Selasa, 28 September 2010

Mengantar dan Menjemput

Pasti waktu kita kecil, kita pernah merasakan yang namanya diantar dan dijemput. Entah oleh papa, mama, mbak, supir, tukang ojek, dsb. Dulu, pas TK dan SD gitu, saya diantar ke sekolah oleh papa saya, naik mobil kijang grand extra warna biru, no platnya saya masih inget! B 138 NI! Hehehe Koko saya duduk di bangku depan sambil nyetel radio prambors, dan saya duduk di bangku tengah. Papa tanpa basa-basi langsung manasin mobil, n kemudian nganterin kami ke sekolah. Selain papa, yang rajin nganterin saya lagi adalah mbak Ningsih. Dia bekerja sebagai pembantu rumah tangga di rumah saya. Dia yang kebagian tugas jemput saya dari sekolah dan nganterin saya ke tempat les. Ya les mandarin, les Inggris, les organ, dan les piano. Saat itu sih saya seneng2 aja dijemput, atau lebih tepatnya gak berasa apa2. Saya merasa itu sudah kewajiban mereka anter saya dan jemput saya.

Pas masuk SMP, saya benci sekali diantar jemput! Terutama kalau pergi dan pulang sekolah. Kenapa? Karena saya harus ikutin jadwal yang nganterin saya. Kalo mereka belum siap, saya jadi gak bisa berangkat. Kalau mereka belum datang, saya jadi gak bisa pulang. Urghh pokoknya mengganggu deh! Lagian saya kan udah SMP, uda tau lah kapan harus nyeberang, kapan harus tunggu dulu. Jalan di trotoar. Yah tau laahh.. Lagian gak percaya amat sih kalo saya pulang sendiri? *ego anak baru remaja :p* Akhirnya sih dikasih juga sama mami saya untuk mulai pergi ke mana2 sendiri. Yes!!

Selama SMA dan kuliah, saya sudah dipercaya untuk kemana2 sendiri. Senang sih jadwal tidak terganggu. Tapi yang jadi masalah adalah saya belum dikasih kendaraan pribadi nih sama Tuhan. Heheh Jadi, saya harus naik kendaraan umum ke mana2. Dan pada masa itu ada satu tempat yang bikin saya capek kalo pergi sendiri, yaitu tempat saya les musik. Soalnya, saya harus ganti kendaraan dua kali, jadi total naik tiga kendaraan yang berbeda jurusan. -.-" Capek ya boo.. *baru berasa ga enaknya* Kalau ada koko saya yang nganterin pake motor, wah rasanya nikmat sekaliiii.. Gak usah sempit2an sama penumpang laen, gak usah nunggu supirnya ngetem lama2, gak usah muter2 ke dalem2 gang. Pokoknya enak deh! Apalagi abis itu koko nungguin. Jadi begitu kelasnya selesai, saya bisa langsung pulang. Kalo gak ada dia, saya mesti jalan kaki dulu sampe depan, ganti kendaraan satu kali, jadi total 2 kendaraan umum. Sometimes, I was lucky enough to have friends who wanted to give me a ride. Intinya, saya enak deh kalo ada yang anter jemput!

Okay, itu dari sudut pandang saya, orang yang nebeng. Gimana sekarang dengan mereka yang mau anter jemput kita? Misalnya papa kita, mama kita, saudara kita? Sebenernya mereka tuh perasaannya gimana waktu tau harus nganterin dan jemputin kita? Setelah saya merasakan susahnya pergi sendiri naek kendaraan umum, saya baru bisa menyadari betapa luar biasa baiknya orang yang dengan rela mau antar jemput kita. Padahal kan mereka juga punya urusan sendiri, misalnya urusan kantor, kerjaan di rumah. Mungkin papa saya bisa tidur lebih lama kalau tidak harus anterin saya ke sekolah. Mungkin koko saya jadi bisa pergi pacaran daripada nganterin dan nungguin saya di tempat les musik. Mungkin om saya (yang sekarang rajin jemputin saya di tempat saya ngajar) bisa pulang ke rumah lebih awal dan santai2 beristirahat daripada mengarungi kemacetan Jakarta demi jemput saya. Mungkin orang tua anak-anak ensembel yang dulu saya pimpin bisa nonton tv di rumah atau ngerjain hal lain daripada sekedar duduk2 nungguin anaknya yang gak kelar2 latihan karena saya merasa belum puas dengan permainan mereka. Dan sejuta mungkin lainnya yang bisa mereka kerjakan untuk diri mereka sendiri, daripada mengantar dan menjemput kita, especially saya.

Saat SMA dan kuliah, saya sadar, gak ada seorangpun yang wajib mengantar jemput saya. Saya bisa jaga diri sendiri. Udah kuliah toh ya.. :) Lagian rute saya juga itu2 doank. Jadi, kalau ada yang nawarin saya mau dijemput ato dianter gak, ada dua macam perasaan yang menyelinap ke hati saya. 1) Perasaan senang kalau memang arah orang itu searah dengan saya. 2) Perasaan sungkan dan saya telah merepotkannya saat arah orang itu sebenernya berlawanan dengan arah yang saya tuju. Eventhough orang itu adalah keluarga saya, saya tetap merasa sungkan.

Di lain pihak, saya tau banget alasan orang2 yang mau mengantar jemput ini, terutama kalau keluarga yang antar jemput. Kalau mbak atau tukang ojek kan ya karena mereka dibayar untuk melakukan tugas itu.. Jadi saya gak mau bahas lebih lanjut. Kalau keluarga donk.. Siapa yang bayar papanya karena tiap hari anterin ke sekolah? Siapa yang bayar koko atau cicinya yang jemputin dia pulang dari tempat les? Paling2 saya cuman bilang, "thank you ko/pa/om!" Well well, now I know their reason. Mereka mau memastikan keselamatan saya. Mereka mau memastikan bahwa saya baik-baik saja, bahwa saya bisa sampai di tempat tujuan tanpa suatu musibah seperti dicopet, dihipnotis, diculik, dan tindakan2 kriminal lainnya yang memang membahayakan dan sering diberitakan di tv. Selain itu, mereka juga ingin saya merasa lebih nyaman selama perjalanan. Gak seperti yang tadi saya bilang kalo naek kendaraan umum. Sempit, panas, dan lama! Jadi, alasan mereka mengantar saya adalah: karena mereka mengasihi saya. :) Mereka gak sungkan2 mengesampingkan urusan pribadi mereka sendiri demi anter jemput saya. Mereka memilih untuk menprioritaskan kepentingan saya dibanding kepentingan pribadi mereka saat itu.

So, melalui tulisan kali ini, saya mau mengucapkan terima kasih sedalam-dalamnya buat semua yang sudah pernah antar jemput saya. I know it's not your responsibility to pick me up and drive me to my home, however you're still doing it. I realize that it's your way of taking care of me, as a daughter, as a niece, as a sister, and as a friend. Thank you for your caring attention and sincere love! I'm really grateful for what you've done for me. Thank you very much!! Thank you very much!! :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ayo tinggalkan jejakmu di blogku! ^.^