Selasa, 22 Maret 2011

KTP Elektronik

Beberapa hari yang lalu, tepatnya hari Kamis/17 Maret 2011, saya bikin KTP baru!! Bukan karena KTP yang lama habis masa berlakunya (wong masih sampe tahun 2013 sebenernya), tapi karena emang ikut program pemerintah yang nyuruh kita ganti KTP. Do you notice??? Pemerintah lagi suruh semua rakyat Indonesia ganti KTP lho!! Sekarang jadi KTP Elektronik! Coba baca di artikel Kompas di SINI. Kata mami saya, selama tahun ini, program pembuatan KTP elektronik ini memang lagi gencar2nya. Jadi, mending bikin sekarang sebelum terlambat. Soalnya, nanti kalo udah lewat tahun ini, proses pembuatannya gak diprioritasin lagi. Bisa ditunda2, jadi lama.

Untuk membuat KTP elektronik ini, kita harus bawa surat pengantar dari RT/RW kita. Kalo gak bawa, gak bakal dilayani! Jadi, kita harus datang dulu ke Pak RT untuk minta dibuatin surat pengantar itu. Saya (ato lebih tepatnya mami saya ^^v) sudah mengurus surat pengantar itu dari beberapa hari sebelum tanggal 17 Maret. Baru pas tanggal 16 Maret sore, surat pengantar saya diantarkan ke rumah. Setelah saya punya surat pengantar itu, besoknya saya baru datang ke kantor Kelurahan Gunung Sahari Selatan yang ada di jalan Kran Raya, untuk bikin KTP Elektronik itu.

Di bagian depan kantor kelurahan itu, saya antri untuk memasukkan surat pengantar dan KTP lama saya. Ini namanya loket pendaftaran kalo gak salah. Setelah saya memasukkan surat pengantar dan KTP lama saya, saya tinggal menunggu giliran dipanggil untuk foto. Buat foto, pastinya saya udah dandan dooonkkk.. Hahaha *gak penting* Saya pakai baju merah, supaya bagus foto di KTPnya. :D Tapi... begitu saya ngintip tempat fotonya... Lhoo??? Kok backgroundnya merah??? Tar foto di KTP saya jadi merah semua dooonkkk?? *kekuatiran yang kurang penting* :P Gladly, pas 2 orang sebelum saya, Ibu petugas fotonya gantiin backgroundnya jadi biru. HOREE!!! Yippiiee!!! Akhirnya saya difoto dengan background biru! Gak merah semua deh! :) Tapi sayang, saya ngeliatnya terlalu ke atas, jadi arah pandangan saya keliatan lagi menerawang. Err.. -.-"

Terus, kita juga diminta tempelin kesepuluh jari tangan kita di sebuah mesin pendeteksi sidik jari. Jadi, sidik jari inilah yang nantinya jadi chip di KTP kita, seperti yang ditulis di artikel Kompas tadi. Iya nih! Ada lho di KTP saya! Ada sidik jari saya! Hehehe Biasanya kan cuma ada tanda tangan kita kan yah?? Sekarang jadi ada sidik jarinya juga, jadi chipnya!!

Selain ada sidik jari, perubahan selanjutnya adalah NIK!! Yaitu Nomor Induk Kependudukan! NIK ini berubah lho!! Dulu KTP saya nomornya 09.5003.xxxxxx.xxxx. Sekarang jadi 3171034xxxxxxxxx. Nah nomor yang baru ini yang terdaftar secara elektronik. Ato supaya jelasnya, secara ONLINE! Nanti KTP online ini bisa kita pake untuk electronic-voting pas Pemilu dan Pilkada 2014. Selain itu, mami saya juga bilang katanya kalo udah pake KTP elektronik ini, semua WNI yang ada di luar negeri gak perlu pulang ke Indonesia untuk perpanjang KTP. Mereka bisa perpanjang KTPnya secara online!! Asik kaann?? Tapi untuk awalnya, ya sekarang harus pulang dulu. Kan pemerintah mau ambil sidik jari kita dulu. Jadi memang perlu orangnya langsung untuk mencet2 alatnya supaya sidik jarinya direkam di kompie pemerintahan.

Untuk biayanya, seharusnya sih gratis. Tapi, kita tahu deh ya.. untuk segala sesuatu di Jakarta, mana ada sih yang gratis?? Orangnya bilang: "Serelanya aja.." Jadi, berdasarkan ngobrol2 di depan dengan orang2 lain, saya memutuskan untuk kasih Rp. 10.000,-..

Sooo, siapa yang belum punya KTP elektroniiiikkk?? Ayo ayo buruan bikin!!! Penting untuk keberlangsungan hidup kenegaraan kita!! ^^

5 komentar:

  1. wah baru denger tentang KTP elektronik ini. Hehehe.. Tapi kok jadi agak parno ya dengan kata chip. Hehee.. Kebanyakan nonton film akhir jaman nih..hehehe..

    Tar cari - cari info ahh.. tq ya infonyaa

    BalasHapus
  2. ehhh stev.. akuu pernah baca soal ktp elektronik inii di majalah.. nanti-na jugaa akan adaa e-passport soalna biar nggak adaa pasport palsu lagi kaya kasus gayus kmarin.. cumaa inii kaya menjurus ke chip 666 ga sehh?? wktu baca di majalah ituu soalna kt soon akan ad chip yg mo dimsukkin ke tubuh kt jugaa.

    BalasHapus
  3. @Sinta & Kezia: Waaahhh aku gak mikir sampe situ loch!! Mmm aku malah pikir ini sangat baik karena membantu proses kenegaraan dengan lebih cepat dan mudah. Selama chipnya gak di dalam tubuh gpp kan ya?? Aw aw aw!! Butuh banyak pengajaran soal ini nihh... Please me if you have info about this!! Okeh okeeh??

    BalasHapus
  4. ohhhh iyaa ntarr akuu carii yaaa.hehee.. soalna wktu itu akuu bca di majalah ktna ujung2 na yaa bakal ke chip gtuu.. cb ntarr akuu bacaa lgii.hohoo.

    BalasHapus
  5. steph...ak juga parno kaya Sinta...klo da tau apa2 semuanya pake chip, ak bener2 ngerasa, tanda2 kedatangan Tuhan tambah deket...we are at the end world...memang segala sesuatunya lebih mudah nkeliatan nya baik...tapi ya ini bener2 kaya apa yg ditulis di alkitab akan di fulfill segera...terlebih katanya yg chip sebesar biji beras itu udah ada lho katanya...n da rasa takut untuk menghadapi the end world...tapi di saat ak ngerasa takut ttg the end world, temenku ingetin dr wahyu 2:10 untuk ga takut...btw, maap topiknya jd agak nyimpang...
    Ingrid

    BalasHapus

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^