkan terus kok. :) Tapi sekarang, stop sombong ataupun minder!

Teman2, seringkali dosa sombong itu gak kelihatan. Mungkin di mulut saya gak menghina, tapi hati saya seringkali meremehkan orang lain tanpa saya sadari. :( Jadi, mohon dukungan dan tegurannya yah kalo saya sombong. Walaupun kadang saya gak berbicara, mungkin tatapan mata dan lekukan bibir saya menyiratkan kesombongan. Body language juga bisa menunjukkan isi hati bukan? Kalo ada yang melihat saya seperti itu, mohon tegurannya ya! :)

18 komentar:

  1. ketampar gw.
    aku juga mau diajar Tuhan biar gak sombong.
    4 jempol tuk postmu nih tep... =))

    BalasHapus
  2. nice quote for 'Orang yang minder sebenernya adalah orang yang merasa gagal menunjukkan kesombongannya'

    post u kali ini 'nusuk' ogut juga nee hehe..
    walaupun dah sering remind my self untuk slalu humble..yah itu smua proses..

    i want to stay and live in the process of God..
    biar T yang proses kita menjadi sperti Dia..

    thx for the remind again steph =)

    BalasHapus
  3. again....aku ketendang lagi :(
    tulung steph jangan nendang2 mlulu,atittt...^^
    great post sis! Like this sangat dah (biarpun ketendang2)

    BalasHapus
  4. @Uly: jempolnya buat Tuhan Yesus aja Ly. Gw rada ngeri sebenernya kalo dipuji2 orang. Takut dah nyuri kemuliaan Tuhan. >.<

    @L: yak mari kita sama2 diproses spy bisa humble! :)

    @Mega: ahahaha lutu banget sih kmu :D :D thanks ya!

    BalasHapus
  5. SAMA SAMA SAMAAAAAAAAA. aku jg bergumul keras dg dosa kesombongan ini!!! kesombongan adalah dosa yg super duper licin. dia merayap pelan2 dalam hati....dalam pikiran....tanpa kita sadari. dan tiba2, BAAAAMMMM!!!

    BalasHapus
  6. Diana Wangsa8 Juni 2011 09.19

    great, makasih udah nge post-in yg cici dapet :)) yup, sama2 belajar humble ci :)
    as u wrote cii, masalah yg kmrn aku smpt share berkaitan sm ini loooh.. :)

    BalasHapus
  7. waduhh teph.. iyaa nehh dosa kesombongan tuhh dosa yang paling ssah nyadarin-na.. tenggs for the sharing.. ^^

    BalasHapus
  8. Cici, abis baca post kali ini serasa dikasi peringatan keras.. Bener banget yang dibilang kalo minder itu tuh hasil dari gagal show off.. Sama banget sama cici, aku ga berani main di depan umum, tapi dalem ati sih comment-in orang mulu.. Ayo2 harus diubah nih.. :)
    Thanks for the reminder..

    BalasHapus
  9. wah iya juga ya teph,
    tapi buat Tuhan Yesus bukan cuman jempol teph,
    all the thing of mylife :)

    BalasHapus
  10. @Louisa: yep bener banget! Sangat licin!! Makanya nih kita mesti bener2 jaga hati.

    @Diana: oh yg waktu itu kmu cerita yah.. Hmm.. ic ic.. Yuk mari sama2 belajar humble! Praying for u Di!

    @Kezia: yup yup!! Ur welcome!

    @Mel: hehe iya itu tuh kayanya pergumulan stiap pemain musik. ;) ayo kita belajar bareng Mel!

    @Uly: setujuuuuuu!!!!! everything deh buat Yesus!! :)

    BalasHapus
  11. haii steph,.. Leni jg uda sombong, da lama ga maen ke blog steph gun ..lg susa OL huhu ...
    ehh sharing km bnr2 bagus en nancep di hati ya, kdg2 kita ga nyadar dg kesombongan yg ada di hati kita.
    gw baca sharing u, gw jd diingatkan Tuhan klo dlm pelayanan Tuhan tuh bkn hny mau skill kita, skill itu bonus dari Tuhan. Tuhan mau nyari penyembah yg menyembahNya dg roh dan kebenaran, dg hati kita yg tulussss =) so, km harus semangat dan ga usa minder, krn km tuh pny hati yg mau dibentuk oleh Tuhan, ingat Tuhan nyari hati bukan nyari kemampuan.. rite?
    cia yooo :)

    BalasHapus
  12. @Leni: hahaha udah lama ga maen ke blog gw bukan berarti sombong lah Len. wkwk ada2 aja lu..
    iya nih, mesti inget terus kalo skill tuh bonus. yang penting hati yang mau diajar, bukan sekedar kemampuan yang mau diajar. Thanks dear!!! :)

    BalasHapus
  13. Jeder banget nih bwat ak.. baru aja dikasi tugas aransemen, tp lgsg nolak nolak atw cari alesan ga bsa bikin nanti jelek blah blah.. bner yah jgn2 ak itu merasa GAGAL dalam menunjukkan kesombonganku huksss >.<.. blajar untuk bangun n ga minder lagi n menempatkan diri setara dgn org lain yayy =).. tx for opening my mind Ci ^.^.. start bikin tugasnya deh wekekeke =P..

    BalasHapus
  14. @Christy: ayo ayo dibikin aransemennya!! semangatt!! ni namanya Tuhan yang bukain pemikiran kamu Christy, praise the Lord!

    BalasHapus
  15. jlebbb haha.. gw baru tau loh minder itu dosa dari kesombongan juga.. kalo gw minder banget gimana donk donk.. self respect diri sendiri rendah bgt =='' merasa sll org lain lbih bagus dan bisa, jadi ngapain gw kerjain? haha.. untungggg uda kenal Tuhan jadi ga parah2 banget.. huahhh thanks fpr sharing teph

    BalasHapus
  16. pikiran & perasaan saya sudah tertuang di blog ini...:D

    BalasHapus
  17. @Ani: iya Ni, minder itu manifestasi lain dr kesombongan. so.. jgn minder. Kita ini setara kok dg orang lain. ^^
    @Lasma: semoga blog ini bisa jd berkat buat kamu! GBU!

    BalasHapus
  18. Chindy Eka Ariesta6 Juli 2011 05.30

    ternyata minder jg bentuk kesombongan yaa. ckckck. harus lbh waspada ne XD dulu termasuk sk minder soalnya XD

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^